12. Di Ruang Tamu

5K 1.2K 29

"Kak Daniel?" sapa Jiwoo.

"Hai, Dek..." secara refleks Daniel membalas sapaan Jiwoo seraya mengacak poni Jiwoo pelan. "Bang Seongwoo mana?"

"Kak Seongwoo kayaknya di kamar. Kak Daniel silakan ma..."

Jiwoo tidak sempat merampungkan kalimatnya. Bentar, di ruang tamu kan lagi ada Haknyeon.


Lah, kenapa lagak Jiwoo jadi kayak orang yang lagi nyembunyiin selingkuhan? Bukannya apa-apa sih. Kemarin kan si Daniel udah terus terang kalau emang dia ada rasa ke Jiwoo, sekarang di rumahnya lagi ada temen cowok, sendirian lagi. Kalau Daniel tahu kan, nanti dia jadi mikir yang aneh-aneh. Jiwoo cuma mau menjaga perasaan Daniel, biar pun belom bisa ngasih jawaban sekarang.


Tapi ya mau gimana lagi, masa iya Daniel suruh berdiri di depan pintu aja selagi dia manggilin Seongwoo di kamar?


"Masuk aja dulu, kak. Ada temenku juga di dalem hehe." kata Jiwoo mempersilakan. Mendengar frasa terakhir Jiwoo, Daniel pun langsung tertegun.


Temen yang tadi barengin dia pulang itu?


Daniel pun masuk rumah keluarga Ong setelah dipersilakan oleh Jiwoo. Sontak ia mendapati sesosok anak laki-laki yang masih berseragam tengah duduk di meja sambil memfokuskan pandangan di depan laptop.


Kok, temennya cowok sih?


Menyadari seseorang datang, Haknyeon pun menoleh kemudian tersenyum. Gestur lain dari itikadnya untuk memberi salam.


"Udah dari tadi bro?" tanya Daniel. Entah tujuannya cuma iseng atau untuk memastikan.

"Iya bang, install ulang laptop sama sekalian belajar fisika." jawab Haknyeon sopan.

"Oh..."


Daniel engga tahu harus dengan kalimat apa lagi ia menanggapi respons Haknyeon, akhirnya ia memilih diam sambil nunggu Seongwoo dateng.


"Eh, Niel... udah dateng lo?" Seongwoo berjalan dari kamar, diikuti oleh Jiwoo di belakangnya. Setelah mendengar suara itu, Daniel pun berdiri untuk menghampiri Seongwoo.

"Muka bantal lo kentara banget sih bang?" tegur Daniel.

"Ngantuk parah..." ucap Seongwoo dan engga lama setelah itu dia nguap sambil garuk-garuk kepala. Kayak orang bego. Tapi ganteng.


"Nih bang, perkakas lo." Daniel menyodorkan AVO dan obeng Seongwoo yang ketinggalan di laci.

"Makasih banget... engga ngerti deh gue gimana kabar ini barang besok kalo bukan lo yang nemu." ucap Seongwoo penuh penghargaan.

"Sama ini bang... sekalian gue beliin lo ayam bakar, dimakan ya." ucap Daniel sambil memberikan kotak makanan yang sudah dibungkus kresek.


Seongwoo terhenyak, "Repot banget sih lo Niel... engga enak hati gue lo jajanin mulu."

"Kan sekalian bang..." ucap Daniel, kemudian ia melongokkan kepala untuk mendekatkan bibirnya dengan telinga Seongwoo dan berbisik, "Masa ke rumah abang ipar engga bawa apa-apa."

"Oh, jadi lu ga ikhlas nih ngasih?" Seongwoo langsung sewot. Jiwoo dan Haknyeon yang engga bisa mendengar ucapan lirih Daniel pun dibuat bingung dengan Seongwoo yang tiba-tiba meninju lengan Daniel.


"Ya udah bang, gue balik dulu." pungkas Daniel.

"Lah, kok tumben? Biasanya main dulu lo kalo ke sini. Yuk PSan, gue udah ga ngantuk." balas Seongwoo.

"Engga dulu deh bang, ada yang lagi belajar, takut ganggu." ucap Daniel yang membuat Seongwoo noleh ke arah Jiwoo dan Haknyeon. Dia baru sadar kalo ada temennya Jiwoo di ruang tamu. Ngerasa diliatin, Haknyeon cuma bisa nunduk sambil senyumin Seongwoo.


Sedangkan Jiwoo yang sedari tadi duduk dan melihat mereka ngobrol pun sontak terkejut mendengar ucapan Daniel.


Kenapa rasanya omongan Kak Daniel nusuk banget ya di hati?


Tbc

ga ngerti lah kenapa kokoro gue jadi porak-poranda kalo bayangin Daniel ngomong "takut ganggu" :( 

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!