16. Sampai Rumah

5.8K 1.3K 301

warning : lowercase

.

.

.

perjalanan pulang hari ini rasanya canggung banget. baik daniel maupun jiwoo sama-sama engga buka suara, yang rame cuma deruman motor yang lagi daniel kendarain. perasaan sungkan jiwoo ke daniel gara-gara kemarin masih kebawa sampai sekarang. padahal belum tentu juga danielnya bawa perasaan.


terakhir kali ngejemput jiwoo, daniel ngajakin dia ke mal untuk beli kado buat seongwoo. tapi untuk kali ini, tanpa menawari untuk jalan ke mana dulu kek gitu, daniel langsung mengantarkan jiwoo ke rumah. sebenernya ini bukan tentang jiwoo yang ngarep diajak jalan, tapi diemnya daniel selama dia nyetir itu loh yang bikin gegana. tapi ya kalau ngajak ngobrol tuh juga ngomongin apa? udah bagus daniel mau jemput.


iya, ngapain coba gue berharap lebih?


jiwoo segera turun saat daniel mematikan motornya. dengan gerakan cepat ia membuka helm. dia hendak menyerahkannya ke daniel, tapi inget itu helm dia sendiri, jadi urung.


"kak daniel hati-hati ya?" ucap jiwoo karena ia pikir sebentar lagi daniel akan langsung cabut.

"dek jiwoo mau dibeliin nasi goreng engga?" tanya daniel.

"hah, nasi goreng? buat apa kak?"

"kan bang seongwoo lagi di rumah sakit, siapa tau pulangnya malem terus di rumah kamu engga ada makanan. kamu jangan keluar sendiri nanti malem-malem buat cari lauk." jelas daniel yang langsung membuat hati jiwoo berdesir. ini jangan-jangan dari tadi daniel diem cuma gara-gara mikirin jiwoo nanti malem makan apa.

"ehh, engga usah kak... biasanya juga engga beli, tapi masak sendiri." tolak jiwoo sopan.

"wih, kamu masak?"

"udah dari kecil kan ditinggal-tinggal, ya harus belajar mandiri lah."

"dek jiwoo kenapa idaman banget sih? hahaha..." ucap daniel diimbuhi dengan tawa yang bikin pipi jiwoo langsung merah.


"oh iya, kak..." celetuk jiwoo.

"hmm?" meski cuma berdehem, tapi senyuman cerah daniel engga luntur dari wajah. seketika jiwoo bingung kudu ngasih pertanyaan gimana, yang jelas dia pengen tau perasaan daniel waktu kemarin dia liat haknyeon ada di rumahnya.

"engga jadi deh kak." jiwoo pada akhirnya cuma membiarkan pikiran kalutnya tertahan di kerongkongan.

"ya udah, kakak balik dulu ya?" daniel pamit kemudian menghidupkan motornya.


namun sebelum ia tancap gas, secara tiba-tiba jiwoo mencengkeram lengannya dan membuat daniel menoleh. ia lantas membuka kaca helmnya, "kenapa dek?"

"kak daniel tumben engga ngelus kepala aku?"


TBC

CURSE YOU GOD DANIEL THAT ALWAYS FLUTTERING MY IMAGINATION WITH THE SWEETNESS OF YOU!!!

CURSE YOU GOD DANIEL THAT ALWAYS FLUTTERING MY IMAGINATION WITH THE SWEETNESS OF YOU!!!

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.
Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!