BAB 1

3.8K 72 0
                                    

PELUH yang merenik di dahi diseka dengan hujung tudung. Panas sungguh cuaca hari ini. Mujurlah ada pohon besar yang selalu menjadi tempat berteduh setiap kali dia ke sini. Dapatlah berlindung daripada terik matahari yang menghambat kepala.

"Mana dia ni?" bisik Najuwa.

Jam tangan dilirik buat ke sekian kalinya. Selalunya, lelaki itu ada saja melepak di bawah pohon ini. Tapi, hari ini kelibatnya tidak kelihatan. Padahal selepas rehat tadi, lelaki itu tidak masuk ke kelas pun. Kalau ponteng kelas, memang di sinilah lelaki itu akan menghabiskan masanya hingga tamat waktu sekolah.

"Dah balik ke?" bisik Najuwa lagi.

Beg kertas yang dipeluk dari tadi dipandang. Nak tunggu atau pergi rumah dia? Najuwa berkira-kira dalam hati. Jam tangan sekali lagi dilirik. Baru berinjak jam 3.00 petang.

"Tunggulah sekejap lagi," bisik Najuwa.

Kalau pergi rumah dia nanti, lain pula ceritanya. Takut Nek Wan bertanya macam-macam. Nanti kantoilah dia hendak bagi Zuhayr hadiah. Buat malu saja.

Pelukan dieratkan. Mengingatkan isi beg kertas itu, bibirnya serta-merta menyungging senyuman. Nek Wan kata, Zuhayr tidak pernah menyambut hari lahir sejak kecil. Kalau ada pun, Nek Wan hanya akan masak bubur manis untuknya setiap kali hari lahirnya tiba.

Entah kenapa boleh terfikir untuk bertanyakan Nek Wan tentang hal itu. Mungkin kerana sepanjang mereka berkawan, tidak banyak yang dia tahu tentang hal peribadi Zuhayr.

Semalam, terlajak berbual panjang dengan Nek Wan, Najuwa tanyakan tentang hari lahir Zuhayr. Bila mendengar jawapan Nek Wan, rasa sedih pula. Rupanya, baru beberapa hari lepas hari lahir Zuhayr berlalu. Rasa bersalah pula bila tidak mengambil tahu soal itu.

Padahal, dah dekat tiga tahun mereka berkenalan. Kali pertama, ketika waktu hari pertama Najuwa berpindah ke kampung ini setelah arwah ayah berkahwin dengan mak uda. Nak kata sahabat baik, tidak juga. Sebab lelaki itu selalu dingin dengan dirinya.

Nek Wanlah yang suruh Najuwa berkawan dengan cucunya. Katanya, Zuhayr tiada kawan.

Tapi, sedingin-dingin Zuhayr, lelaki itulah kawan terbaik yang Najuwa ada selain Syakirah, rakan baiknya di sekolah. Mungkin kerana nasib dirinya dan Zuhayr lebih kurang sama. Ada kesedihan dalam diri mereka berdua, yang sukar untuk difahami orang lain.

Waktu arwah ayah meninggal dunia setahun yang lepas, Zuhayrlah yang setia menjadi peneman di sisinya. Zuhayr tunjuk yang dia peduli walaupun air mukanya langsung tidak menggambarkan keprihatinannya.

Orang lain mungkin tak nampak. Tapi, Najuwa nampak. Dia tahu Zuhayr seorang sahabat yang baik.

Tapi, itulah. Sifat Zuhayr yang sejuk beku, membuatkan lelaki itu tiada kawan. Kalau bukan di rumah Nek Wan atau di kawasan kejiranan mereka, jangan harap Zuhayr akan jadi mesra.

Zuhayr selalu buat tidak kenal dan jauh sekali hendak bertegur sapa kalau nampak Najuwa sedang bersama Syakirah. Apatah lagi kalau di sekolah. Macam orang asing dibuatnya. Kerek habis!

Sedang Najuwa tenggelam dalam lamunan panjang, kepalanya terteleng ke tepi secara tiba-tiba. Terdiam Najuwa buat seketika. Kurang asam punya Zuhayr. Kau campak beg dekat aku?

"Sakitlah!" jerit Najuwa, geram.

Zuhayr sekadar mengerling Najuwa sekilas sebelum mengutip kembali beg sekolahnya yang dibaling ke arah Najuwa tadi. Beg dijadikan alas kepala dan badannya direbahkan di atas rumput. Matanya dipejam rapat tanpa menghiraukan Najuwa yang masih membebel.

Najuwa menjeling Zuhayr. Kepalanya digosok dengan rasa sebal. Daripada dia rasa teruja hendak berjumpa lelaki itu tadi, terus hilang terujanya. Rasa nak maki orang saja sekarang ini.

LAMARAN CINTA TUAN ZUHAYRWhere stories live. Discover now