Bab 14

10.5K 43 0

Adam dipandang dengan senyuman dan perlahan-lahan kepala digeleng. Sungguh tak percaya dia dengan apa yang baru didengarinya. Dalam diam sahabatnya itu sudah bertunang rupa-rupanya.

"Kenapa?" Zarul dipandang bersama kerutan. Wajah yang dibasahi peluh dilap. Air mineral di sebelahnya dicapai dan terus dihirup rakus.

"Tak sangka dah bertunang dah sahabat aku ni. Senyap-senyap pula tu sampai aku pun tak tahu." Sambil membetulkan nafas, Zarul bersuara. Peluh di dahinya turut dikesat.

Adam buang senyum. Tubuh disandarkan ke dinding dan nafasnya dihela untuk meredakan lelah.

"Semuanya berlaku secara tiba-tiba, Rul. Aku sendiri pun masih tak sangka lagi dengan pertunangan ni. Sebab itulah tak bising-bising. Bila dah confirm majlisnya nanti barulah aku cadang nak jemput semua kawan-kawan kita," balasnya dengan senyum yang masih bersisa.

"Siapa orangnya?"

"Gadis biasa tapi aku rasa sangat istimewa."

"Hurm... Menarik. Budak mana?"

"Budak Kuantan juga. Anak saudara kenalan mak aku," jujurnya mengaku.

"Arrange marriage la ni?" duga Zarul.

Laju kepala digeleng.

"Tak. Lebih kepada ikatan untuk memperkukuh lagi ikatan persaudaraan," balasnya berselindung dari perkara yang sebenar.

Zarul buang senyum.

"Siapa nama dia?"

"Husna," balasnya sepatah dengan senyum yang masih tak lekang dari bibir. Entah kenapa setiap kali nama itu menyapa di bibir, hati pasti dihentak dengan satu rasa. Rasa yang dia sendiri tidak mengerti apa maksudnya.

"Ermmm... Mesti orangnya selembut namanya." puji Zarul bersama senyuman.

"Insya-Allah, mudah-mudahan. Aku sendiri pun tak kenal dia lagi. Tapi dari cerita orang tua aku, dia baik orangnya dan dari keturunan yang baik-baik."

"Tak kenal?" Bulat mata Zarul memandang sahabat sendiri. Adam ingat ini cerita drama tv? Acah-acah reda tapi bila sampai masanya menyesal tak sudah.

"Tak."

Tawa kecil Zarul meletus.

"Tak faham aku dengan kau ni. Tunang sendiri pun tak kenal. Ingat zaman sekarang macam zaman tok nenek kita? Zaman sekarang kau kena kenal dulu baru kau tahu dia tu macam mana sebab perempuan zaman sekarang ramai yang berselindung di sebalik indahnya nama, ayunya wajah dan labuh tudungnya," bidasnya.

"Kata orang, bercinta selepas nikah itu lebih indah. Jadi, aku nak merasainya sendiri. Macam mana pun dia, aku terima seadanya." Tawa kecil Adam turut terhambur lepas.

Zarul menggeleng.

"Acah-acah romantiklah tu?" kutuknya selamba.

Adam tersengih.

"Romantik tu taklah tapi sweet tu adalah," selorohnya.

Dengan muka menyampah Zarul mencemik.

"Mula-mula memanglah suamiku paling sweet tapi bila dah beranak pinak nanti baru kau tahu sweet ke tidak. Masa tu nak peluk bini pun tak dapat sebab bini kau dah sibuk nak peluk anak-anak aje. Kadang-kadang sampai terpaksa tidur luar sebab anak-anak berebut nak tidur dengan mama dia," luahnya.

Tawa Adam berbunyi lagi.

"Anak ramai tu rezeki, Rul. Amanah yang Allah berikan kepada kau suami isteri. Jadi, janganlah mengeluh macam tu. Kalau rasa nak berdua-duaan, pergi bercuti berdua dan luangkan masa bersama," nasihatnya.

UTUSAN CINTA BUAT ADAMWhere stories live. Discover now