BAB 5

27.3K 180 1
                                                  

QALEEF yang duduk di tepi padang mencuri-curi pandang rumah Hazran. Lelaki itu sudah pulang kira-kira setengah jam yang lalu. Qaleef masih berbelah bahagi sama ada mahu ke rumah Hazran atau tidak. Dia ingin bertemu dengan Lulu.

Akhirnya Qaleef bangun lalu menonong menuju ke rumah Hazran. Loceng pada tembok pagar ditekan beberapa kali. Dia perlu berjumpa dengan Lulu hari ini. Cukuplah tiga hari dia tidak dapat memeluk cium kucing kesayangannya itu.

Seketika kemudian, Hazran muncul di pintu utama.

"Ada apa Qaleef?" sapa Hazran sambil tayang wajah menyampah.

Orang baru aje balik kerja. Ni pun bawa balik lagi kerja yang tak dapat disiapkan di pejabat tadi. Letih nak mampus. Time inilah dia menyemak kat sini, bebel Hazran dalam hati.

"Boleh tak Qaleef nak tengok Smokey? Sekejap pun jadilah. Qaleef rindu kat dia." Qaleef tayang memek wajah memang tak boleh blah.

Sesiapa yang tengok pasti tidak tergamak untuk menghampakannya. Tambah pula dengan wajah montel Qaleef.

Sayu hati Hazran mendengar kata-kata Qaleef. Suis pintu pagar ditekan. "Jom masuk."

Qaleef melangkah masuk ke dalam rumah Hazran. Dia memandang sekeliling ruang tamu. "Smokey kat mana abang?"

"Bilik belakang."

Qaleef membuntuti langkah Hazran ke bilik yang terletak bertentangan dapur.

"Smokey!" jerit Qaleef girang.

Dia terus mengangkat Smokey lalu dipeluk. Muka kucing itu dicium bertalu-talu.

"Abang rindu Lulu." Qaleef membahasakan dirinya abang.

"Mama dan Abang Qayyum pun rindu Lulu. Semalam kami tengok gambar Lulu dalam telefon. Mama kata sunyi bila Lulu tak ada." Qaleef berbual bersama kucingnya. Bersungguh-sungguh dia bercerita seolah-olah kucing itu memahami percakapannya.

Hazran menarik nafas dalam. Dia kasihankan Qaleef. Jelas kelihatan Qaleef sangat menyayangi Smokey. "Boleh tak Qaleef tolong abang?"

"Apa dia?" tanya Qaleef lurus. Dia sanggup tolong apa sahaja asalkan dapat bermain dengan Lulu.

"Tolong jangan panggil dia Lulu. Nama dia Smokey. Dia ni kucing jantan. Nanti tak pasal-pasal dia confuse pula."

Qaleef sengih. "Okey. Qaleef panggil dia Smokey walaupun nama tu tak sedap langsung."

Hek eleh! Sesedap rasa saja dia nak kutuk nama kucing aku. Karang tak bagi main baru tahu. Hazran merenung gelagat Qaleef yang membelek telinga Smokey.

"Telinga dia dah kotor ni. Ni mesti abang tak cuci. Mama cuci telinga dia setiap malam dengan cotton bud." Qaleef bercerita.

Hazran malas mahu melayan. Bandingkan aku dengan mak dialah tu.

"Qaleef main kat sini aje, jangan bawa dia keluar. Abang ada kerja nak buat," pesan Hazran.

Qaleef mengangguk.

Hazran menyambung kerjanya yang belum siap. Fokusnya pada komputer riba yang diletakkan di atas riba. Setiap hari dia membawa pulang kerja pejabatnya ke rumah. Atas alasan itu jugalah dia tidak punya banyak masa untuk berdating dengan Bella.

Kedengaran suara ketawa Qaleef yang bermain dengan Smokey. Hazran memandang jam tangannya.

"Hisy! Dah hampir pukul 7.00." Hazran bangun lalu menyusun langkah untuk mendapatkan Qaleef.

"Dah hampir maghrib ni. Nanti mama Qaleef susah hati pula."

Qaleef yang mengusap belakang kepala Smokey mengangkat wajahnya.

TAK ADA CINTA SEPERTIMUWhere stories live. Discover now