9

860 54 22

Kring kring kring
(Anggap aja bunyi bel sekolah)

Bunyi bel tanda pulang sekolah begitu terdengar di setiap sudut sekolah.

Jika kelas lain sudah gemuruh dan berlalu lalang keluar dari kelas nya, berbeda dengan kelas 12ips2 yang masih hening karna pelajaran menyebalkan dari bu resky, guru bk sekaligus guru matematika tersebut yang enggan meninggalkan kelas 12ips2.

"Anjir ngapain sih ni guru lama banget ngga ngerti waktu"gerutu andra dalam hati.

Andra dibuat kesal karna bu resky benar2 enggan meninggalkan kelasnya dan malah dengan santai melanjutkan pelajaran nya, alhasil ia memberanikan diri dengan mengangkat tangan kanan nya.

"Bu bel pulang uda bunyi dari10 menit yang lalu" ucap andra dingin setelah mengangkat tangan nya.

"Oh iya maaf ibu lupa, yasudah pelajaran ibu sampai disini jangan lupa kerjakan tugas kalian, selamat siang" ucap bu resky setelah melirik jam yang melingkar ditangan nya kemudian berjalan meninggalkan kelas dengan barang2 yang ia bawa ditangan nya.

"Anjay lama banget parah untung ada lo ndra" ucap ardhan menghela nafas lega.

Seperti biasa andra menghirauhkan sahabat nya, tangan nya beranjak menarik tas nya dan langsung meninggalkan kelas.

"Sabar dede tuh diginiin tuh" ucap ardhan dramatis.

"Najis lo"gertak mega.

"Sirik aja sih lo anak setan"ucap ardhan tak mau kalah.

"Tau ah yukk del balik males gue deket2 sama curut kaya dia algeri gue"sindir mega melirik ardhan.

"Alergi bego"

"Nahh tuh oncom lo"

"Berantem aja terus sampe nikah" kini alvaro yang bersuara, dan langsung pergi meninggalkan sahabat nya yang masih debat dengan mega.

"EH EH TUNGGUIN GUE AL"teriak ardhan langsung berlari menyusul alvaro.

***

Tok tok tok

"Haduh siapa sih yang ngetuk pintu kayak orang mau dobrak pintu" gerutu dian kesal, karna sedari tadi ia mendengar ketukan pintu yang sangat keras dari luar.

"SIAPA SIH NGGA SA... ANDRA" kaget dian saat melihat andra di ambang pintu rumah nya.

"Ngapain lo?" Tanya dian saat melihat andra yang seenak nya masuk kerumah nya sebelum mendapat izin dari nya.

"Gue kangen ngebuli lo" jawab andra santai lalu mendaratkan pantat nya di kursi tamu milik dian.

"Ndra gue pengen bebas sehari aja dari lo, lo bisa buli gue besok tapi biarin gue bebas hari ini ndra" ucap dian lancar entahlah sekarang dia sudah tidak lagi gugup saat mengucapkan setiap kata untuk andra.

"Tapi sayang nya gue gamau bebasin lo" ucap andra dengan senyuman dibibir nya.

"Eh ada tamu, siapa ini dian"potong nando.

"Eh bang gue andra pacar dian bang"andra berdiri lalu menyalimi tangan bang nando.

Degg...

"Mau lo apasih ndra"gumam dian dalam hati.

"Bang ngga bang itu boong"kesal dian.

"Kamu kenapa sih sayang kok ngga mau ngaku gitu sama abang"andra mendadak mendekatkan tubuh nya pada tubuh dian lalu merangkul pundak dian. Dian sempat berontak namun apalah daya kekuatan andra jauh lebih besar dari nya.

"Aduhh bikin iri jomblo ini mah"ucap nando dengan senyum menggoda.

"Bang dian nya boleh aku pinjem buat jalan2 ngga bang?" Tanya andra pada nando.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang