7

947 57 2


"Aku melihat nya dengan pandangan berbeda hari ini, aku membenci nya namun aku tau dia menyimpan beribu luka"


Dian prisia putri

Bruakk

Andra menendang pintu rumah nya dengan tangan yang menggendong tubuh mungil dian.

Winata yang sedang di ruang tamu merasa kaget karna dobrakan dari andra, winata melirik andra dan dewi, tapi tunggu, siapa yang di gendong andra? Ada apa dengan andra? Kenapa muka andra sepanik itu? Batin winata terus bertanya2.

Andra melewati winata yang berdiri mematung tanpa menyapa nya, andra berjalan dengan cepat menuju kamar nya.

Yaa dian dibawa kerumah andra karna andra tidak tau rumah dian, dan dewi? Waktu pertama pertemu dian hanya bilang kalau dia tinggal di blok A tanpa mengetahui nomer rumah yang ditinggali dian. Jadi andra dan dewi memutuskan untuk membawa dian pulang ke rumah andra sampe dian sadarkan diri.

"Wi itu siapa? Andra kenapa?" Tanya winata yang makin penasaran karena perubahan raut wajah andra yang biasa datar.

"Oh itu temen sekelas kita om nama nya dian, dan om tenang aja andra yang dulu bakal balik lagi om, dian perantara nya" jawab dewi enteng.

"Oh om pernah denger nama dian, kalo ngga salah dian adalah juara olimpiade matematika dari sekolah kita" ingat2 winata, yaa secara dia adalah pemilik sekaligus kepala sekolah sma cemerlang jadi dia tau seluk beluk dari sekolah nya tersebut.

"Eh eh tunggu, kenapa kamu yakin andra bisa berubah karna dian?" Tanya winata kembali.

"Om, om bisa liat kan andra itu khawatirin dian om, om liat raut wajah andra?, jarang2 kan andra khawatirin cewek sampe segitu nya, mungkin gengsi andra menang sekarang om tapi liat nanti, perasaan yang kuat bakal  ngalahin gengsi andra, om percaya deh sama dewi" ucap dewi meyakinkan winata.

"Om juga kaget sih wi sama perubahan raut muka andra, dan setelah kejadian 2 tahun yang lalu andra memang tidak pernah merasa khawatir sama siapapun wi, kalo dian bisa bantu andra yang dulu balik lagi om seneng banget wi, om kangen andra yang dulu, om kangen andra sama andra sebelum kejadian 2 tahun yang lalu" lirih winata dengan mata yang tampak berkaca2, dewi yang tidak tega langsung menghampiri winata dan menepuk-nepuk punggung winata.

"Om yang sabar yaa semua butuh proses, andra juga butuh proses itu om, biarin andra menjalani proses nya, dewi yakin cepat atau lambat andra pasti berubah" ucap dewi menenangkan winata.

"Terima kasih dewi, sekarang coba kamu cek keadaan dian diatas" suruh winata pada dewi.

Dewi menangguk sebagai jawaban, dan berjalan sedikit cepat menaiki anak tangga menuju kamar andra, karna dewi yakin andra pasti membawa dian kekamar nya.

Sekarang dewi berada tepat didepan pintu kamar andra, dewi membuka pintu kamar andra perlahan tanpa menimbulkan suara.

Dewi sekarang melihat betapa telaten nya andra saat mengompres kening dian, dewi semakin yakin jika dian mampu membuat andra nya yang dulu kembali.

"Gue tau dia pasti berarti buat lo ndra, mata lo gapernah bisa bohong ndra" gumam dewi dalam hati lalu beralih melirik andra.

Andra yang sadar akan kehadiran dewi langsung menolehkan kepala nya ke arah dewi, kemudian bangkit dari duduk nya hendak pergi.

"Jagain cewek cupu ini, kompres dan kasih dia juga minyak kayu putih biar si cupu sadar" ucap andra cuek lalu jalan hendak pergi dari kamarnya sebelum dewi menahan tangan andra.

"Lo gabisa bohong sama gue ndra, gue tau lo khawatir, lo sebenernya kenapa bisa benci sama dia ndra" tanya dewi pada andra.

Andra menghirauhkan dewi, menghempaskan tangan nya dari tangan dewi dan pergi keluar dari kamar nya menuju taman belakang.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang