Part 14

683 31 1

Sampai saja Andrian di hospital,besar langkah kakinya pigi mencari dimana letaknya Unit ICU tempat neneknya berada.


Sayu hatinya tinggu papanya sedang duduk menyandar dinding.

" Pa.... nenek macamana?dia okey bah kan pa.." tanya Andrian, cemas!

" Nenek kau masih di dalam tu, belum ada apa-apa doctor cakap...sabarlah kita doa saja banyak-banyak...." Jawab papanya.

Dari suara dan wajah tenang papanya melegakan sedikit rasa risau di hatinya.

" kenapa tiba-tiba pa? sebelum ni nenek sihat ja pun.."

" Entahlah Den..papa pun nda pun nda tahu. Tiba-tiba ja pagi tadi dia sesak nafas...!"

" Harap-harap nenek teda apa-apa ..."

Andrian berdoa, dia nda mahu apa-apa tejadi sama satu-satunya nenek yang dia ada.Nenek yang sudah kasi besar dia sama Daniel.Nenek yang banyak kasi curah perasaan sayang sama taraf macam mama dorang sendiri.

Andrian mundar mandi di ruang menunggu bersama papanya. Hatinya nda tenang.

" Eh Den...dari tadi papa nda nampak bini kau? Hanna! Mana dia?'' Tiba-tiba papa Andrian baru perasan ketiadaan Hanna bersama Andrian.

Andrian diam, lama dia fikir mao kasi jawapan apa sama papanya. Jika papanya panggil dia Daniel maka identitynya masih belum terbongkar.Tapi di mana Hanna?.

Dia sendiri nda tahu di mana Hanna berada sekarang, kalau dia sangka Hanna sudah balik di rumah sekarang dia cuma dapat mengagak Hanna ada di rumah keluarganya. Dan dia sangat pasti Hanna sudah kasitau semuanya sama papa dan mama nya.

Sampai sekarang Andrian nda dapat hubungi dia. Handphonenya masih belum dapat di hubungi.Bencikan Hanna pada dia? Semua masih menjadi tanda tanya.

Belum sempat Andrian jawab soalan papanya, doctor yang merawat nenek Andrian panggil-panggil sudah keluarga yang berkenaan .

Laju saja papa berjalan pigi dekat tu doctor, Andrian juga.

" Encik siapa? " tanya tu doctor, Nametagnya tertulis nama Dr Suraya,dari riak muka macam serius. Andrian berdebar-debar doanya nda berhenti.

" Sy anaknya doctor, kenapa mama sy ?'' Papanya menyahut, cemas!.

" Ok begini... ibu encik sekarang dalam keadaan kritikal, macamana sy mao cakap arr.. sy harap kamurg tabah dan bersabar dengan segala kemungkinan yang berlaku. Sekarang ibu encik masih belum sedarkan diri .Setakat ini kami masih belum dapat bagi sebarang keputusan tepat kerana ibu encik masih di bawah pengaruh ubat bius.Harap encik bersabar dan terus berdoa..." bilang Doctor Suraya ..tersekat-sekat suara dia mao kasi terang keadaan pesakit. Mungkin sebab dia juga dapat merasakan kesakitan yang di rasa oleh keluarga itu.

Andrian terduduk mendengar penerangan doctor, lututnya tiba-tiba lemah. Papanya pula diam nda bersuara.

" Kamu boleh masuk melawat dan kami akan terus memantau dan beri encik berdua maklumat tentang ibu dari masa ke semasa okey... ''.

Andrian hanya tunduk pandang lantai.Dia nda sudah dapat fikir apa-apa sudah sekarang.Apa yang ada di fikirannya cuma neneknya. Mengharapkan kesembuhan nenek kesayangannya.

Tiba-tiba dia teringat Hanna dan Daniel...diurang belum tahu lagi keadaan nenek.Tapi dua-dua masih nda dapat di hubungi.

Akhirnya dia cuma hantar pesanan melalui sms pigi handphone Hanna.Terpulang pada Hanna untuk buat sebarang keputusan. Cuma dia berharap Hanna datang walau sekali untuk tengok keadaan nenek.Mungkin untuk kali terakhir.Dia pasti nenek menunggunya...

I LOVE YOU MR REPLACEWhere stories live. Discover now