Chapter 43

271 49 12

Chapter 43 - Aku Saat Ini Pasanganmu, Bukankah Kau Harus Beranggung Jawab Penuh Padaku?

Ketekunan Su Jian membuahkan hasil — Wanita yang terpusat di meja resepsionis membawanya ke lantai tempat kantor presiden tinggal.

Tapi, di bawah interogasi ketat dari ketua sekretaris An Yize, Linda, dia tidak punya pilihan selain mengungkapkan identitasnya.

"Uh, aku sebenarnya pasangan ... presiden An mu, khusus ke sini untuk membawakan makan siangnya." Menghadapi kecantikan yang halus dan cerdas, Linda, Su Jian dengan jujur ​​mengungkapkan identitasnya. Pada saat yang sama, ia iri hati pada keberuntungan pasangannya dengan gadis-gadis.

Sekretaris di kantor presiden An semuanya terkejut. Linda adalah yang tercepat bereaksi, segera tersenyum lembut dan sopan. "Halo bu, presiden sedang mendiskusikan beberapa pekerjaan dengan sutradara Ji. Apa kau ingin menunggu atau ... "

Direktur Ji? Teman Gay Ji? Su Jian berkata buru-buru, "Jangan khawatir, aku akan menunggu!"

Linda tersenyum, "Kalau begitu, Ibu, silakan beristirahat dulu di sini."

Su Jian mengangguk. Linda bertanya tentang apa yang Su Jian suka, lalu dia secara pribadi membuat secangkir teh untuk Su Jian.

Su Jian mengambil secangkir teh dan bertindak dengan cara yang bermartabat. Tapi, dia merasa terpaksa di dalam hatinya. Dia diam-diam berpikir: Sebenarnya, yang paling ingin kuminum adalah kokain. Tapi menghadapi keindahan tingkat tinggi ini, secangkir teh tampaknya menambah lebih banyak poin....

Mengotak-atik tutup cangkir, istri presiden memulai pembicaraan hangatnya dengan sekretaris presiden. Istri presiden pertama-tama menyatakan salam yang baik kepada para sekretaris, lalu dia menanyakan secara rinci tentang kondisi kerja para sekretaris. Istri presiden menunjukkan perhatian besar kepada para sekretaris dan memuji kontribusi para sekretaris terhadap presiden dan perkembangan perusahaan. Istri presiden memberi ucapan terima kasih sepenuh hati kepada para sekretaris atas kepedulian dan dedikasi mereka selama bertahun-tahun terhadap perkembangan dan kesehatan kerja presiden. Istri presiden menyatakan kalau, dengan bantuan sekretaris, kondisi kerja presiden dan perusahaan pasti akan meningkat ke tingkat yang lebih tinggi.

Seperti yang diminta istri presiden, sekretaris presiden menjelaskan beberapa pekerjaan dasar yang dilakukan oleh presiden. Kedua pihak juga saling bertukar pandangan tentang presiden yang semua orang memiliki kesamaan. Diskusi mereka dilakukan dalam suasana yang damai dan ramah. Kedua belah pihak mencapai konsensus kalau akan lebih baik kalau presiden lebih banyak tersenyum, dan daging yang direbus dan diiris itu adalah jenis makanan yang paling lezat.

Jadi, saat Ji Mingfei mendorong pintu kantor presiden dan keluar, apa yang dilihatnya adalah Su Jian mengobrol dengan para sekretaris dan asisten presiden.

"Kakak ipar?" Ji Mingfei tercengang. Pada saat yang sama, dia melihat secara naluriah pada An Yize yang ada di ruangan itu, melihat ke bawah pada pekerjaannya. Adapun An Yize yang sudah mendengar ucapannya, alisnya tiba-tiba berkerut dan dia berdiri dengan cepat.

Saat presiden An melangkah keluar, apa yang dilihatnya adalah pemandangan yang tak terduga: istrinya yang seharusnya patuh beristirahat di rumah, mengikat rambutnya menjadi kucir ekor kuda. Mengenakan gaun merah muda kecil, dia saat ini sedang duduk bersila di atas tikar di lantai. Rambutnya sedikit berantakan dan wajahnya memerah. Berpegang pada CPU, dia berbicara dengan seseorang sambil membantunya memperbaiki komputernya.

An Yize: "......"

Saat dia mendengar para sekretaris berbicara dengan "presiden" dengan hormat, Su Jian berbalik juga, menggunakan tangannya untuk menghapus keringat di wajahnya di sepanjang jalan.

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!