Bab 1

7K 86 0
                                                  

PROLOG

Benar hatiku luka pedih

Kerana dicalari cinta penuh duri

Lemas aku dalam dilema

Kata janji manis sungguh tak bermakna

Mencarimu kasih bagai mencari mutiara putih

Walau ke dasar lautan sanggup kuselami

Namun tak percaya apa yang telah terjumpa

Hanyalah sebutir pasir tak berharga

(Demi Cinta Suci - UNiC)

MATA kuyu Taqim mula basah. Wajah mulus di depannya kian kabur. Betul ke apa yang sedang terjadi ni? Tak... ini semua mimpi. Ini hanya bayangan. Hakikatnya tentu berbeza.

"Betul ke apa yang sedang jadi ni, mak?" soalnya dengan sebak yang tertahan-tahan.

Mak angguk payah. "Doa yang baik-baik aje, ya?" Lembut mak memujuk.

Jawapan itu... ya, itu kenyataan. Bukan mimpi. Bukan bayangan.

Perlahan-lahan dia bangkit. Nak berdiri pun goyah, apatah lagi mahu melangkah. Jika tubuhnya tak ditampung oleh Fiqri dan Kuca, mahu dia jatuh terduduk di atas lantai hospital.

"Kau nak pergi mana, Qim?" Kuca menyoal perlahan. Dipaut bahu Taqim kuat.

"Aku nak tanya doktor..."

"Qim, sabar. Doktor pun tengah usahakan yang terbaik. Kita pakat-pakat doa moga semuanya dipermudahkan..." Rendah perlahan Kuca memberi nasihat.

Fiqri dan Rodi, hanya diam tak berkutik. Masing-masing cuba membendung resah yang sudah hampir dua jam menghuni hati.

"Macam mana kalau aku terlambat, Ca?"

"Kau tak terlambat. Semuanya tepat pada masa. Jangan risau, sahabat..." Bahu Taqim diramas perlahan oleh Kuca.

Menerima kata-kata Kuca, Taqim angguk sendiri. Dilabuhkan duduk tapi tak lama bila doktor separuh usia itu keluar daripada bilik kecemasan dengan wajah sugul. Taqim angkat tubuh. Tak bersuara, hanya mata saja yang berbicara.

"Maafkan saya, Encik Mustaqim. Tuhan lebih sayangkan dia..." bahu Taqim disapa.

Saat ini, hanya bibir saja yang bergetar. Taqim benar-benar sudah tidak mampu berdiri. Ya, dia terlambat dalam mengakui kasih sayang antara mereka yang tak pernah berubah. Dia benar-benar terlambat.

"Dia dah tak ada..." bisik Taqim.

"Ya, Qim... sabar banyak-banyak. Ingat Tuhan..." Kuca masih tak puas memujuk. Apatah lagi dengan berita yang baru sampai ke telinga.

"Siratul..." nama itu diseru bersama nafas yang tersekat direngkung.

BAB 1 

KATA mak, sedangkan bumi ini begitu luas... tak mungkinlah tiada hak kita dalam rezeki yang telah Allah limpahkan di atas muka bumi. Tuhan telah tetapkan rezeki masing-masing pada setiap hamba-Nya. Apa yang perlu dilakukan, hanyalah usaha. Selebihnya tawakal.

Sirat ingat nasihat itu. Akan kenang sampai mati. Kerana itu, dia gigih berusaha. Tak pernah lelah walaupun sehela nafas. Bersendirian, tiada sebab untuk dia rasa sunyi. Jauh sekali rasa malang. Malah, dia bersyukur. Kerana itu, dia tabah berjalan bersama biarpun segalanya seperti tak kena. Janji, dia merasa cukup dan bahagia. Itu yang penting. Makan nasi dengan garam pun tak apa.

Namun, dalam tenang itu, hati dia resah juga. Resah memikirkan masa depan adik tersayang dan kesihatan mak tercinta. Entah sempat atau tidak dia bagi kesenangan pada kedua-duanya seperti yang telah dia janji dengan arwah ayah. Tidaklah senang-lenang atau kaya-raya; cukuplah mak merasa apa yang tak pernah mak rasa.

TAK SEMPURNA MENCINTAIMUWhere stories live. Discover now