Part 5

848 34 4

  Sampai saja di rumah keluarga Andrian, dari jauh lagi dia nampak neneknya melambai-lambai ,gembira dia menyambut kepulangan cucu menantunya.

Andrian hanya mampu senyum...! Hanna pula rasa berdebar,ini kali pertamanya tinggal berasingan dari keluarganya dan akan mula hidup baru bersama keluarga baru.

Walaupun macam-macam rasa yang ada dalam hati saat ini Namun dia cuba buang semua perasaan itu. Dia berlagak selamba seolah-olah sudah rapat dengan nenek suaminya.

" baru sampai cucu cucu nenek ni!! Mari masuk nenek sudah masak! Pigi dulu simpan beg dalam bilik kamurang.."

" bah nanti kejap nek...!" Jawab Andrian sambil dia kasi keluar tu beg-beg dorang dari bonet kereta.

Beg Hanna saja penuh satu bonet.Belum campur lagi yang ada di tempat duduk belakang kereta.

Hanna ikut saja nenek Andrian masuk, dia masih malu – malu. Bukan dia nda pernah masuk tu rumah atau jumpa nenek tapi kali ini perasaan itu berlainan sedikit mungkin sebab dia sudah sah jadi cucu menantu nenek Daniel.

"Hanna...mari duduk sini syg..." Lembut saja suara nenek Andrian panggil Hanna.

Hanna senyum, dia ambil tempat duduk sebelah nenek suaminya yang juga neneknya sekarang.

Di depannya sedia sudah macam-macam jenis masakan,semuanya nampak sedap.

" Wahh banyaknya nenek masak! Aduii nek nda payahlah bah susah-susah.."

" Hish apa juga yang susah, senang saja bah ni mao masak semua..!''

" Nek.. Hanna terus terang saja arr... Hanna nda pandai masak .." Hanna malu-malu, memang dia nda pandai masak.

Dari kecil semuanya sudah tersedia sampailah dia sudah dewasa begini dia masih nda pandai masak kecuali masak nasi sama goreng telur.

Pernah juga dia belajar memasak dari mamanya tapi nda pernah menjadi.

Nenek Andrian ketawa bila dengar pengakuan jujur cucu menantunya itu.

" belajar pelan-pelan lama-lama pandailah tu "
Balas orang tua itu, dia tahu Hanna anak tunggal pastinya anak keayangan orang tuanya.Anak orang kaya lagi tentu-tentu rumahnya ada tukang masak tersedia.

" Sy belajar dari nenek lah boleh kan...?''

" Boleh saja Hanna! Ni ikan masak sambal pedas ni kegemaran Daniel tau...kalau kembar dia tu suka makan ikan sup kunyit atau halia saja tu! pedas-pedas tu dia nda suka dia nda tahan pedas..! semuanya nenek masak ni hari walaupun kembar Daniel tiada...rindu pula nenek sama dia.." Tiba-tiba pula dia terkenang kembar Daniel.

Hanna senyum saja..! Dia tahu makanan kegemaran Daniel tapi dia nda tahu macamana mao masak saja.

" alaaa nek jangan sedih-sedih bah...Hanna kan ada..."

Dengan selamba Hanna peluk neneknya! dia mula sayang sudah sama neneknya.

Andrian, nda sengaja nampak tu gaya manja Hanna sama neneknya.Dia rasa bahagia pula nampak tu gaya dorang begitu.

Dia selalu juga bawa Anatasia balik rumah tapi dia nda pernah nampak layanan Anatasia begitu mesra sama neneknya.

" hemhemm...Daniel...ko intai siapa tu?''

Andrian terkejut, di tolehnya sebelah!

" Ehh papa..."

" hermm kamu baru sampai?'' Tanya papa Andrian, Encik Damian..!

" Iya pa...! "

" Hermm... bah mari makan, tu nenek kau tunggu sudah tu.."

Andrian sama papanya jalan beriringan pigi ruang makan. Dia ambil tempat duduk sebelah Hanna.Bulat matanya nampak makanan di meja. Neneknya kalau masak memang nda pernah bikin orang nda terliur.

I LOVE YOU MR REPLACEWhere stories live. Discover now