Chapter 46

218 54 17


Pertama-tama Akai mau minta maaf pada kalian para readers karena di chapter2 sebelumnya terjemahan Akai bener2 berantakan kayak ngga diedit gitu, padahal Akai udah edit ah..

😭😭😭😭😭😭

WP Akai bermasalah saat menyimpannya huhuhuuuu

Jadi Akai kira itu udah diedit gitu dan langsung tekan publish 😭😭😭

Maaf yaaa...

Sebagai balasannya hari ini dobel up! Yay!

Selamat membaca~~




Chapter 46 - Aku Tidak Bisa Membiarkan An Yize Menciumku Berulang Kali!


An Yize tiba-tiba mengerti dan merasa bingung. "Kau tetap terjaga untuk ini?"

Su Jian menolak untuk mengakui, "Tentu saja tidak!" Pada kenyataannya, pada awalnya, dia kebetulan ingat kalau itu adalah ulang tahun ke 30 An Yize pada hari berikutnya. Karena itu, ia dengan sengaja mengingatkan dirinya sendiri tentang hal itu. Pada awalnya, dia ingin menggunakan usia An Yize untuk menyerangnya karena dia baru-baru ini khawatir tentang usianya. Tapi, setelah menunggu beberapa saat, masalah ini menjadi rahasia kecil yang menarik yang tersembunyi di dalam hatinya. Pada saat jam menunjukkan nol, dia lupa rencananya untuk menyerang An Yize. Dia hanya mencuri kesempatan untuk menjadi yang pertama mengucapkan selamat ulang tahun kepada An Yize di saat yang paling sempurna.

An Yize menatapnya dalam-dalam. Tiba-tiba, tubuhnya bergerak dan pada saat berikutnya, Su Jian ditekan di bawahnya.

"Hei, apa yang kau ... nnn ..."

An Yize tidak lama dan segera melepaskan Su Jian.

Su Jian sedikit terengah-engah. Dia belum sadar saat pria yang menekannya berkata, "Ini hadiah balasan."

Su Jian memelototinya dan berkata dengan marah, "Aku hanya ingin cek lima juta dolar sebagai hadiah kembaliku!" Ibumu! Kalau aku tahu hadiah balasan akan sangat timpang, aku seharusnya juga berharap ini untuk Dewa yang menjengkelkan: "Pada usia 30 tahun kau akan mengalami disfungsi ereksi!"

An Yize mengabaikan kata-katanya yang marah. Dia melihat ke bawah dengan ekspresi dalam. "Jian Jian, terima kasih."

Ekspresinya begitu lembut dan nadanya begitu tulus sehingga Su Jian membeku sesaat. Tapi, Su Jian segera kembali ke akal sehatnya dan berkata dengan tak berdaya, “Turun dari tubuhku! Kau sangat berat! "

Bibir Yize terangkat. Dia berbalik dan berbaring di sisinya.

Begitu dia mendapatkan kebebasannya, Su Jian segera melompat ke sisi lain tempat tidur, menjauhkan diri dari An Yize.

Melihat kalau An Yize tidak melakukan gerakan apa pun, Su Jian segera santai. Tapi, setelah beberapa saat, dia tiba-tiba menyadari: Kenapa aku harus takut pada orang ini? Dia adalah orang yang memaksaku menciumku! Memikirkan hal ini, dia tiba-tiba menyadari — An Yize memaksakan ciuman padanya lagi!

Meskipun itu tidak mengejutkan seperti yang pertama kali, Su Jian masih marah.

Dia tidak bisa memenangkan An Yize dalam pertarungan, dan dia juga tidak bisa memarahinya. Su Jian merasa sedih. Berpikir tentang itu, dia tiba-tiba menerkam. Sementara An Yize belum bereaksi, dia menundukkan kepalanya dan menggigit bibir An Yize.

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!