Chapter 8

337 68 0

Chapter 8: Since The Former Su Jian Did All The Cooking, He Couldn't Change Too Much In Order To Not Reveal Himself

Hari berikutnya adalah hari Sabtu.

Karena sudah tidur lebih awal, Su Jian bangun lebih awal daripada sebelumnya. Tapi saat dia keluar dia menemukan kalau An Yize tidak ada di rumah lagi.

Mungkinkah orang ini pergi ke kantor untuk kerja lembur?

Su Jian hanya bertanya-tanya sendiri saat dia mendengar pintu terbuka, dan lalu dia melihat An Yize datang mengenakan pakaian olahraganya.

Su Jian menggaruk rambutnya, lalu dengan gelisah menyapanya, "Kau pergi jogging?"

An Yize membuat suara "en". Dia meletakkan tas di tangannya ke atas meja makan, dan kemudian berbalik dan memanggil Su Jian, "Sarapan."

Hmm? Su Jian meloncat dan membuka tas itu untuk melihatnya. Itu terlihat sangat mewah.

Pria yang bernama lelaki itu sangat perhatian. Su Jian sangat senang dengan ini.

Mereka berdua duduk saling berhadapan dan mulai makan sarapan. Sinar matahari yang jelas menyinari, membuat area karpet dalam cahaya lembut.

Keduanya makan, tapi mereka tidak banyak bicara. Su Jian merasa tidak banyak bicara. Sedangkan An Yize, Su Jian merasa kalau orang ini pasti dilahirkan dengan wajah poker dan secara alami seorang pria dengan beberapa kata.

Pada akhirnya, yang terjadi si-wajah-poker-An adalah yang pertama membuka mulutnya. "Apa kakimu masih sakit?"

"Huh?" Su Jian menatap kosong. "Itu berhenti sakit sejak lama."

An Yize berkata, "Aku bicara tentang kaki kananmu."

"Kaki kanan?" Su Jian linglung, lalu menyadari bahwa dia sebenarnya bertanya tentang kaki yang terluka di musim gugur tadi malam. Dia dengan ringan berkata, "Oh, yang itu lebih baik. Bukankah itu hanya kejatuhan? Itu bukan masalah besar."

An Yize: "Tapi saat ini kamu hanya punya satu kaki dalam kondisi baik; Kamu tidak boleh mengalami cedera. "

Su Jian, "......"

Setelah menyelesaikan sarapannya dalam sekali sapuan, Su Jian dengan puas menggosok perutnya. Dia menatap An Yize; yang masih belum selesai. Su Jian dengan malas bersandar di kursi dan melihat orang di depannya. Katakanlah, An Yize mempunyai tata krama yang bagus. Apa kata itu? Benar, elegan. Orang ini menampilkan keanggunan saat makan. Dia terlihat sangat mudah di mata - Ya, benar! Ibumu! Itu hanya makan sarapan. An Yize, apakah kau harus bekerja sangat keras? Kau makan dengan teratur seolah-olah kau sedang makan steak di restoran bergaya barat!

Setelah Su Jian diam-diam melihat ke bawah pada An Yize untuk sementara waktu, dia berkata, "Ahem! Yi ... um, itu ... Ze. Aku punya pertanyaan untukmu."

Seorang Yize menatapnya, "Bicaralah."

Su Jian dengan sungguh-sungguh bertanya, "Apa yang kita makan untuk makan siang?"

An Yize, "......"

Su Jian mengerutkan kening, "Takeout lagi?"

An Yize: "Kamu tidak suka?"

Su Jian: "Bagaimana bisa takeout lebih baik dari buatan sendiri?

"Itu benar. An Yize mengangguk. Dia menatapnya dan berkata, "Aku juga tidak suka makan takeout. Di masa lalu, kamu yang membuat semua masakan. "

Su Jian: "......"

...........

Hasil akhirnya adalah Su Jian menjawab kalau dia akan mengurus makan siang.

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!