03. Jemput Jiwoo

9.8K 1.8K 221

Daniel enggak berhenti senyum sambil nyanyi-nyanyi sekeluarnya dia dari kelas buat jalan ke parkiran. Pokoknya dia seneng banget karena udah dibolehin Seongwoo ngejemput Jiwoo. Terus tadi pas di-chat kalo Daniel yang bakalan ganti ngejemput, respons si Jiwoo juga enak, enggak protes gitu.


Persis jam setengah empat Daniel nyampe di depan gerbang sekolahnya Jiwoo. Sebenernya belum di depannya persis. Ini dia lagi nunggu waktu buat puter balik karena sekolahnya Jiwoo ada di kanan jalan. Kebetulan juga Jiwoo sama beberapa temennya yang juga lagi nunggu jemputan udah ada di depan gerbang. Daniel pun ngebuka kaca helmnya biar Jiwoo tahu kalo dia udah sampe.


"Udah dulu ya, jemputan gue dateng..." pamit Jiwoo ke Sora dan Haneul.

"Lah, emang bang Seongwoo udah dateng? Mana, belom liat orang lewat naik vario gue." balas Sora.

"Bukan bang Seongwoo yang jemput." jelas Jiwoo.

"Terus, siapa yang jemput? Abang gojek?" tanya Haneul. 

"Tuh, dia lagi yang lagi mau nyebrang." perkataan Jiwoo langsung bikin dua temennya itu ngedongak. Dan sekalinya pasang mata, cuma ada cowok bermotor Honda CBR yang lagi nunggu jalan sepi biar bisa nyebrang.

"Anjirrr... siapa tuh?!" Haneul dan Sora histeris. "Kak Daniel yang sering modusin lo itu?"

"Hush! Kalo ngomong suka enggak disaring, entar abangnya denger diturunin di tengah jalan mampus gue."


Tepat setelah kehebohan kecil yang dibikin Haneul dan Sora, Daniel pun berhasil nyebrang dan ngerem motornya tepat di depan tiga cewek itu. Kemudian ngebuka kaca helmnya, sekalian pamer wajah ganteng ke temen-temen Jiwoo.

"Udah lama nunggunya dek?" tanya dia sambil diem-diem pasang mimik paling tampan yang bisa dia tunjukin.

"Enggak kok kak, baru aja keluar dari kelas."

"Gila, bening bos..." bisik Haneul.

"Berasa liat In Gook Du gue, duh foto bareng boleh ga sih?" balas Sora.


Karena terlalu asyik rempong rumpita sendiri, mereka pun enggak sadar kalau ternyata Jiwoo udah pakai helm dan naik ke motornya Daniel.

"Duluan ya semua... assalamualaikum." ucap Daniel santun sambil senyumin Haneul dan Sora.

"Waalaikum salam, Kak Gook Du... ehh," Sora salting sendiri karena salah ngomong.

"Maaf dek, tapi aku ini Gong Tae Kwang." Daniel malah bercanda.

"Hati-hati kak, jagain Jiwoo sampe rumah ya," 

"Pastinya..."


Jiwoo cuma diem, enggak habis pikir sama tingkah dua temennya itu. Kayaknya mabok deh abis liat tampang ganteng Daniel. Ya emang ganteng sih, Jiwoo ngakuin itu. Tapi ya kalo ganteng emang mau diapain? Toh di rumah juga udah ada Seongwoo yang jadi pemandangan. Loh kok Jiwoo jadi incest begini?


Di perjalanan, Jiwoo cuma diem. Begitu pula dengan Daniel. Tapi sumpah dalem hati dia pengen banget ngajak Jiwoo ngomong tentang rencana yang udah dia susun setelah Seongwoo ngasih dia izin buat jemput Jiwoo. 


Akhirnya Daniel memutuskan untuk memiringkan sedikit kepalanya sambil berujar, "Dek..."

"Iya kak?" Jiwoo gercep ngerespons.

"Mau nemenin Kakak cari kado buat bang Seongwoo gak?"

"Kak Daniel mau ngado apa?"

"Belom kepikiran sih, ya dicari aja dulu siapa tahu nanti idenya dateng."

"Ya... boleh deh kak, tapi pulangnya jangan kesorean. Kan aku harus bantuin mama masak."

"Sipp dek..."


Daniel mempercepat laju CBRnya sampe spido nunjuk angka 90 km/jam. Emang ya kalo motor sport kaya gitu, enggak lega kalau enggak ngebut.  

"KAK DANIEL!!!" Jiwoo teriak pake suara delapan oktaf saking takutnya. Untung Daniel engga langsung panik, bisa-bisa nanti dia ngerem mendadak dan badannya Jiwoo kelempar ke depan. Kan jatohnya modus. Jadi dia pelan-pelan nurunin speed-nya, dari 90 km/jam jadi 50 km/jam.

"Motor Kakak tuh tinggi, berasa mau kehempas angin tau gak kalo kebut-kebutan gitu!" omel Jiwoo yang bikin Daniel langsung tertohok. Dosa gede nih dia udah bikin jantungan anak orang. Abis tadi si doi bilang engga mau pulang kesorean, ya udah Daniel khilaf ngebut deh.

"Sori dek..."


"Kakak di rumah enggak punya motor bebek?" tanya Jiwoo tiba-tiba.

"Ada sih dek, cuma jarang dipake. Kenapa?"

"Kalau naik ini aku takut disangka cabe-cabean kak. Kalau jemput lagi jangan pake ini."

"Oh, jadi... adek mau kapan-kapan dijemput lagi sama Kakak?"


LAAAAAHH GOBLOK GUE SALAH NGOMONG INI??!!!


"Enggak gitu kak maksud aku tuh—" Jiwoo coba ngasih klarifikasi. Tapi jatohnya malah gagap karena di otaknya sama sekali enggak ada ide.

"Ya udah, besok kakak jemput lagi ya pake motor bebek?"




Oh Little Girl • kang daniel [✔]Baca cerita ini secara GRATIS!