Chapter 13

318 66 9

Chapter 13: This Was The Very Image Of Su Jian's Former Ideal Goddess!

Tentu saja, saingan cinta terkutuk (yang sejak itu menjadi kurang merusak pemandangan) tidak tahu kalau dia mempertaruhkan harga diri di dalam hati teman sekamarnya sehingga dia terus pergi dan bekerja seperti biasa.

Su Jian terus bersarang di rumah, menjadi dewa rumah tangga.

Hari ini, ponsel Su Jian berdering untuk pertama kalinya.

Su Jian kaget, lalu mengangkat ponselnya hanya untuk melihat Ziwei berkedip di layar.

Ziwei? Nama ini harus milik kecantikan! Jadi, Su Jian mengangkatnya tanpa sedikit pun ragu-ragu.

Seperti yang diharapkan, orang yang memanggil memiliki suara yang menyenangkan yang membuat lemah di lutut, "Su ... Xiao ... Jian" [1]

[1] Xiao, artinya kecil, biasanya ditambahkan di depan nama-nama yang diberikan orang-orang sebagai nama panggilan oleh teman-teman dekat.

Su Jian dengan bingung menjawab, "Ah? Ah! Ini aku."

Selanjutnya: "Betapa! Berani! Kamu! Tidak! Menjawab! Panggilan! Ku!"

Su Jian ketakutan oleh roaming eksplosif yang memancar dari teleponnya tanpa peringatan. Dia dengan cepat memegang telepon seluler yang hampir dia lepaskan dari genggamannya. Lalu tanpa sadar jawaban dengan suara lemah, "Maafkan aku. Aku salah ..."

Wanita di ujung lain mendengus dengan tawa, "Eh? Kami belum bertemu satu sama lain selama sebulan, tapi kamu sudah mendapatkan rasa humor! Bicara! Apa yang terjadi? Kenapa ponselmu mati setiap aku menelpon? "

Su Jian dengan taat berkata, "Itu karena aku lupa mengisi daya ponselku." Dia tidak berbohong. Selain waktu itu ketika dia harus menelpon keluarga Su-girly, dia telah menggunakan ponselnya sejak itu. Kalau dia tidak memiliki dorongan tiba-tiba untuk bermain game di teleponnya, dan dengan demikian menagihnya, dia tidak akan bisa menjawab panggilan ini juga.

Dia jelas tidak puas dengan jawabannya, "Aku sudah meneleponmu selama berhari-hari. Kalau kamu tidak mengisi daya selama ini, apakah itu berarti kamu biasanya tidak menggunakan ponselmu?"

Su Jian bisa mengatakan bahwa gadis itu adalah teman Su-girly, tapi dia tidak yakin berapa banyak yang dia ketahui tentang situasi Su-girly saat ini. Jadi, dia memutuskan untuk memulai dari awal, "Karena aku mengalami kecelakaan mobil."

Seperti yang diharapkan, teriakan menakutkan yang datang dari telepon hampir tuli oleh Su Jian.

"Lalu, bagaimana kabarmu sekarang? Apa kau terluka? Seberapa buruknya?" Keindahan itu terdengar cemas, mengajukan pertanyaan secara berurutan.

Dari caranya yang cemas, tampaknya kecantikan ini sebenarnya adalah teman baik Su-girly. Su Jian menjawab pertanyaan satu per satu sejujur ​​mungkin.

Dia kemudian mendengar keindahan dalam perintah telepon, "Bagaimana bisa kau tiba-tiba mengalami kecelakaan? Apa yang sebenarnya terjadi? Jangan tinggalkan sepatah kata pun dan beri aku penjelasan jujur-untuk-kebaikan!"

Su Jian dengan taat menjelaskan, acara jitunya tentang "amnesianya".

Keindahan di ujung yang lain menjadi hening.

Kemudian, dia berkata dengan gelap, "Kau bilang kalau kau sudah melupakanku?"

Su Jian menelan, "Tidak, aku cuma ..."

"Cuma apa?" Keindahannya sangat marah. Setelah itu, dia dengan serius berkata, "Beri aku alamatmu! Aku akan datang kepadamu sekarang juga!"

............

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!