11

819 49 4

Silau nya Sinar matahari pagi telah masuk kedalam cela2 hordeng yang perlahan terbuka karena tarikan dari pria jangkung nan manis, ARNANDO WIJAYA.

"Bangun kebo, ada rizky dibawah"teriak nando dengan tangan yang mengguncang pelan tubuh dian.

"Wahh ngibul lo bang"jawab dian dengan mata yang masih setengah terbuka.

"Wahh anak ayam lo dikasih tau malah ngga percaya" ucap nando.

"Wahh gila bang dian lupa mau berangkat bareng kiki"kaget dian langsung bangkit dari kasur king size nya menuju kamar mandi yang ada dikamar nya.

"Mampus lo" cibir nando.

Setelah 25 menit dian mandi dan bersiap2 akhir nya dian turun ke lantai bawah menghampiri nando dan kiki.

"Selamat pagi kiki, abang"sapa dian saat berada di ruang makan dan mendapati nando juga kiki.

"Pagi beo"balas kiki sedangkan nando hanya membalas nya dengan deheman saja.

"Ihh kiki jangan manggil gitu lagi"gerutu dian dengan bibir yang di kerucutkan.

"Gemes deh ama beo nya kiki" goda kiki, tangan nya mengacak2 puncak rambut dian dan sukses membuat nya bulshing.

"Pacaran ngga kenal tempat"sindir nando.

"Apaan sih bang, aku sama kiki tuh temen dari kecil dan kita baru ketemu lagi selama dua tahun pisah bang" ucap dian.

"Udah udah dian ngga papa kok, abang mungkin masih belum terima dengan kejadian dua tahun yang lalu"lerai rizky saat melihat dian yang sudah tersulut emosi.

Nando mendorong kursi nya kebelakang dengan kasar lalu pergi meninggalkan rizky dan dian yang masih diam di meja makan.

"Kamu ngga boleh benci sama abang kamu, karna abang kamu ngga salah disini tuh aku yang salah karna udah ninggalin kamu selama dua tahun tanpa kabar sedikitpun"ucap rizky penuh penyesalan.

"Udah lah ki jangan bahas itu, udah kita lupain aja yang terpenting sekarang kamu udah ada disamping aku lagi ki"ucap dian yang hanya dibalas senyuman oleh rizky.

"Yauda berangkat yukk udah siang"ajak rizky.

"Ayokk"balas dian penuh semangat.

***

"Gilaa siapa tuh elahh ganteng banget"

"Kok sama si cupu sih"

"Ada hubungan apa cupu sama cowok ganteng gitu"

"Parah ganteng parah, ihh tapi kok deket banget sama si cupu sih".

Yahh kira2 seperti itulah gumaman2 siswa sma cemerlang saat melihat dian dan rizky berjalan beriringan menuju  kantor kepala sekolah.

"Kok mereka gitu sih? Mereka manggil kamu cupu? Kenapa?" Tanya rizky yang sedari tadi penasaran kenapa sahabat kecil nya di sebut2 cupu.

"Aku udah biasa kok ki, santai aja" ucap dian santai.

"Loh yaa ngga bisa gitu dong, emang kenapa kamu bisa dipanggil cupu sih sama mereka?" Tanya rizky lagi.

"Mungkin karna aku pendiem ki, udahlah ini hari pertama kamu sekolah aku ngga mau ngerusak reputasi kamu sebagai murid baru karna udah bikin ulah" ucap dian lembut.

"Tap-"belum selesai rizky bicara dian langsung memotongnya.

"Ki, udah yaa kita ke ruang kepala sekolah yuk ki?" Ajak dian lembut. Yang hanya di jawab anggukan kepala oleh rizky.

Akhirnya dian dan rizky berjalan menuju ruang kepala sekolah dengan canda dan topik yang kadang tak jelas dari rizky tapi sukses buat dian tertawa, dan tanpa mereka sadari sekarang mereka sudah berada di ruang kepala sekolah.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang