40. Lockscreen

6.9K 1.1K 459

- asli maaf banget kalo setting nih ff cuma berkutat di situ2 aja dan makin lama makin ngebosenin -

.

.

.

jiwoo dan daniel kompakan menyembunyikan hubungan mereka sebagai pasangan. enggak ada lovestagram, jalan bareng pun mereka jarang. daniel lagi sibuk mempersiapkan tugas akhirnya, jiwoo yang pengertian pun cuma bisa nyemangatin.


yang lebih konyol, bahkan sampai saat ini seongwoo dan temen-temen sekelasnya sama sekali enggak tau kalo jiwoo dan daniel udah jadian. kamarnya seongwoo sama jiwoo emang jauhan, jadi tiap mereka telponan kakaknya itu enggak bakal bisa denger.


hari ini seongwoo kembali mengajak teman-temannya untuk nobar. apa lagi kalo bukan pertandingan arema vs bali united. sekalian refreshing, biar otak enggak getol karena terlalu fokus sama tugas akhir.


"ehh bangke gua ngeprint mahal-mahal malah dicorat-coret seenak jidat sama si don mills." umpat minhyun saat jaehwan bertanya bagaimana perkembangan tugas akhirnya.

"lo masih enak udah suruh bikin laporan, lah gue... masih bingung cari motor stepper." tandas insoo.

"kenapa lagi? bukannya udah pada beres?" heran jaehwan.

"torsinya enggak sebanding sama beban. sekalinya ada yang cocok, jualnya di sulawesi. motornya udah mahal, nambah ongkir lagi. mana belom dapet transferan."

"hahaha, miris banget idup lo!" yongguk tertawa, namun tetap tidak menghilangkan raut beler dari mukanya. ini niat ketawa apa enggak sih sebenernya?


obrolan mereka pun terhenti saat seongwoo datang sambil membawa satu wadah besar berisi kopi hitam.

"tumben lo yang nyiapin? jiwoo mana?" tanya minhyun.

"ada tuh di kamar. males kayaknya liat muka lo pada, jadi nyuruh gue aja yang nganter."

"malesnya ketemu daniel doang kali, gue mah ganteng siapa yang enggak demen ngeliatin gue."


ucapan narsis minhyun langsung disambut dengan pitingan keras daniel pada lehernya hingga minhyun sesak napas.

"ngomong sekali lagi gue potong si bruno sampe abis!" daniel ngancem.

"yeee lo iri kan karena alexis enggak segede bruno?!" balas minhyun yang langsung membuat daniel membungkam.

"astaghfirullah, terangkanlah..." jaehwan geleng-geleng kepala menyaksikan dua kawannya yang butuh rukiyah itu.


saat pertandingan udah mulai, daniel enggak bisa sepenuhnya fokus karena dia juga sambil chatting sama jiwoo.

realdefdanik
- kok enggak keluar sih
- kan kakak kangen

ongjiwoo
- lagi nyeri datang bulan
- kaki kemeng buat jalan :(

realdefdanik
- aduhh sakit ya (。•́︿•̀。) 
- pake charm gih

ongjiwoo
- hah??

realdefdanik
- cewek tuh biar enggak sakit pas dapet kudu dipakein charm kan?

ongjiwoo
- bukan kak!!!
- charm itu buat wadahnya darah
- ehh anjir udah ah jangan dibahas

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!