06. Sang Mantan

8.1K 1.5K 312

"KYAAAAAA!!!" Jiwoo neriakin pemandangan seronok di kamar Seongwoo. Teriakan si adik berhasil bikin si empunya kamar yang baru aja bisa merem langsung melek lagi.

"ASTAGHFIRULLAH!!!" Seongwoo nyebut kenceng-kenceng pas bangun-bangun udah liat Daniel sempakan doang.


Karena panik, Daniel pun kembali melilitkan handuk yang awalnya tersampir di punggung ke area bawah puser.

"Lu kenapa ganti baju di sini bego???" omel Seongwoo.

"Lah bang Seongwoo tidur, terus pintunya juga ketutup. Kan gue pikir aman bang." Daniel beralibi.

"Hehh pintu nutup apaan, itu gue buka setengahnya. Emang gue mau ngapain lo pake pintu gue tutup segala?!" sumpah Daniel baru sekali doang numpang mandi udah bikin geger.


"Udah aman dek, nih udah handukan..." Daniel mencoba bicara pada Jiwoo yang dia tau lagi sembunyi di balik dinding.

"GA JADI NANYA ENTAR AJA KAK SEONGWOO AKU WHATSAPP." Jiwoo yang udah kelewat cengo pun urung ngelakuin apa yang barusan disuruh mamanya. Dia memutuskan masuk kamar buat ganti baju.


"Bang..." panggil Daniel.

"Apaan?" Seongwoo ngejawab males.

"Adik lu udah liat hampir semua aset gue. Tinggal Alexis aja yang belum dia liat."

"Alexis siapa?"

"Nama burung gue bang..."

"MASYA ALLAH DANIEL SENGKLEKNYA ORANG SEKECAMATAN JANGAN LO AMBIL SENDIRI NGAPA!!!"


*


Daniel udah rapih pake baju boleh minjem. Selagi Seongwoo mandi—dia ga ngelanjutin tidurnya pas sadar kalo udah mau maghrib—Daniel pun memutuskan buat mampir ke dapur. Tujuannya engga lain dan engga bukan adalah caper ke camer.


"Wah, tante... bau masakannya enak banget." ucap Daniel, manis banget udah kaya aspartam.

"Loh, Daniel. Sejak kapan di sini?" sambut Mama Ong tanpa berhenti ngiris wortel di atas talenan.

"Udah dari jam lima sih, te. Tapi tadi langsung ke kamar bang Seongwoo hehehe..."


Daniel engga fokus pas lagi ngomong sama perempuan yang dia klaim sebagai camernya itu. Sedari tadi dia terus curi-curi pandang ke Jiwoo yang lagi ngaduk nasi kuning biar bumbunya merata. 


Pasti Jiwoo shock banget abis liat Daniel yang cuma sempakan di kamar Seongwoo. Tapi why emang kalau cuma sempakan doang? Kalau lagi renang di kendedes atau araya juga pasti bakalan nemu pemandangan begitu kan?


"Ehh iya ya ampun, Jiwoo... mama lupa kalo engga punya mika." kata Mama Ong tiba-tiba.

"Mika? Emang kita butuh buat apa, Ma?" Jiwoo pasang komuk bingung.

"Nanti buat temen-temen kakakmu yang mau ngebungkus nasi sama lauk. Kan kakakmu pernah cerita kalau di kelasnya banyak anak kos."

"Subhanallah, tante baik banget..." Daniel memuji. "Biar Daniel aja te yang berangkat."

"Oh, ya udah deh... sama Jiwoo gih, biar dia sekalian beli camilan." kata Mama Ong.


Daniel tertegun bentar, kira-kira Jiwoo bakal setuju ngga ya pas mamanya nyuruh dia nemenin Jiwoo beli mikanya?

"Mana duitnya, ma?" tanya Jiwoo sambil menengadahkan tangan, malak halus.

"Dompet mama di atas kulkas. Kamu ambil aja seratus ribu dulu nanti kembaliannya balikin ke dompet." jawab Mama Ong yang dibales anggukan singkat oleh Jiwoo.


"Ayo kak..." Jiwoo yang udah selesai ngambil uang pun langsung jalan ke pintu.

"Pamit dulu ya tante..." kata Daniel sambil membungkuk ke Mama Ong.

"Iya, cepetan pulang ya.. keburu maghrib." balas perempuan itu. Daniel pun segera nyusulin Jiwoo.


"Ke indomaret depan dek?" tanya Daniel saat mereka ada di depan pagar.

"Iya kak, ngapain jauh-jauh." balas Jiwoo. Setelah itu, Daniel engga menanggapi dan mereka pun berjalan beriringan tanpa ada konversasi.


Daniel jelas sadar kalo suasana di antara mereka itu awkward banget. Tapi gimana lagi, gara-gara kejadian tadi Daniel jadi sungkan sendiri. Lah, padahal tadi dia yang mikir kalau cowok sempakan doang itu wajar.


"Tumben Kak Daniel diem?" celetuk Jiwoo yang seakan menjadi angin segar untuk Daniel. Akhirnya dia duluan yang ngajak ngomong. "Maaf lo, tadi aku engga tahu kalau Kakak mampir ke rumah."

"Aku dek yang sorry ganti baju seenak tempat padahal di rumah orang."

"Ya udah deh kak, lupain aja."

"Iya dek... jangan dibayangin ya, nanti makin sayang."

"Dih, Kak Daniel apaan?!"


*


Dari dapur Mama Ong mendengar suara bel berbunyi. Tapi beliaunya lagi dalam situasi menggoreng perkedel dan bakalan gosong kalo sampai ditinggal.

"Seongwoo!!! Bukain pintunya gih, ini masakan mama engga bisa ditinggal!" Mama Ong berteriak sekencang-kencangnya supaya anak sulungnya yang lagi ada di kamar itu denger.

"Iya mah..." balas Seongwoo dengan suara yang engga kalah keras.


Seongwoo pun berlari-lari kecil menuju pintu, engga pake lama dia membukakan pintunya untuk si tamu.

"Waalaikum sa........... Junghwa?"


tbc

dan penampakan sosok mantan pun mulai menghantui bang seongwoo...

Alhamdulillah Daniel cuma dapet pinalti engga boleh perform lagu nomor 4 dan engga sampe dikeluarin huhuhu ~ semoga rangkingnya Daniel tetap tinggi setelah skandal ini. Please lah dia cuma ngasih kode, for me it's kind of a fault that really easy to be forgotten. Semangat Daniel, cha cha cha!!!

Btw... aku lemah sama rambut barunya otokeee :(

 aku lemah sama rambut barunya otokeee :(

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.


Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!