30. Camer

3.7K 927 41

sampai rumah, daniel sekalian mampir buat ngasih poster veranda yang udah dia janjiin ke seongwoo. pas di ruang tamu, dia enggak sengaja ngeliat papanya jiwoo yang lagi duduk sambil baca koran. jantungnya langsung mencelos.


"pa, ada kak daniel nih." tandas jiwoo memecah konsentrasi sang ayah membaca berita tentang curanmor. tuan ong sontak mendongak, dan seketika matanya langsung tertuju pada sosok daniel yang berdiri di sebelah jiwoo.

"oh, masuk.. masuk.." tuan ong mempersilakan. "duduk gih, biar jiwoo yang bikinin minum."

"enggak usah repot, om... saya cuma bentar." daniel menolak dengan sopan.


bukannya seneng karena diperlakukan hangat, daniel malah merasa awkward sama suasana begini. biasanya dia main ke rumah seongwoo kan langsung nyelonong ke kamarnya, enggak pake acara duduk-duduk segala.


"kamu yang tadi ngejemput jiwoo?" tanya tuan ong.

"i, iya om... saya." abis jawab daniel langsung nunduk.

"seongwoo juga cerita katanya kamu yang ngejemput jiwoo kalo dia lagi ada kelas tambahan." daniel enggak ngerti ini kalimat tujuannya memuji atau ada maksud lain. yang jelas tiap tuan ong ngomong, bulu kuduk daniel serasa berdiri semua.

"makasih ya udah jagain anak om." ucap tuan ong yang langsung bikin daniel mendongakkan kepala. matanya melotot, tapi enggak keliatan kalo lagi melotot. kan matanya cuma segaris. bodo amat rasis, emang kenyataan.


rasanya kaya ada banyak kupu-kupu berterbangan di perutnya setelah papanya jiwoo mengucapkan terima kasih. dia bingung mau ngejawab apa, akhirnya dia cuma senyum sambil pamerin gigi.


"eh niel, udah dateng lo?" suara menggelegar seongwoo dari kamar sontak membuat daniel dan tuan ong menoleh. daniel menghela napas lega, kenapa enggak dari tadi sih seongwoo nyamperin dia?

"sini masuk, gue lagi packing nih, bantuin sekalian!" kata seongwoo lagi. daniel pun langsung izin ke tuan ong untuk beranjak dari duduknya.


sesuai dengan apa yang dia bilang, daniel enggak terlalu lama mampir karena dia tau keluarganya jiwoo lagi repot mempersiapkan keperluan liburan mereka. setelah packing, seongwoo mengantar daniel ke pagar.

"have a safe trip ya bang..." ucap daniel sambil menunggu motornya panas.

"oke, makasih ya poster verandanya, sama makasih juga udah ngejemput adek gue." seongwoo menepuk-nepuk pundak daniel.

"makasih doang bang, restunya kapan?" daniel ketawa sampe matanya ilang, buru-buru dia tancap gas buat ngehindar dari sumpah serapah seongwoo.


TBC

iya tau ini ampas, mangkannya double update biar puas

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!