Chapter 21

15.7K 835 53
                                    

Hi assalamualaikum semua! Harini chapter 21 dah ada! Yeay! Kita dah sampai chapter 21! Alhamdulillah syukur. Terima kasih semua!!!

Saya cadangkan korang dengar lagu belum siap kehilangan masa baca part ni.

**********

Setelah tunggu selama 20 minit, akhirnya Kak Dira dan Abang Haris sampai untuk menjemput Adara ke hospital. Adara terus bergegas keluar dan mengunci pintu.

Adara terus masuk ke dalam kereta Abang Haris selepas menekan remote untuk menutup gate rumah Zafran.

Dalam kereta, Adara hanya diam. Kak Dira dan Abang Haris juga diam. Faham dengan keadaan Adara. Tidak mahu mengganggunya.

Adara merenung luar tingkap. Air matanya menitis lagi. Cepat-cepat dia lap. Adara pandang kertas lukisan yang dia bawa sekali. Kertas itu yang sudah renyuk, Adara betul kan. Semasa betulkan, air matanya menitis lagi.

Kak Dira menghulurkan sehelai tisu untuk Adara. Adara menyambutnya dan terus mengelap air matanya. Adara tunduk menekup mukanya. Dia tak boleh menahan sebak lagi. Semua ini terlalu tiba-tiba buatnya.

Baru tadi Cirah bercakap dengannya. Baru tadi Adara teman Cirah menunggu papanya jemput. Adara tak sangka semua ini sudah berakhir. Adara tak sangka itu adalah pertemuan yang terakhir buat mereka. Teacher sayang Cirah. Sangat-sangat.

Sampai sahaja di hospital, Kak Dira yang memimpin tangan Adara menuju ke ward ICU. Disitu lah Cirah ditempatkan sebentar tadi. Apa yang Kak Dira tahu, Cirah accident, dilanggar. Langgar lari. Dan sampai sekarang belum lagi dapat jumpa pelakunya.

Di hadapan ward, ada atok Cirah yang sedang menunduk di kerusi yang disediakan. Muka atok Cirah merah. Seperti menahan satu rasa yang perit. Cucunya. Sudah tiada.

"Pakcik?" Adara panggil.

Atok Insyirah yang sedang termenung itu cepat-cepat mengangkat kepalanya. Pandang Adara. Semasa Adara menatap mata atok Insyirah, mata Adara berair. Ya Allah.

"Cikgu." Atok Insyirah sebut panggilan Adara.

"Cirah, cikgu." Atok Insyirah berkata sebak.

"Pakcik, saya minta maaf." Adara menekup mulutnya dengan belakang tangannya. Dia tak tahu kenapa dia minta maaf. Dia rasa sedih tengok wajah atok Insyirah.

Kak Dira mengusap belakang Adara. Kak Dira faham apa yang dirasakan oleh Adara. Kak Dira memang perasan yang Adara memang rapat dengan Insyirah jika di 4C. Insyirah pun memang rapat dengan Adara.

Kerana itulah, selepas mendengar berita ini, cepat-cepat Kak Dira memberitahu Adara dulu. Berita ini pun dia ketahui dari bapa Insyirah. Encik Akram. Encik Akram bagitahu dia tak tahu nak bagitahu siapa lagi. Encik Akram juga bagitahu yang dia nak Adara tengok Insyirah buat kali terakhir. Encik Akram juga tahu tentang keakraban antara Insyirah dengan Adara.

"Cikgu masuklah tengok Cirah. Kejap lagi, mayat Cirah akan diuruskan." Atok Insyirah memberitahu.

Adara terus masuk ke dalam ward. Langkahnya menggigil. Badannya lemah. Dia tak tahu sebab apa. Sama ada kerana berita kematian ini atau kerana dia tidak makan langsung. Dia hanya menelan sekeping roti sahaja hari ini.

Masuk sahaja di dalam bilik ward itu, Adara nampak sekujur tubuh yang terbaring. Cirah..... Air mata Adara terus menurun dengan laju. Kak Dira juga tidak dapat menahan sebaknya, terus mengalirkan air matanya juga.

Di sebelah katil Insyirah terdapat Encik Akram yang sedang menggenggam tangan Insyirah. Adara dapat dengar suara tangisan Encik Akram. Adara je susah untuk menerima kenyataan ini, apatah lagi Encik Akram. Encik Akram sudah kehilangan isterinya. Dan sekarang anaknya juga meninggalkannya.

Pilihan Kedua | CWhere stories live. Discover now