08. Pulang Sama Siapa?

7.8K 1.4K 132

Daniel yang membawa kantung plastik di tangannya meraih pintu bertuliskan 'dorong'. Dengan sigap ia mempersilakan Jiwoo untuk keluar terlebih dahulu.

"Silakan, princess..." ujar Daniel yang bikin Jiwoo kebelet gumoh. Berasa Syahrini aja dipanggil Princess.


Di perjalanan mereka saling diem. Tapi engga tau kenapa kaya ada salting-saltingnya gitu. Jiwoo masih kepikiran sentuhan lembut Daniel pas ngelus kepalanya tadi. Ini udah kedua kalinya dalam sehari Daniel bertindak kaya begitu. 


Sesampainya di rumah, mereka berdua langsung disodorin pemandangan memilukan oleh Seongwoo. Cowok itu lagi bertopang dagu di sofa. Pandangannya kosong, mukanya nestapadan patut dikasihani.


"Aku ke dapur dulu ya? Kakak tanyain gih itu Kak Seongwoo kenapa mukanya bisa sampe horor gitu." ucap Jiwoo yang dibalas anggukan oleh Daniel. Lekas dia menghampiri Seongwoo, mengambil sisi kiri kursi untuk mendudukkan bokongnya.


"Lu sehat bang?" tanya Daniel. Pasang mode budek, Seongwoo tetap mematung dengan pandangan kosong. Daniel celingukan ke kanan dan kiri. Ngecek ada kamera apa enggak, siapa tau kan Seongwoo lagi bikin vlog pas dia mannequin challenge. Tapi udah dicari ke seluruh penjuru, dia engga nemu satu pun kamera.


"Niel, nih minum dulu." terdengar suara serak yang langsung bikin si empunya nama menoleh.

"Eh, Kak Junghwa?" Daniel setengah kaget pas liat cewek yang ngebawain dia nampan berisi minuman warna kuning dan gelasnya berembun itu.


Dari sini Daniel mulai tau kenapa Seongwoo bisa sampe keliatan kaya orang linglung.


"Thanks, kak..." ucap Daniel.

"Diminum, Woo." tandas Junghwa yang langsung bikin Seongwoo melotot. Aduh, suaranya Junghwa blessing banget di kuping dan hati Seongwoo. Mana dibikinin minum segala, udah kaya istri yang melayani suami aja. 


Lah, padahal engga cuma dia yang dibikinin minum.


Seongwoo masih speechless, tapi Junghwa engga mau ambil pusing. Dia pun memutuskan balik ke dapur karena masih ada hal yang harus dia kerjain.


"Sabar bang... cobaan mantan memang berat." Daniel menepuk-nepuk pundak Seongwoo, menyugesti kawannya itu untuk tetap sabar menghadapi ujian.


Yang ditepuk-tepuk pundaknya engga ngerespon. Kayaknya dia jadi gagu beneran.


*


Tepat ba'da isya, acara pun dimulai. Heran, padahal janjiannya ba'da maghrib. Tapi dasar anak listrinya aja banyak alasan sampe acaranya ngaret. Cuma kalo masalah makanan mereka tetep nomor wahid. Buktinya, kacang baru ditaruh piring, lima menit selanjutnya udah amblas.


"Diem mulu bang, mentang-mentang disambangin mantan." ucap Jungjung yang kebetulan lagi ada di sebelah Seongwoo. Tapi lirih, takut Junghwa denger. Abis dia heran, dari tadi Seongwoo kaya orang yang semangat hidupnya ilang. Engga ngomong, engga ketawa, engga makan juga.


Siapa sih yang engga bakal mikir kalo Junghwa adalah sosok idaman? Dari tadi dia mondar-mandir dari dapur ke ruang tamu buat nyiapin suguhan. Kalo ada yang abis dia balik buat ngambil lagi ke dapur. Bukan Junghwa doang sih, Jiwoo sebenernya juga repot. Tapi di sini kan Junghwa sebagai tamu, jadi kesannya beda aja.

Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!