Part 15

724 28 1

" Pa.. kita nda boleh buat nenek begitu? nenek masih boleh bernafas pa....please.." Rayu Andrian.


" Iker Daniel... please stop! Ko dengar dan faham kan maksud doctor!! Ko nda kesian nenek kau begitukah? Biarlah nenek ko pergi dengan tenang,papa percaya itu yang terbaik buat dia..".

" No pa... sy rasa papa yang nda kesian dia. Dia masih bernafas pa...kalau kita hentikan mesin itu ibarat kita sudah bunuh nenek suda tu pa... please pa... jangan percaya cakap doctor...?''.

Andrian bagaikan kanak-kanak yang tidak tahu apa-apa ketika ini.Walaupun dia tahu hakikat sebenar. Dia terus merayu supaya papanya nda buat keputusan terburu-buru.

Baginya mesin itulah nyawa neneknya,biarpun doctor sudah sahkan keadaan neneknya.Dan dia tahu tiada harapan sudah untuk neneknya pulih tapi dia nda sanggup kasi lepas neneknya dengan cara begitu.

Bila keadaan sudah jadi begitu barulah dia tahu selama ini neneknya itu memang ada sakit berkaitan saluran injap jantungnya.Cuma dia sama Daniel saja yang nda tahu apa-apa.

Sesungguhnya kasih sayang orang tua itu terlampau besar untuk cucu dan anaknya.Dia seolah-oleh nda mahu menyusahkan juga nda mao buat diorang rasa bersalah.

Sebelum buat sebarang keputusan di buat, mesin itu sudah berhenti sendiri.

" kami minta maaf...kami sudah berusaha sebaik mungkin dan ajal maut semua di tangan Tuhan..." Bilang doctor Suraya.

Nenek kesayangan Iker Andrian dan Iker Daniel sudah pergi untuk selama-lamanya. Apa yang menjadi sesalan Andrian adalah tidak dapat berjumpa dengan neneknya untuk kali terakhir.

Dia nda sempat tinggu neneknya tu senyum untuk kali terakhir. Lemah seluruh badannya masa dengar kata-kata doctor Suraya. Dunianya tiba-tiba jadi gelap.

************************

Holy Hanna kalam kabut turun dari hotel, dia call Lucy nda dapat di hubungi.Dia terpaksa cari teksi.

Mencurah-curah airmatanya keluar lepas dia baca sms Andrian.

Baru sepuluh minit lalu dia kasi aktif telephone nya semula. Paling banyak miss call dari Andrian. Beratus miss call pun ada, tapi cuma satu saja sms dari dia.

Pesanan sms yang meruntun jiwanya, terasa pedih hatinya mendengar khabar nenek sedang sakit di hospital sekarang.

Dalam teksi duduknya nda tenang. Perasaannya macam ada sesuatu berlaku. Tapi dia nda tahu apa, dia berdoa semoga tiada apa-apa akan berlaku.

Tapi Hanna terlambat, bila dia sampai di hospital dia nda jumpa Andrian dan bapa mertuanya sudah.Dia juga cuba cari tahu tentang pesakit tapi Hanna nda tahu nama penuh nenek Andrian.

Hanna cuba hubungi Andrian tapi nda berjawab. Terpaksa dia call bapa mertuanya. Juga nda berjawab.Makin kuat rasa nda sedap hatinya masa itu.

Hanna ambil keputusan saja balik rumah saja. Hanna benar-benar terlambat, sampai saja dia di rumah ramai sudah orang berkumpul di rumah itu.Suasana juga terlampau suram dia rasa makin kuat debaran hatinya.Dia cuba mencari bapa mentuanya juga Andrian tapi teda dia nampak diurang.Bila dia nampak kereta mayat berpaking di sana dia tahu sudah apa yang berlaku.

Hanna terkaku, nda dapat berkata-kata sudah.

Maafkan Hanna nek..! bisik hatinya ...

*************************************

" Hanna..mama balik dulu ar..jaga diri bagus-bagus.Jaga keluarga ini baik-baik.Sabarlah sayang...." Pesan puan Jane sama anak kesayangannya, Hanna.

I LOVE YOU MR REPLACEWhere stories live. Discover now