10. Jiwoo dan Pangeran Astrea

6.1K 1.2K 66

Namanya Joo Haknyeon, pemuda tampan asal Jogja yang tinggal di Malang sejak kelas 1 SMA. Tinggi rata-rata, rambut item, ganteng ala perjaka Jawa.

Haknyeon adalah anak juragan kambing di daerah Janti. Tapi tenang, Haknyeon wangi kok, enggak bau kambing.

Dia ini primadona kelas. Udah pinter, baik, disayang guru, ramah. Yah, cokiber material banget lah pokoknya. Ngedance juga jago dikit-dikit. Terbukti pas ada ujian praktek kesenian, dia berhasil dapet nilai A dan bikin cewek-cewek di kelas serta beberapa adek kelas yang liat kelompoknya jadi jejeritan.

Satu lagi poin yang bikin Haknyeon tampak semakin menawan, dia jago benerin komputer. Entah yang rusak hardware atau software, Haknyeon bisa mengatasinya. Sebenernya engga jelas juga dia punya keahlian itu dari mana. Awalnya emang Haknyeon minat masuk SMK teknik, tapi engga dibolehin sama ayahnya. Karena SMK masih jarang yang kualitasnya bagus. Haknyeon sebagai anak berbakti mah nurut-nurut aja. Tapi dia tetep engga meninggalkan minat dan bakatnya itu.

"Nyeon, laptop gue kenapa ya... Cuma buat nontonin video zenius aja kadang udah panas." celetuk Jiwoo di saat jam istirahat.

"Bisa karena kipas anginnya, bisa hardisk-nya, banyak faktor sih." jawabnya santai.

"Lah... Terus gimana dong?" Omongan Haknyeon boleh santai, tapi sukses bikin Jiwoo panik.

"Bawa sini mangkanya, entar gue liat bagian mana rusaknya."

"Yah, Nyeon... Engga cukup tas gue kalo dimasukin laptop. Gimana kalo lo ke rumah?"

"Boleh..."

"Sebisanya lo deh, kapan?"

"Nanti pulang sekolah langsung aja gimana?" Haknyeon memberi usul. "Jadi nanti lo bareng gue aja pulangnya."

"Wah, ga papa nih?"

"Adanya gue yang tanya, lo ga papa kan dibonceng Astrea?" tatapan teduh Haknyeon seketika berubah intens.

"Apaan sih Nyeon, tanya begitu... Kan gue bukan cabe!" jawab Jiwoo sewot. Kenapa sih semua cowok mengira kalau cewek cuma menilai cowok dari motornya?

"Hehehe, minder aja gue saingannya CBR." Haknyeon tertawa kecil dan membuat Jiwoo seketika terhenyak.

Dia ngomong begitu maksudnya apa?

***

Seperti biasa, Seongwoo cs selalu menghabiskan sepanjang istirahat untuk nongkrong di kantin. Makanan yang dibeli sih engga banyak, tapi nongkrongnya sejam sendiri sampe penjaga kantinnya hafal.

"Kemarin nganter pulang ga sekalian ngajak balikan bang?" celetuk Hyunbin sambil berusaha membuka kuaci harga seribuan yang dia beli di kantin pojok.

"Ngomong apa sih lu, tiang listrik?!" jawab Seongwoo sewot.

"Menolak lupa!" sahut Daniel.

"Engga usah sok amnesia gitu deh bang.." Insu memprovokasi.

"Junghwa itu cuma masa lalu, sekarang kita cuma temen biasa. Udah ya, pada jelas kan?" tegas Seongwoo yang seakan engga mau membahas konversasi tentang Junghwa lebih panjang lagi.

Seongwoo emang engga asik.

Mangkanya Junghwa minta putus.

Tiba-tiba ponselnya bergetar, dan ternyata ada pesan dari Jiwoo.

Ong Bungsu : Kak, hari ini ngga usah jemput ya. Ada temen mau ke rumah. Aku bareng dia.

Tbc

Garing ya?? Kok Danielnya ilang?? Tenang dulu... Sekarang gue lagi pengen memperkenalkan tokoh satu per satu, kan kemarin momen Jiwoo dan Daniel udah banyak.
Makasih atas ketersediaan kalian untuk membaca cerita abal ini, jangan lupa voment ya :)

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!