Chapter 59- happy

16.4K 694 37
                                    

Beberapa hari lagi nak bersalin, Adara sudah menetap di hospital. Memang doktor yang menyuruhnya untuk admit di hospital lebih awal. Lebih mudah untuk dipantau.

Lagipun sakit contraction memang sudah Adara dapat rasa sekarang. Sekarang nak berdiri sakit, duduk pun sakit.

Wajah Adara memang betul-betul pucat. Sungguh penat menanggung sakit ini.

"Sakitnya..." Muka Adara berkerut teruk. Sekarang dia sedang berbaring. Dia sudah penat berdiri.

Tangan Zafran perlahan mengurut perut Adara. Mulutnya dari tadi tidak berhenti mengalunkan selawat di tepi telinga Adara.

Sejak Adara masuk ke hospital, ward ini dah umpama rumah kedua mereka. Zafran pun memang tetap setia menemani Adara disini. Jika dia selesai dengan urusannya diluar, Zafran akan terus datang ke hospital menemani Adara.

"Zaf..." Adara panggil Zafran.

"Yes honey." Zafran jawab sambil tangannya masih mengurut.

"Saya minta maaf atas semua salah silap saya dekat awak tau." Adara berkata sambil mukanya berkerut dan air matanya juga menitis.

"Zaf dah lama maafkan honey. Honey jangan risau. Everything's gonna be okay." Zafran berkata lalu mengucup lama dahi Adara.

"Kalau saya dah takda nanti, jaga anak kita tau. Jangan abaikan anak kita." Adara berkata lagi.

"Honey, jangan cakap macam tu. Honey akan ada. Honey akan ada untuk jaga anak kita sama-sama." Zafran mula risau. Dia tak suka dengar apa yang telah diperkatakan oleh Adara.

"Zaf sayang honey. Zaf cintakan honey. Jangan tinggalkan Zaf. I need you." Zafran berkata sambil mengucup kedua pipi Adara.

"Zaf, sakit sangat..."

"Tolong panggil doktor..."

********

"Allahuakbar... Allahuakbar..." Zafran mula mengazankan anak lelakinya, Irfan Adhwa. Nama yang telah dipilih oleh Adara.

Adara pernah beritahu, jika anak mereka lelaki, dia ingin beri nama Irfan Adhwa.

Lama Zafran menatap wajah anaknya. Putih kemerahan.

Zafran tersenyum. Comelnya anak baba.

Zafran mengucup lembut dahi anaknya.

'Semoga Irfan Adhwa menjadi anak yang soleh.'

"Zafran..." Suara lembut Adara memanggil Zafran.

"Honey?" Zafran mula tersedar dari lamunannya.

Zafran pergi ke arah Adara lalu diletakkan Irfan Adhwa di katilnya.

"Honey nak air?" Zafran tanya.

Adara angguk.

"Thank you honey. Thank you sebab dah lahirkan anak kita." Zafran berkata lalu dia mengucup berkali-kali ubun-ubun Adara.

Adara yang masih lemah itu hanya mampu tersenyum. Dia penat, tetapi penat yang berbaloi. Dia tidak sangka sakit beranak adalah sesakit itu. Rasa macam tak nak beranak lagi dah.

"Mana baby?" Adara tanya.

Zafran berlalu pergi untuk ambil anaknya.

"Assalamualaikum anak mama..." Air mata Adara menitis. Tak sangka baby secomel ini pernah menumpang di rahimnya.

"Zaf, comelnya..." Adara cebikkan bibirnya sambil memandang ke arah Zafran.

"Don't cry." Zafran tersengih sambil menghapuskan air mata Adara yang baru menitis.

Pilihan Kedua | CWhere stories live. Discover now