Chapter 84

196 42 16


Chapter 84 - Selamat! Kamu Akan Menjadi Seorang Ibu!


Ibu An melanjutkan dengan menanyakan tentang gejala yang akan dialami seseorang selama kehamilan. Semakin gejalanya cocok, Su Jian semakin ketakutan. Sedangkan untuk keluarga An, semakin banyak gejalanya cocok, semakin bahagia mereka.

Pertarungan sengit berhenti seperti api mengamuk yang dipadamkan. Pernikahan palsu, kasih sayang palsu. Semua pikiran ini menghilang saat mereka melihat Su Jian muntah - Mereka sudah punya anak, bagaimana mungkin pernikahan itu palsu! Bahkan kalau pun itu benar-benar palsu, lalu kenapa? Begitu mereka memiliki anak, itu pasti nyata!

Ibu An mulai memberi perintah, dan An Yize melaksanakannya sementara ayah An dan An Yirou mengikuti. Mengabaikan pikiran Su Jian, keluarga segera membawanya ke rumah sakit.

Setelah pemeriksaan, dokter berkata sambil tersenyum, "Selamat, kamu sudah hamil selama dua bulan."

Semua orang di keluarga An merasa senang. Bahkan An Yize yang biasanya tabah tampak bersemangat. Hanya Su Jian yang tampak kaget dan tak bernyawa. Lalu, dia mengklarifikasi lagi dengan wajah menangis, "Dokter, apa kamu yakin ini benar? Apa kamu benar-benar yakin aku sedang hamil atau hanya semacam penyakit? Apa aku mungkin menumbuhkan tumor? "

Dokter: "... Saya yakin. Selamat, kamu akan menjadi seorang ibu. "

Ibu...

Su Jian sangat terkejut sampai hampir kehabisan nafas terakhirnya, matanya hampir robek. Bagaimana bisa hal ini layak untuk diberi selamat? Ini jelas merupakan sambaran petir dari surga!

Tapi, keluarga yang gembira itu tidak memperhatikan suasana hatinya sama sekali. Mereka mengira dia terlalu terkejut. Di sekitar dokter, mereka meminta hal-hal yang harus diwaspadai oleh seorang wanita hamil. Lalu, beberapa dari mereka dengan hati-hati membantu Su Jian bangkit seolah dia adalah harta nasional.

(Wkwkwkwkkw jadi keramat si Jianjian XD)

An Yize memegang pinggang Su Jian dengan hati-hati dan berjalan di depan. Kegembiraan di wajahnya belum hilang tapi suaranya sangat lembut. "Jian Jian, apa kamu masih merasa tidak nyaman?"

Su Jian bersandar padanya dan berkata dengan lesu, "Nyeri dada, serangan jantung, pendarahan internal ..."

An Yize: "......"

Melihat kakak iparnya bersandar ke saudara laki-lakinya serta saudara lelakinya yang memandang ke bawah dan melindungi kakak iparnya, An Yirou mengeluh, "Kakak laki-laki ketiga dan kakak ipar ketiga sangat mencintai. Siapa pun bisa mengatakan bahwa perasaan mereka sungguhan dalam satu pandangan! Bagaimana semua ini bisa menjadi akting atau pernikahan palsu? Dari mana asal rumor ini? Bodoh sekali! "

Ayah An berkata dengan gembira, "Selama mereka berdua bahagia, tidak masalah rumor apa yang ada."

An Yirou tersenyum, "Aku belum pernah melihat saudara ketiga yang begitu bahagia sebelumnya. Sekarang setelah Ayah menyebutkannya, sejak ipar ketiga datang, kakak ketiga lebih banyak tersenyum daripada sebelumnya. Dia menjadi jauh lebih lembut! "

Ayah An mengangguk sambil tersenyum, "Xiao Jian memang anak yang baik."

Di sisi mereka, ibu An dengan gembira mengulangi, "Ayo pergi ke toko bayi nanti. Biarkan aku memikirkan apa yang harus dibeli, buaian, botol susu ... "

"Ibu!" An Yirou tertawa, "Bukankah masih terlalu dini? Kakak ipar ketiga baru hamil dua bulan! "

Ibu An membelalakkan matanya, "Apa yang gadis kecil sepertimu tahu! Kau harus menyiapkan banyak hal untuk kehamilan! "

Ayah An yang ada di samping mereka tertawa, "Rourou benar. Masih terlalu dini untuk bersiap sekarang. Sebaliknya, kita harus memikirkan bagaimana menjaga kesehatan Xiao Jian. "

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!