14. Kambuh

5.7K 1.2K 267

-- kalo kalian engga repot tolong spam komen dong biar aku bahagia --

.

.

.

Sejak Daniel pamit pulang, hati Jiwoo jadi diselimuti perasaan engga tenang. Gimana mau selaw, Daniel ngomongnya tajem banget gitu. Entah dianya yang terlalu perasa atau ucapan Daniel itu memang sindiran keras untuk mengungkapkan kalau dia cemburu.

Mana chat Daniel dari tadi ditungguin engga muncul-muncul. Jangan chat deh, update-an story kek, itu udah cukup buat Jiwoo. Lah, kenapa sekarang dia jadi ngegalau engga jelas sih? Biasanya kalau Daniel engga ngechat juga engga dia jadiin pikiran.

Emang sih, Daniel itu tipe cowok yang engga ngechat tiap hari. Dia juga sadar lah posisinya sebagai apa, cuma cowok yang lagi naksir adik dari temen sekampusnya. Itu doang, engga lebih.

"Namanya juga udah kelas 3, wajar kali belajar bareng. Biar kata yang gue ajak ke rumah itu cowok masa jadi masalah sih? Kan temen doang." Jiwoo bermonolog, menyugesti bahwa sama sekali engga ada yang salah dengan mampirnya Haknyeon ke rumahnya tadi.

Iya Woo, buat lo emang ngga masalah kalo ngajak temen cowok main ke rumah. Tapi buat Daniel, who knows?

*** 

Sumpah pikiran Jiwoo bener-bener engga karuan sepanjang jam pelajaran efektif. Kayaknya rasa sungkannya ke Daniel masih kebawa sampe sekarang. Aslinya dia heran juga, ngapain coba ngegalauin Daniel sampe sebegininya.

"Guys, guys..." panggil Jiwoo pada Sora dan Haneul saat mereka tengah berkumpul untuk memakan bekal masing-masing. "Gue mau tanya nih."

"Tinggal nanya aja kali neng jangan pake pembukaan dulu." sahut Sora.

"Bayangin nih ya. Misal kalian lagi belajar bareng sama seorang temen, lawan jenis. Terus tiba-tiba cowok yang naksir kalian ngeliat. Mukanya biasa aja, engga kaya marah. Tapi pas disuruh stay di tempat yang sama, dia malah langsung cabut dengan alasan takut ganggu. Gimana tuh?"

"Engga enak hati lah gue, ngerasa engga bisa jaga perasaannya. Pasti sakit banget tuh biar kata temen doang." jawab Haneul.

Oh, jadi wajar ya kalo gue jadi panik sendiri? 

"Ngapa lo nanya gitu? Kak Daniel mergokin lo lagi belajar bareng siapa?" oceh Sora.

"Lo bukannya kemarin pulang bareng Haknyeon ya?" tukas Haneul.

"Ehh apa sih... ini gue cerita temen gue." Jiwoo beralibi.

"Bohong lu, mana mungkin!" Sora nyolot.

"Ya selaww aja buk..."

.

.

.

"SEONGWOO!!! TOLONGIN PLEASE!!!" teriak Nayoung dari kejauhan dan membuat si empunya nama yang hendak ke parkiran otomatis menoleh.

"Apa nih dateng-dateng langsung panik?!" tegur Seongwoo.

"Junghwa pingsan, tyfusnya kambuh. Tolong anterin ke rumah sakit!!!" kata Nayoung.

Mata Seongwoo dan beberapa teman sekelasnya yang kebetulan juga hendak ke parkiran pun dibuat terbelalak.

"Loh, kok bisa sih? Sekarang dia di mana?" tanya Seongwoo.

"Di ruang BEM. Buruan!!!" Nayoung berlari-lari menuju ke tempat Junghwa pingsan diikuti oleh Seongwoo dan beberapa kawannya yang penasaran dengan keadaan Junghwa. Beberapa di antaranya adalah Minhyun, Jaehwan, dan Daniel.

Sesampainya di ruangan BEM, Seongwoo pun melihat Junghwa tengah terduduk di sofa dan tak sadarkan diri.

"Sori gue cuma keinget lo yang bisa gue mintain tolong. Kebetulan enggak ada anggota cowok yang kumpul hari ini." kata Nayoung.

"Iya, engga papa... tapi masa ini gue bawa ke rumah sakitnya pake motor sih? Pesenin grab dong tolong." pinta Seongwoo.

"Udah gue pesenin, barusan grabnya nyampe. Tolong bopongin Junghwa ke mobilnya." ujar Nayoung.

"Oh bagus deh kalo gitu." Seongwoo pun kemudian mengangkat tubuh Junghwa untuk ia gendong dan dibawa menuju mobil. "Bawain tasnya ya Nay." pinta Seongwoo.

Jaehwan, Minhyun, dan Daniel pun ikut membantu tanpa disuruh. Daniel memegang kaki, Jaehwan menyangga kepala Junghwa dengan tangan, sedangkan Minhyun membantu Nayoung membereskan ruangan BEM sebelum ditinggal. Bisa kena marah satpam nanti kalo pas orangnya lagi patroli, terus ruangannya acak adul. Terus ruangan BEM engga boleh dipake selama seminggu deh sebagai sanksi.

"Gue engga ikut ke rumah sakit ya bang, keburu ngerjain makalah. Sori." ujar Jaehwan setelah tubuh Junghwa sudah ia bawa masuk ke mobil.

"Iya, hwan... thanks udah bantuin. Gue berdua aja sama Nayoung nemenin Junghwa ke rumah sakit."

"Jiwoo siapa yang jemput bang?" tanya Daniel.

Masih sempet-sempetnya ya Niel?

"Allahumma... lupa gue!!! Bentar, bentar, gue sms dulu suruh pesen gojek." Seongwoo pun mengeluarkan ponselnya untuk menghubungi Jiwoo.

"Gue aja bang yang jemput." celetuk Daniel.

"Jangan, jangan... nanti lo repot, kerjain aja tuh makalah kaya Jaehwan, deadline udah lusa loh." Seongwoo menolak tawaran Daniel secara halus.

"Ya lo kan tau bang gue kaum penganut the power of kepepet. Ngerjain mah H-1 aja. Engga repot lagian."

"Jadi engga enak gue Niel... tolong banget deh ya, bawain Jiwoo helm. Ada di motor gue."

Tak lama setelah itu, Nayoung dan Minhyun yang barusan selesai membereskan ruangan pun datang. Saat itu pula Nayoung segera naik dan menutup pintu mobil. Taxi pun segera tancap gas menuju rumah sakit.

TBC

PAKABARRR HATI GUEEEEE YA ALLAH PRE DEBUT AJA UDAH BEGINI :((((

PAKABARRR HATI GUEEEEE YA ALLAH PRE DEBUT AJA UDAH BEGINI :((((

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.
Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!