19. (Masih) Piknik

5.5K 1.1K 136

Engga bisa bohong, ada sekelumit perasaan kesel saat Jiwoo tahu kalau Daniel mendapat pesan kaya begitu dari cewek lain. Dia siapa sih kok pake berani minta jemput? Perasaan Daniel engga punya saudara cewek.


Gue yang gebetannya aja engga pernah tuh minta jemput?

Bentar, bentar... Kok ini gue jadi posesif ke kak Daniel?


Jiwoo bermonolog sendiri dalam hati. Dia pun akhirnya mengembalikan hp Daniel sambil bilang, "ada yang ngeline kak..."

"Lah, siapa?" Daniel mengerutkan dahinya sambil coba memeriksa siapa yang katanya Jiwoo abis ngeline.


Untuk menyembunyikan rasa kesalnya, Jiwoo pun memutuskan untuk melanjutkan makannya. Hati panas makan mie ayam panas, pedes banget pula. Kurang lengkap apa coba?


Jiwoo diem-diem ngelirik Daniel yang lagi sibuk sama hpnya. Tiba-tiba Daniel menempelkan benda yang sedari tadi dia pegang itu ke telinga, kayak lagi mau nelpon orang.


Anjirrr harus banget nelpon di depan gue?


"Lah... Katanya Woojin acaranya selesai jam 1? Gue lagi makan ini... Jagain dong, beliin es apa cilok dulu kek gitu? Oke deh thanks, sama kalo lo bawa power bank, pinjemin tuh keponakan gue, biar nanti bisa gue telpon kalo udah nyampe." obrolan Daniel dengan lawan bicaranya di telepon  terdengar begitu akrab.


Jiwoo diem-diem nguping, tapi tetep engga paham sama apa yang mereka bahas. Woojin? Keponakan?

"Siapa kak?" Jiwoo akhirnya memberanikan diri untuk bertanya, dari pada sesat di jalan.

"Oh, itu tadi gurunya keponakan kakak... Dia jadi pembimbingnya buat lomba mewarnai di hotel Kartika." jelas Daniel. Mendengar jawaban itu, hati Jiwoo yang sempat sepanas mesosfer pun bagai diguyur hujan salju. Halah apaan dah majasnya maksa banget!


"Kakak punya keponakan?"

"Iya, keponakan dari saudara sepupu. Karena ngegemesin jadi kakak minta dia tinggal di rumah, engga enak jadi anak tunggal."

"Sengegemesin apa kak? Ada fotonya engga? Mau liat..."

"Rahasia! Main ke rumah mangkanya kalo mau ketemu Woojin."

"Iya, kapan-kapan..."

"Nanti aku kenalin sekalian ya ke mama?"

"Iya, boleh..." tandas Jiwoo. Diiyain aja biar ppali.


Sebenarnya Jiwoo masih penasaran kenapa cara komunikasi antara Daniel dan cewek bernama Sejeong itu terdengar akrab sekali. Tapi Jiwoo sadar itu bukan ranah dia. Wajar juga sebenernya, Daniel kan emang orangnya asik.


Mereka pun selesai makan. Setelah meneguk habis es teh manis di depannya, Daniel pun langsung izin cabut. Sebenernya tadi sempet ada debat dulu antara mereka. Maksud Daniel, dia bakalan berangkat jemput Woojin setelah nganter Jiwoo balik. Tapi karena Jiwoo bilang bakalan ada Seongwoo yang jemput, akhirnya Daniel engga jadi nganter Jiwoo pulang.


"Yakin ini engga papa dek Jiwoo sendirian nunggu bang seongwoo?" tanya Daniel dengan nada khawatir.

"Iya kak... santai, kaya sawojajar jauh aja?"

"Ya udah deh, kakak pergi dulu ya?" pamit Daniel disertai kebiasaannya mengelus kepala Jiwoo. Tapi kali ini engga sampai di situ, tangannya tiba-tiba turun untuk mencubit pipi cewek di depannya itu.


Mampus! hati Jiwoo rasanya mau meledak.


T B C

semampus hati gue liat foto HDnya udah rilis ;)))))

semampus hati gue liat foto HDnya udah rilis ;)))))

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

nih keponakan yang lagi ngikut lomba mewarnai di hotel kartika hahaha

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

nih keponakan yang lagi ngikut lomba mewarnai di hotel kartika hahaha

nih keponakan yang lagi ngikut lomba mewarnai di hotel kartika hahaha

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.
Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!