BAB 8

1.4K 33 2
                                    

NAJUWA menanggalkan sepatu yang tersarung di kakinya. Hujung jari kaki sudah terasa hampir melecet. Penangan melayan Syakirah membeli-belah. Dari satu kedai ke satu kedai dan satu tingkat ke satu tingkat. Tidak habis lagi hendak memborong.

Begitulah sifat temannya yang seorang itu setiap kali bergaji.

Telefon pintar yang bergegar dalam poket beg ditarik keluar. Tertera nombor milik Syakirah. Pasti sahabatnya itu baru perasan akan kehilangannya. Itulah, asyik sangat berbelanja tak ingat dunia.

"Ya, aku ada aje ni. Duduk rehat kejap. Tak laratlah nak ikut kau. Kaki aku sakit. Ya, kau pergi ajelah. Nanti kita jumpa dekat Mcdonalds ke? Ya, pandailah aku cari nanti. Okey, waalaikumussalam."

Talian dimatikan. Telefon dimasukkan kembali ke dalam poket beg. Mata meliar melihat sekeliling kompleks beli-belah itu. Besar betul. Macam manalah semua orang gigih keluar masuk kedai dalam tempat ini?

Semalam, dia datang ke Kuala Lumpur bagi memenuhi kerja sambilan yang ditawarkan oleh bekas gurunya di pusat dahulu. Menjadi pembantu di dapur masakan selama dua hari. Disebabkan bayaran yang dibayar lumayan dan penginapan turut disediakan, Najuwa bersetuju.

Puas juga dia memujuk mak uda supaya mengizinkan dia ke sini dengan alasan kerja dan bayaran yang lumayan. Sampai kena berjanji akan memberikan separuh bayaran kepada mak uda, barulah ibu tirinya itu mengizinkan.

Hari ini, sebelum menghantarnya ke stesen bas, Syakirah membawanya berjalan-jalan di sekitar Kuala Lumpur. Kononnya, nak suruh dia melepaskan tekanan.

Alih-alih, Syakirah pula yang teruja berjalan dan membeli-belah. Semakin bertambah tekanan dibuatnya melayan sahabat yang seorang itu. Nasiblah kawan baik sendiri. Bersabar sajalah yang mampu.

Sedang Najuwa meneguk air dari botol mineral di tangannya, datang seorang kanak-kanak memberikan sekuntum bunga ros merah kepadanya. Terpinga-pinga Najuwa buat seketika.

"Bagi akak ke?" soal Najuwa.

Budak lelaki itu mengangguk sambil tersenyum.

Teragak-agak Najuwa mahu menerimanya. Setelah bunga sekuntum itu bertukar tangan, budak lelaki itu berlalu.

Najuwa tersenyum nipis. Bunga ros merah itu dihidu. Wangi.

Kenapa budak tu bagi bunga, ya? Hari ini, hari istimewa ke? Hari ibu? Atau, hari wanita? Selalunya, dua hari itu sajalah ada orang bagi bunga begini. Tapi...

Najuwa memandang sekelilingnya. Tiada pula orang lain mendapat bunga sepertinya. Dahi Najuwa berkerut. Pelik.

Tidak lama kemudian, muncul tiga orang remaja lelaki dan dua orang remaja perempuan berdiri di hadapan Najuwa. Diiringi dengan pembesar suara yang diletakkan di kiri dan kanan mereka. Lagu Marry You daripada Bruno Mars bergema. Tiba-tiba, mereka mula menari mengikut rentak lagu.

Najuwa terpinga-pinga sebentar. Dia memandang kiri dan kanan. Orang ramai mula mengerumuni kawasan itu. Najuwa ketap bibirnya, erat. Kemudian, pandangan ditala semula ke arah lima orang remaja yang sedang menari tadi. Sekejap. Apa yang sedang berlaku ini?

Kepalanya cuba memproses setiap kejadian yang berlaku dari mula tadi. Budak kecil tadi bagi bunga pada aku. Lepas itu, datang pula penari ini? Menari sambil pasang lagu Marry You?

Gasp!

Saat tersedar akan sesuatu, Najuwa terus berdiri. Mungkin, dia tidak sepatutnya duduk di situ. Ada event apa-apa kut dekat sini? Ada orang tengah nak melamar kekasih hatinya, mungkin? Oh, damn! Patutlah kerusi di tengah-tengah ini kosong dari tadi. Aduh, malunya.

LAMARAN CINTA TUAN ZUHAYRWhere stories live. Discover now