Part 25

676 27 1

Makin kereta Lucy dekat kawasan rumahnya makin kuat jantungnya berdegup.Dia menyandar saja di kerusi sambil tutup mata.

" Rilexlah Hanna...teda orang tu rumah kau..teda pula kereta Andrian"
Bilang Lucy.

Teguran Lucy mengejutkan Hanna.Cepat-cepat dia buka mata.

Betul teda kereta Andrian, bererti Andrian teda di rumah atau dia sudah pindah.

Hanna lega tapi hatinya nda gembira.
Oleh sebab Lucy sudah terlambat mao pigi kerja dia cuma kasi turun Hanna di depan pagar saja.

Bila Lucy sudah jalan baru dia teringat,sebelum ini dia keluar dari rumah itu tanpa bawa apa-apa apa lagi kunci rumah. Hanna mengeluh! Kalau begitu dia kena cari Andrian juga baru dia dapat masuk dalam rumah.

Malas-malas dia melangkah pigi dekat pagar kecil dia fikir tu pagar berkunci,sekali dia tolak terbuka pula.

Dia langsung nda syak apa-apa sebab tu rumah bertutup rapat.Oleh sebab dia tiada kunci rumah dia nda jadi pigi dekat pintu.

Dia duduk-duduk saja buaian yang ada di halaman rumah.Dia nda juga dalam keadaan kalam kabut! Jadi dia duduk termenung saja di situ.

Nanti baru dia cari ikhtiar macamana mao hubungi Lucy semula.Lepas tu baru dia fikir langkah seterusnya.

Tiba-tiba pandangannya tertumpu sesuatu di halaman berdekatan kerusi! Macam ada barang kena kerumun lalat.

Hanna teringin mahu tahu kenapa ada banyak lalat.Bila dia pigi dekat, sikit dia termuntah cium tu bau busuk minuman keras sama sisa muntah.

Baru dia perasan ada sepasang kasut lelaki di depan pintu rumah. Dari jauh Hanna sudah kenal siapa pemilik kasut itu. Andrian!

Hanna pegang dadanya! Dia cuba kasi tenang dirinya sendiri sebelum dia ambil keputusan melangkah pi dekat pintu.

Dia sangka tiada orang dalam rumah! Safty grill pun nda berkunci.Dia pulas tombol pintu! Terbuka!!!

Dia nda sangka Andrian ada di dalam rumah, sedang tidur kagarokk di atas karpet tanpa bantal dan masih pakai baju kerja.Satu ruang tamu bau minuman keras.

Hanna hanya berdiri kaku pandang Andrian di situ, airmatanya tiba-tiba jatuh.

Andrian Cuma pandai bercakap tapi hakikatnya dia langsung nda dapat buat apa-apa.

Semalam dia tunggu Andrian datang tapi langsung teda.Dia positifkan diri lagi mungkin Andrian ada urusan lebih penting tapi rupanya urusan lebih penting itu adalah berhibur sampai mabuk. Hanna kecewa!.

Dia balik sebab dia mao dengar apa yang Andrian mao cakap sebenarnya sampai dia boleh pujuk Lucy kasi alamat.Rupanya begini cara Andrian sambut kepulangannya.

Lama dia renung Andrian, matanya tiba-tiba terpandang sesuatu lagi di baju Andrian. Macam gincu!

" Mesti Anatasia punya gincu.."bisik hatinya.
Dia lap airmatanya, tarik nafas lepas tu dia senyum.Dia cuba sedaya upaya untuk nda menangis lagi.

Dia masuk biliknya,lepas tu cari handphonenya. Tiga hari dia kasi tinggal langsung teda batrry sudah.

Lepas itu dia pigi mandi.Siap mandi dia turun bawah, masih lagi Andrian tidur. Dia tinggu tu jam dinding jam 11.00 sudah. Dia dengar lagi handpone Andrian berdering nda berhenti.Andrin tetap masih macam tadi, tidur mati!

Dia malas mao peduli.Sempat juga dia bertanya sendiri tentang ketiadaan kereta Andrian.Keretanya juga tiada!

Bila dia sudah berada di dapur dia jadi bingung nda tau tujuan sebenar dia pigi dapur.Tanpa sedar dia ambil Port Sup lepas tu cari bahan untuk buat sup yang buli kasi hilang mabuk.Selesai masak dia kasi tinggal saja di meja makan.

I LOVE YOU MR REPLACEWhere stories live. Discover now