15

736 50 6

Hening, satu kata yang tepat untuk menggambarkan suasana didalam mobil winata sekarang. Baik dian maupun winata tidak ada yang mau membuka suaranya.

"Ehm pak, bapak udah kabarin orang tua saya?" Tanya dian membuka suara.

"Kalo diluar sekolah panggil om aja" jawab winata melenceng jauh dari pertanyaan dian.

"Ehm i-ya om" ucap dian sedikit gugup.

"Orang tua kamu sudah saya kasih kabar jadi tidak perlu khawatir"ucap winata menjawab pertanyaan dian sebelum nya.

Suasana kembali hening dian tidak lagi berani membuka suaranya sampai mobil winata masuk kedalam gerbang tinggi milik rumah winata.

"Andra sudah pulang" ucap winata pelan saat melihat mobil andra ada dihalaman rumah nya.

"Turun, tidak perlu gugup" perintah winata.

"I-iya om"jawab dian gugup kemudian langsung turun dari mobil winata.

"Ayok masuk" ajak winata yang hanya dibalas anggukan kepala oleh dian.

Dian berjalan mengekori winata dengan kepala yang sedikit tertunduk, jujur dian gugup sekarang.

Tok tok tok

Winata mengetuk pintu dengan tidak sabar, tak butuh waktu lama pintu terbuka dan menampakkan sosok wanita cantik yang baru beberapa hari yang lalu dian kenal, yaah itu dewi.

"Om udah pulang?" Tanya dewi menyalimi punggung tangan winata.

"Kok dewi dirumah andra lagi?" Batin dian.

Yaa dian memang belum tau kalo dewi adalah sepupu andra, dian malah mengira dewi adalah pacar andra karna kedekatan andra dan juga dewi.

"Eh ada dian juga, ayok masuk dian" ajak dewi langsung menarik tangan dian untuk masuk.

"Andra udah pulang wi?" Tanya winata setelah duduk diruang tamu Yang diikuti oleh dian dan juga dewi.

"Udah om tadi sih waktu dewi liat andra lagi tidur"jawab dewi.

"Sedeket itu dewi sama andra?"batin dian terus bertanya2.

"Hey dian jangan bengong aja, lagi mikirin apa sih?" Tanya dewi dengan mengibas-ngibas kan tangan nya di depan wajah dian membuat dian tersadar dari lamunan nya.

"Eh-eh eng- itu" jawab dian gugup.

"Aku tau kok kamu heran kan kenapa aku ada dirumah andra lagi" jawab dewi seolah tau apa yang ada dipikiran dian.

"Eh- eh eng-engga gitu" bohong dian.

"Ngga usah gugup gitu aku tau kok" dewi terkekeh.

"Eng-engga ko" bohong dian lagi.

"Hahaha gue sepupu andra dian dan gue tinggal disini karna orang tua gue masih di Amerika, jadi ngga usah cemburu yaa" jawab dewi tambah terkekeh.

"Eh engga apaan sih wi" ucap dian malu karna sedari tadi winata menatap dian lengkap dengan senyuman nya.

Entahlah saat dian tau kalo dewi sepupu andra. Ada sedikir perasaan lega dalam hati nya.

"Yaudah om tinggal dulu yaa mau mandi" ucap winata lalu melangkahkan kaki nya menuju kamarnya.

"Iya om" jawab dewi, sedangkan dian? Dian hanya membalas dengan anggukan kepala padahal dian tau winata tak mungkin melihat nya.

"Mau ganti baju dulu ngga? Pake baju gue ya" tawar dewi.

"Ngga usah wi aku pake ini aja"tolak dian dengan senyum tipis dibibirnya.

"Senyum nya nanti aja buat andra biar andra klepek2" ucap dewi menggoda dian.

DiandraTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang