04. Beli Kado

9.1K 1.8K 221

Kata orang-orang, cewek itu enggak suka dimintai pendapat. Mereka lebih seneng kalo cowok bisa langsung nebak apa yang jadi maunya si cewek. Emang ribet, kayak harus banget gitu kuliah perdukunan dulu biar bisa nebak isi hati gebetan.


Atas dasar paham itu lah, Daniel memutuskan sendiri tempat yang bakalan dia kunjungi untuk membeli kado. Tapi dia enggak lupa ngira-ngira tempat mana yang juga bakal disukai Jiwoo.


Pilihan pun jatuh ke Matos. Pusat perbelanjaan paling lengkap se-Malang. 

"Enggak papa kan ya carinya di sini?" tanya Daniel yang dibalas anggukan singkat oleh Jiwoo. Seakan gadis itu bener-bener ga mau ambil pusing ke mana aja Daniel ngajakin.


"Kamu ngado apa ke abangmu?" Daniel nanya lagi pas mereka udah menginjakkan kaki di mal tersebut.

"Ga ada begitu-begituan. Abis pas ultahku kemarin dia ga kasih apa-apa."

"Mungkin pas kamu ultah kebutuhan kuliah bang Seongwoo lagi banyak dek hehehe..."

"Idihh, pencitraan banget dia bayar keperluan kuliah pake duit sendiri. Adanya mah hemat duit buat ngajak jalan ceweknya. Langsung aku ngakakin pas mereka akhirnya putus!"


"Mantannya bang Seongwoo... si Junghwa maksudnya?" 

"Iya, yang cantik mulus itu, semok lagi. Heran, kok mau sama bang Seongwoo yang petakilan gitu."

"Lah, kamu... kakak sendiri dihina mulu." kata Daniel yang cuma dibalas dengan kekehan kecil oleh Jiwoo.


Sedari tadi mereka cuma muterin lantai bawah. Ini sebenernya Daniel agak ngerasa geter-geter cemas karena Jiwoo udah mulai menunjukkan muka suntuknya. Jelaslah, itu di dalem tas dia ada bank soal UN yang tebelnya udah ngalahin buku telepon orang seprovinsi, terus diajak jalan dan ga duduk-duduk. Gimana ga gempor?


"Sini dek, biar tasnya kakak yang bawain." seperti yang barusan Daniel bilang, cewek ngga suka ditanya-ditanya. Akhirnya Daniel berusaha menunjukkan aksi nyata. 


Buset, ini lagi ngegebet cewek apa kampanye pemilihan gubernur DKI?


"Engga usah kak, aku bisa bawa sendiri kok..." Jiwoo menolak dengan halus.

"Daripada kamunya pegel dek.."

"Jangan, ini tas aku gambar unicorn, nanti disangkanya kakak ngondek lagi."

"Aku enggak peduli sama kata orang. Sini, kakak aja yang bawa... kakak enggak mau kamu capek." 


Jiwoo diem bentar. Frasa terakhir yang keluar dari mulut Daniel bener-bener sebuah ultimatum yang bikin dia leleh dan enggak berkutik. Sebenernya sejak awal Daniel nawarin buat bawain tasnya, dia udah seneng. Cuma karena cewek perlu jual mahal, dia perlu mengulur waktu buat tau reaksi Daniel. Beneran niat apa cuma asal tanya.


Dan setelah Daniel nanya kaya gitu, dia bisa narik konklusi kalo cowok itu emang sungguh-sungguh.


"Beneran nih kak?" tanya Jiwoo.

"Iya, siniin..." Daniel menghentikan laju tungkainya untuk menunggu Jiwoo melepas tasnya. Dan jadilah kini Daniel keliling matos pake tas gambar unicorn di punggungnya.


"Mau cari apa sih kak sebenernya?" sesopan-sopannya Jiwoo ke Daniel, pasti bakalan gabut karena sedari tadi muter-muter tapi Danielnya ketahuan banget enggak punya tujuan. Yang dikasih pertanyaan langsung bergeming. Dia noleh ke kanan dan kiri.


"Nah... ini udah nemu tempatnya." sumpah aslinya Daniel cuma asal nunjuk sebuah toko aksesoris HP. Tapi ya udah, kayaknya ngasih Seongwoo kado begituan juga enggak buruk-buruk amat.


"Kalo aku kado earphone, masuk ga tuh?"

"Kak Seongwoo mah, dikasih kado aja udah sukur... tonjok aja kalo protes kak." kata Jiwoo sambil memfokuskan pandang ke softcase-softcase yang dipajang di sebelah rak earphone. Karena terlalu konsen, Daniel pun jadi ikut penasaran juga.


"Eh itu ada gambar unicorn dek."

"Hehehe iya kak, lucu ya.." 

"Dek Jiwoo mau?" 

"Engga kok kak, ini yang lama masih bisa dipake."

"HPmu samsung J7 bukan? Ada nih..." Daniel mengambil softcase unicorn yang dia maksud.


Jangan bilang... Kak Daniel mau beliin gue softcase? Please itu softcase transparan, harganya setara sama uang jajan gue buat dua minggu.


"Kakak beliin ya buat kamu?" 


Bener tebakan Jiwoo. Terus, sekarang dia harus gimana? Mau nolak itu enggak enak juga. Sumpah dia sama sekali enggak berharap buat dibeliin. 

"Enggak usah kak, makasih..." tolaknya halus dan berusaha untuk sesopan mungkin.

"Ga papa... sekalian kan, mumpung di sini. Daripada bolak-balik entar."


Jiwoo diem. Emangnya dia bisa apa? Ga baik juga nolak rejeki. Cuma masalahnya di sini Daniel terlalu baik, untuk ukuran cowok yang udah dua bulan lebih ngajak PDKT tapi belum dapet respons dari dia. Bahkan Jiwoo masih enggak ngerti apakah hatinya udah mulai terbuka untuk Daniel apa belom. 


Takutnya kalau sampai nanti sikapnya masih gini-gini aja, Daniel bakal capek dan nyerah. Sedangkan dia sama sekali belom bisa ngebales semua pengorbanan Daniel selama ini.

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!