17 - Sibuk.

5.4K 383 10

Duabulan kemudian...

Dimana mereka baru membahas soal pernikahan, karna sebulan lalu ada kendala di kantor, kini Zain ikut membantu ayahnya di kantor pusatnya oerusahaan Yasser.

"Bunda.. kalok cowok pekerja keras gini nih.. Zain suka lupa waktu bunn.."

"Sabar ya sayang.. bunda juga selalu sabar nungguin ayah pulang kerja."

Keyla mengangguk. Sekarang mereka sedang menunggu dua pria untuk bersama sama membicarakan soal pernikahan Keyla dan Zain. Ngomong ngomong soal pernikahan perut Keyla sudah mulai membesar. Di kehamilannya yang menginjak 4 bulan ini.

"Key.. coba kamu telpon Zain deh. Kita udah setengah jam nunggu."

Ucap bunda rada kesal. Memang kodrat cewek harusnya menunggu. Tapi kalok nunggu yang beginian mahh..

"Halo Zain?"

"Iya sayang ada apa?"

What? Masih tanya ada apa? Otaknya dimana coba!!

"Kamu kemana?? Aku sama bunda udah nunggu di cafe biasa tapi kamu gak muncul muncul sama ayah!! Niat gak sih!"

"Iya sayang inget. Aku sama ayah masih ada meeting, ini aku keluar buat-"

Sambungan terputus.

"Bun.. kita pulang aja!!" Keyla sudah di batas emosi.

"Kalok bunda mau ngelabrak ayah juga gakpapa, Keyla pasti bantu!!" Lanjutnya.

"Bentar bentar.. kamu itu kenapa Key??"

"MEREKAA ITU MASIHH MEETING BUN!! DAN TANPA MERASA BERSALAH ZAIN BILANG MEREKA 'Aku sama ayah masih ada meeting ' ZAINNN! NYEBELIN BANGET!"

geram Keyla.

"Duhh Key.. kamu jangan marah marah gitu dong sayang.. kamu gak boleh stress.."

"Ya Zain nyebelin udah tau yang nungguin orang hamil. Gimana gak emosi? Bunda gak marah gitu?"

"Ayah udah biasa giniin bunda. Jadi bunda udah kebiasan. Yaudah yok mending kita pulang. Kamu pasti capek kan??"

Keyla mengangguk dengan wajah yang masih kesal.

Perjalanan pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah Keyla segera masuk ke dalam kamar. Melempar sepatu dan tasnya ke sembarang tempat. Lalu merebahkan tubuhnya di kasur.

"Ya Tuhan.. harus berapa kali aku sabar ngadepin pekerjaan Zain.. aku pengen Zain terus ada di sampingku Tuhan.. kemaren aja check up yang nganter bunda. Zain.. kenapa lo selalu buat gue stress sih!" Keyla menarik selimutnya hingga menutupi seluruh tubuhnya.

"ARRGHHHH!!!! TAUK DEH NIKAH SANA SAMA LAPTOP, KERTAS, MEETING, MAKAN SANA PEKERJAAN LO, BODO!!"

*
Pukul 11 malam. Zain dan ayahnya baru pulang dari kerja. Berlahan Zain masuk ke dalam kamar.

Melihat sekeliling kamar tak menemukan Keyla. Di kamar mandi juga tak ada Keyla. Zain melepas dasi kemeja dan jasnya. Lalu menuju kamar ayah dan bundanya.

Tokk..tokk.

Ayahnya keluar dari kamar.

"Ada apa Zain?"

"Keyla ada di dalem yah?"

"Oh Keyla? Tadi ayah liat dia duduk di taman. Coba kamu samperin. Udah malem lho."

"Di taman belakang? Malem malem? I- iya udah deh yah.. maaf ganggu."

"Iya gkpapa."

Lalu Zain berjalan menuju taman. Keyla benar benar ada di sana. Duduk di bangku taman sambil memandang langit semesta.

I Love My Stepbrother 2 ✔Baca cerita ini secara GRATIS!