Bab 10

4.2K 61 2
                                                  

ENTAH berapa kalilah dia nak cakap. Kenapalah Melisa tak pernah nak faham bahasa. Pening dah. Entah macam mana lagi dia nak tolak Melisa daripada mendekati dia. Tak kanlah dia perlu buat report dan dapatkan perintah agar Melisa tak boleh dekati dia? Perempuan itu perlu jauh daripada dia. Sejauh-jauhnya.

"Fiq, bahasa apa lagi yang aku nak cakap ni?" soal Taqim pada Fiqri. Biar Melisa terasa. Sejak tadi menempel, kan dah cakap berapa kali dia tak pernah ada rasa pada perempuan ni.

Niat baiknya dulu telah disalah erti. Sejauh ini Melisa faham akan dirinya. Dia cuma mahu membantu Melisa waktu itu. Lagipun, bukan kerana dia tak suka perempuan, tapi belum ada lagi rasa tak boleh hidup tanpa perempuan. Dia masih boleh bertahan.

Tunggulah nanti kalau dia rasa dah tak mampu nak tahan gelora dalam dada, masa tu dia mintak aje daddy pergi pinang perempuan yang dia suka. Tak payah bercinta segala. Kahwin terus. Masalahnya sekarang, dia masih belajar. Tahun akhir. Tahun struggle.

"Bahasa Marikh tak, Qim?" jawab Fiqri sambil ketawa mengekek.

Melisa tarik muka. Duduk di sisi Taqim tapi lelaki itu pantas menjauh. Melisa muncung. Daripada semester pertama dia nampak wajah Taqim, dia dah terpaut. Apatah lagi hanya lelaki ini yang nampak kewujudan dia. Kebaikan hati Taqim dan rasa tanggungjawab lelaki itu telah mengikat hati dan kemahuannya. Mana mungkin dia mampu ubah hala tuju cintanya dengan begitu mudah, biarpun Taqim bagai tak mungkin dia jinakkan.

"Kau nak aku cakap macam mana lagi, Lisa?" tanya Taqim dingin. Dia dah letih cakap yang benar tapi perempuan ni tak nak faham.

Apapun jadi, saat ini harus jadi penamatnya. Biarpun pada dia, penamat itu dah lama tapi pada perempuan degil ini, penamat itu bagai tak pernah ada.

Tak reti bahasa!

"I cintakan you..."

"Masalah, aku dah cakap banyak kali, aku tak cinta kau! Susah sangat ke kau nak faham? Kau asyik kacau aku. Aku tak selesa, tahu tak... tolongggggglah!" Taqim dah separuh merayu. Wajahnya keruh pekat.

"You tak pernah try..."

Ya Tuhan... Masalah apa yang datang pada aku ni? Dia hampir mengeluh dengan sikap Melisa ni. Memang Melisa cantik, tapi ini tentang hati. Nak paksa macam mana?

"Masalahnya, aku tak boleh. Nak paksa macam mana..."

"Sikit pun tak kanlah you tak pernah ada rasa untuk I?" Melisa cuba lingkar lengan sasa Taqim tapi lelaki itu kasar menepis.

"Kalau aku ada rasa untuk mana-mana perempuan, aku tak banyak cakap. Aku akan suruh aje daddy aku pinang. Aku jadikan dia bini aku terus. Tapi dengan kau, memang aku..." Taqim geleng beberapa kali. Malas nak bersuara. Melisa tak faham jugak. Buat kering air liur aje.

"Kenapa? I tak sesuai dengan you? Sebab you anak Datuk? Pewaris tunggal jutawan? Kedudukan you tinggi? Dan I ni orang biasa-biasa aje? Sebatang kara? Tak ada harta?"

"Habis tu, kau nak dekat aku... kau pandang semua tu ke?" Menyirap darah Taqim bila Melisa ungkit semua tu atas muka dia.

Bila masa dia pernah menunjuk segala kekayaannya? Dia belajar ni dapat biasiswa. Tinggal dekat rumah sewa dengan kawan-kawan lain. Malah, ada kawan yang tak tahu pun daddynya siapa? Ada masa dia kerja part-time dekat McDonald Seksyen Dua tu haa. Padahal dia tak perlukan semua tu pun. Daddy mampu bagi segala-galanya. Tapi, dia pilih untuk tidak meminta. Dia mahu berusaha sendiri.

"Sebab tu ke kau nak sangat dekat aku? Sanggup kejar aku selama ni sedangkan bukan aku tak tahu, kau ada aje rapat dengan lelaki lain, kan? Tapi, aku memang tak kisah. Itu hak kau, Lisa. Tak ada kena mengena dengan aku. Pada aku, nak buat bini ni, biar aku pun suka perempuan tu. Tak kisahlah dia anak orang miskin sekalipun. Janji, bila aku pandang dia, mata aku rasa sejuk, hati aku rasa lapang, jiwa aku rasa tenang. Paling penting, aku jatuh cinta pada dia. Tapi kau...." Sekali lagi Taqim berdecit. Memandang Lisa atas bawah.

TAK SEMPURNA MENCINTAIMUWhere stories live. Discover now