Bab 1

40K 321 31

"You, jangan lambat tau! Esok I tunggu you dekat airport."

Amaran mesra kekasih yang teramat dicintai terngiang-ngiang di cuping telinga. Danny ketap bibir sambil tersenyum walaupun diberi amaran.

"Ya, I tahu! Jangan risau ya, sayang?" Itu janjinya sewaktu pertemuan mereka lewat malam tadi. Namun, hari ini dia sendiri tidak dapat menjanjikan apa-apa.

Kring! Kring! Bunyi mesej masuk menyapa pendengaran. Cepat-cepat dia membuka peti simpanan untuk melihat kandungan mesej yang diterima.

Mana you ni, tak nampak-nampak dari tadi? – Nadine

Kejap lagi I sampai. – Danny

Danny hela nafas. Ternyata hari ini hari yang paling sibuk dalam hidupnya. Masakan tidak, dari pagi lagi dia sudah menghadiri mesyuarat penting dan diikuti beberapa pertemuan dengan klien.

Usai tugasan pejabat, dia bergegas ke rumah datuk dan nenek, bertemu dengan insan yang selama ini memikul tugas menjaga kebajikan dirinya sejak kedua-dua orang tua yang dikasihi pergi menghadap Ilahi.

Pulang sahaja dari rumah datuk dan neneknya, dia bergegas ke pusat penyediaan cenderahati, melihat contoh cenderahati untuk diberikan kepada tetamu majlis perkahwinannya nanti.

Dan akhir sekali, dalam kesibukan melampau, masih sempat kakinya menyinggah di premis tempahan kad perkahwinan untuk melihat dan meneliti contoh reka bentuk kad yang dibincangkan tempoh hari.

Dalam kesibukan itu, sempat juga tangannya menyambar beberapa keping contoh kad yang sudah siap dicetak sebagai simpanan sendiri.

Kring! Kring! Sedang kalut memandu menuju ke lapangan terbang, telefon bimbitnya berdering lagi. Lamunannya terhenti dan minda terus sahaja teringatkan tunang yang tercinta. Pastinya Nadine sudah tidak senang duduk.

"Helo, you dekat mana?" tanya Nadine saat talian disambungkan.

"I tengah memandu."

"Jauh lagi ke? Sempat ke tidak?"

"Dekat aje, sayang. Dah nak sampai ni."

"Yalah tu. Dari tadi lagi you cakap benda yang sama! Tapi tak sampai-sampai pun!" bebel Nadine memeritkan telinga Danny yang mendengar.

"Ya, I tahu! You tunggu dekat situ. Kejap lagi I terus ke sana. Dah nak sampai ni."

"Berapa banyak masa yang you perlukan?" Nada Nadine kedengaran bosan.

"Dah hampir sepuluh minit, sayang."

"Okey, jangan lambat! Kalau you lambat, I tinggalkan you."

"Ya, sayang," balas Danny, tenang melayan kekalutan Nadine yang sudah tidak sabar-sabar.

Apa susahnya, kalau mereka tertinggal kapal terbang, esokkan masih ada! Ambil tiket baru dan terbanglah ke Bandung, Indonesia. Bukannya jauh mana, seberang laut aje pun!

"Ingat, jangan lambat! Kalau you lambat, I tinggalkan you." Sekali lagi Nadine mengugut.

"Ya, I tahu!"

"Semuanya you tahu! Tapi, sampai sekarang, batang hidung you pun tak nampak-nampak! I dah tak sabar nak ke Pasar Baru Trade Center. Banyak barang kahwin kita yang I nak beli dekat sana. Kalau lambat, I tinggalkan you. Jangan ingat I takut nak buat semua tu!"

"Ya, I tahu! Trip kali ni teramat penting bagi you. Lagipun you nak beli kain les, you nak beli barang-barang hantaran dan kalau boleh you nak beli semua yang dijual dekat sana, kan?" Danny sudah tergelak-gelak.

"Ai, perli nampak?"

"Mana ada I perli you, sayang. I gurau aje. Jumpa kejap lagi, okey?"

"Okey, tapi ingat kata-kata I, kalau you lambat...

Pujaan Hati KandaRead this story for FREE!