16

822 52 19

"Ndra ayokk kepasar malem" sudah keberkian kali nya dewi mencoba membujuk andra, namun yang di bujuk nampak nya tidak perduli dan tetap fokus pada stick ps nya.

Yaa sekarang dewi berada di kamar andra setelah  mengantar dian kekamar nya untuk mengganti baju dian.

"Ndra" rengek dewi menggoyang2kan lengan andra, membuat andra mau tidak mau menoleh ke arah dewi.

"Sama cupu aja berdua sono" jawab andra.

"Terus siapa yang mau anterin kita?, kalo kita berdua siapa yang mau jaga kita? Ndra kita tuh cewek lo tega emang kalo kita dijalan kenapa2 lo tega misalkan nanti dijalan ada yang malak kita terus ada yang nyulik kita lo tega, lo mau tanggung jawab kalo gue sama dian kenapa2 emang nya lo rela kalo-" ucap dewi dramatis yang langsung terpotong oleh andra.

"Ck diem lo, yauda gue ganti baju dulu"  ucap andra pasrah yang langsung disambut senyum kemenangan oleh dewi.

*Dian pov

Gue baru aja selesai ganti baju di kamar dewi, gue bingung harus kemana karna dari tadi dewi tak kunjung datang ke kamar nya.gue mau keluar tapi gue takut sekaligus malu, jadi terpaksa gue cuman duduk diem ditepi kasur dewi menunggu dewi datang.

Lamunan gue seketika buyar saat gue mendengar pintu terbuka dan menampakkan sosok dewi yang sedari tadi gue tunggu.

Tapi tunggu, dewi tidak sendiri dibelakang nya ada manusia kulkas yang sangat benci sama gue yaa siapa lagi kalo bukan andra. Gue kira dia bakal nolak diajak ke pasar malem bareng gue, tapi yaa bagus lah setidak nya gue punya waktu buat jelasin semua nya ke andra.

"Ayok dian"ajak dewi semangat dan gue cuman jawab dengan anggukan kepala gue.

*author pov

"Eh dian ntar naik biang lala yaa" ucap dewi memecah keheningan di dalam mobil, yaaa sekarang mereka sedang berada di dalam mobil, dewi duduk di kursi penumpang dibelakang dan dian duduk di sebelah kursi pengemudi yang di tempati andra.

Dian terpaksa duduk di samping andra karna dengan gesit dewi langsung duduk di bangku belakang. kalo dian ikut duduk dibangku belakang bersama dewi andra pasti marah karna mengira mereka menganggap nya supir mereka.

"Gue takut naik itu wi" ucap dian polos, karna memang dari kecil dian takut akan ketinggian.

"Coba dulu ya kalo lo udah coba pasti lo ketagihan, percaya deh sama gue" bujuk dewi.

"Eng- aku gabisa wi"jawab dian.

"Berisik turun lo berdua udah nyampe" kata andra datar lalu menyenderkan kepalanya pada kursi kemudi nya dan memejam kan matanya.

"Ndra ihh yaa lo ikut" ajak dewi mendorong pelan lengan andra.

"Males" jawab andra cuek.

"Ndra"

"Apa?"

"Ayok"

"Males"

"Ikut turun atau gue kempesin ban mobil lo" ancam dewi yang kesal dengan andra.

"Tinggal kempesin aja"ucap andra masih memejamkan matanya.

"Oke nantangin gue lo, pokonya gue bakal diemin lo gue bakal acak2 kamer lo gue ngga bakal bikinin lo sarapan lagi walaupun gue cuman bisa bikin roti sama nasi goreng doang gue juga bakal bilang satu sekolah kalo lo pacar gue" ancam dewi lagi.

"Ck sinting lo, yaa mana mereka percaya kalo lo pacar gue kan lo sepupu gue bego"jawab andra masih dengan muka datar nya.

"Kan disekolah ngga ada yang tau kalo kita sepupuan" kata dewi tak kalah ketus.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang