5

922 50 10

"Eh ndra kamu kenapa sih kaya benci gitu sama dian?"tanya dewi penasaran, yaa sekarang dewi dan andra sedang berada di ruang keluarga, menonton tv sambil memakan snack yang sudah andra siapkan kemarin sebelum dewi datang ke indonesia.

"Kepo lo" cibir andra.

"Halah taii lo tadi aja bilang aku-kamu terus sekarang lo-gue, abg labil dasar lo" cibir dewi tak mau kalah dan melempar makanan yang ada ditangan nya.

"Abisan lo kepo ahh ga asikk" ucap andra mengerucutkan bibir.

"Najis sejak kapan lo alay ndra, sumpah muka kulkas lo ga pantes buat alay najisin banget demi, kesan nya malah horor bego" dewi begidik ngeri.

"Wahh bangke lo" ucap andra tak terima melempar bantal yang ada dipangkuan nya.

"Eh tapi gue serius deh ndra, gue penasaran, lo kenapa sih benci sama dian, gue yang baru kenal aja kaya nyaman sama dian, dian anak nya baik, cantikk lugu dan ceriah gitu ndra" cicit dewi panjang kali lebar mengulang topik sebelum nya.

Belum sempat andra menjawab, terdengar suara pintu terbuka menampakkan sosok lelaki paruh baya yang berjalan ke arah dewi dan andra.

"Eh om winata, sudah pulang om?"tanya dewi lalu bangkit dari duduk nya menyalimi winata papah dari ANDRA WINATA.

"Eh dewi, iyaa om baru pulang, kapan kamu sampe wi" tanya balik winata mengelus puncak kepala dewi.

"Tadi siang om"jawab dewi ramah.

Lain dengan dewi yang menyalimi winata, andra malah bangkit dari duduk nya hendak pergi ke kamar nya.

"ANDRA" teriak om winata saat sadar anak semata wayang nya hendak pergi ke kamar nya.

Andra sama sekali tak menghiraukan panggilan dari winata, andra terus berjalan menaiki satu persatu anak tangga menuju kamar nya yang berada di lantai dua.

Winata terduduk lemas, ingatan nya tentang 2 tahun yang lalu tiba2 melintas dipikiran nya, dada nya terasa sesak, rasa penyesalan selalu menghantui nya selama dua tahun.

"Om, om yang sabar yaa andra pasti mau menerima om lagi kok, andra cuman butuh waktu om" ucap dewi berusaha menenangkan winata.

Dewi terduduk, tanganya beranjak mengelus pundak winata.

"Iya dewi makasih yaa, om tau ini salah om, kejadian dua tahun yang lalu pasti andra belum bisa melupakan nya" lirih winata.

"Andra pasti bakal kaya dulu lagi kok om, andra butuh waktu, om istirahat yaa om" ucap dewi tak tega lalu menuntun winata ke kamar nya.

***

Oh my my my, oh my my my...
I've waited all my life...
Ne jeonbureul hamkkehago sipeo...
Oh my my my, oh my my my...
Looking for something right...
Ije jogeumeun na algesseo...

Suara alarm dari kamar dian terdengar begitu jelas, namun dian sama sekali tidak berniat untuk membuka matanya, tangan nya meraba2 meja dekat kasur king size nya mencari handphone dan segera mematikan alarm nya lalu melanjutkan tidur nya.

"Woy keboo bangun udah jam setengah 7 lebih"teriak nando dari luar kamar, yupss usaha nando sukses dian membulatkan mata nya lebar-lebar langsung menarik handphone nya yang ada di nakas dan melirik jam yang ada di handphone nya, yahh dan nando tadi mengerjai nya, sekarang baru pukul 05:47.

"Bangke lo bang" teriak dian kesal, yang diteriaki malah tertawa terbahak2 dibalik pintu kamar dian.

karna tidak memungkinkan untuk tidur lagi terpaksa dian bangkit dari kasur nya dan berjalan menuju kamar mandi dengan menghentakkan kaki nya kesal karna ulah abang nya.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang