Chapter 20

282 69 11

Vomment dulu dong, biar keren!



Chapter 20: Of Course I Fear Your Anger!

Su Jian tiba-tiba mengangkat kepalanya.

Siapa lagi pria dengan pakaian bepergian yang belum melepaskan mantelnya dan mengerutkan kening sambil menatapnya kalau bukan An Yize?

Su Jian belum mengeluarkan suara sebelum dewinya menjawab, "Kakak laki-laki Yize, kamu sudah kembali?"

Ibu An juga sangat terkejut. Dia menikmati nasib buruk si pelacur kecil dan tidak menyadari kalau putra bungsunya yang berharga telah kembali. Sekarang saat dia melihat wajah tanpa ekspresi An Yize, dia tidak yakin kenapa dia merasa sedikit gelisah.

An Yize mengangguk padanya dan menyapanya dengan "Ibu" lalu segera membungkuk ke arah Su Jian. Wajah Su Jian merosot kesakitan saat dia menatap An Yize dengan keheranan saat dia memegang lengannya yang telah tersiram air panas berwarna merah terang dengan ekspresi gelap di matanya. Lalu dia berbalik dan berteriak pada seorang pelayan dengan suara yang dalam, "Cepat dan panggil dokter!"

Pelayan itu segera menanggapi. Bai Ningxue berdiri di dekatnya, dengan sedih menggigit bibirnya, "Big brother Yize ......"

Baru kemudian An Yize meliriknya sekilas. Dia berkata dengan acuh tak acuh, "Ningxue, tinggal dan bicaralah dengan ibuku."

Bai Ningxue membuat suara pelan dari kesepakatan. Dia baru mulai melanjutkan dengan "Big brother Yize" saat dia melihat An Yize meletakkan satu tangan di tengkuk Su Jian dan yang lainnya di bawah lututnya dan mengangkatnya secara horizontal dengan satu gerakan. Lalu, dia naik ke lantai atas dengan langkah besar.

Ekspresi Bai Ningxue terpelintir, matanya memerah, dan dia menggigit bibirnya dengan keras.

Sebaliknya, ibu An menatap punggung An Yize, ingin mengikutinya. Tapi malah dengan ragu berdiri di tempatnya sebelum dengan sombong duduk di meja makan.

......

Su Jian juga tidak senang.

Dia benar-benar digendong ala putri lagi! An Yize menghancurkan reputasinya di depan seorang dewi lagi!

Setelah dibawa oleh An Yize ke beberapa kamar tidur lantai atas dan dengan hati-hati menempatkannya di tempat tidur, Su Jian terus menatap tajam ke An Yize.

Suara Yize relatif lembut, "Apa itu sangat sakit?" Tiba-tiba, dia mengangkat tangannya dengan lembut mengelus area di bawah mata Su Jian.

Su Jian membeku sampai dia mengambil tangannya. Lalu dia menemukan kalau jari-jari An Yize basah.

Dalam hitungan detik, Su Jian menjadi marah dan malu. Astaga! Apa ini? Aku, ayahmu, tidak akan pernah mengaku menangis!

Dengan begitu, An Yize selanjutnya melihat seorang gadis kecil yang penuh air mata dengan cepat menghapus wajahnya. Wajahnya yang pucat secara berangsur-angsur mendapatkan kembali cahayanya dan memerah.

Su Jian melihat kalau An Yize memiliki sedikit senyuman di bibirnya, lalu dengan marah berkata, "Kenapa membuat keributan karena air mata PMS?"

An Yize memegang tangannya dan bertanya, "Apa kamu terluka di tempat lain?"

Dengan pengingat ini, Su Jian merasakan rasa sakit yang luar biasa datang sekaligus. Dia mendesis lalu berteriak kesakitan, "Kakiku! Aku jatuh di kakiku! "

Mata Yize menjadi gelap, "Dokter akan segera datang. Tolong bersabarlah sedikit. "

Wajah Su Jian mengerut lalu dia mengangguk. Hanya ketika tatapannya tanpa sengaja menyapu seluruh ruangan apakah dia memperhatikannya. Dekorasi hitam, putih dan abu-abu sangat minim tapi akrab, jadi dia bertanya, "Apa ini kamarmu?"

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!