Bab 9

20.7K 98 0

"Ni, anak siapa? Anak you, kan?" Danny menyoal salah seorang teman wanitanya yang ditinggalkan setahun yang lepas. Gambar Rara Dhiyani diletakkan di atas meja dan wanita yang pernah bekerja sebagai pramugari itu direnung tajam.

"Apa yang you merepek ni, Danny? Bila pula I beranak? Nonsense!" Si perempuan sudah ketawa besar. Pada mulanya dia ingin menghambur amarah, namun melihat raut wajah Danny yang keresahan, terus sahaja amarahnya berlalu. Datang pula rasa lucu yang tak bertepi.

"Tak payah berpura-puralah, Ain. Budak ni anak you, kan?" tuduh Danny dengan wajah serius.

Berang dituduh berulang kali, wanita yang disapa Ain itu segera memandang raut Danny dengan wajah menyinga.

"Kalau you panggil I hanya untuk menyakitkan hati... Lebih baik you blah! Jangan rosakkan mood I dengan tuduhan melulu you tu! You fikir, I hilang akal ke nak beranakkan anak luar nikah?! Sebelum I susah payah beranak, sakit sana, sakit sini... Lebih baik I gugurkan kandungan I. Tak perlu nak susahkan diri bawa perut dan tahan sakit beranak!" hambur Ain mendengus geram dengan tuduhan tiba-tiba Danny.

Sangkanya, lelaki ini mahu menyambung ikatan cinta yang terputus. Tetapi firasatnya meleset, bahkan dirinya pula dituduh yang bukan-bukan. Ah, memang wajar pun mereka berpisah!

"Jadi, budak dalam gambar ni bukanlah anak you?"

"Of courselah! Kalau I beranak, mesti bapak I bunuh I!" bentak Ain masih geramkan Danny. Teman skandalnya suatu ketika dahulu.

"Fine! Kalau I tahu budak tu anak you... Nahas you, Ain."

"Buatlah apa yang you nak buat, Danny. Yang I tahu, itu bukan anak I. Full stop!" tegas Ain mematikan bicara Danny. Daripada riak wajah itu, dia dapat menyimpulkan bahawasanya Ain bukanlah orang yang dicari-cari. Tambahan pula Ain tidak lagi seseksi dulu bahkan kini semakin manis dengan selendang nipis di kepalanya. Oleh itu, dia harus menjejak beberapa lagi wanita yang berpotensi untuk dikaitkan dengan permasalah ini. Tapi siapa? Kyra? Raisa? Adra? Atau siapa? Ah, buntu!

"You ajak I jumpa untuk apa? Untuk tanya soalan bodoh ni? You memang buang masa I la, Danny!" dengus Ain merasa kecewa dengan tindakan lelaki itu.

Dahulu, bukan main manisnya mulut Danny. Sekarang, yang manis telah hilang lalu diganti dengan rasa pahit. Bahasa lelaki ini bukan sahaja kasar bahkan tindak-tanduknya juga sudah berubah seratus peratus. Garang tak tentu hala tetapi nur di raut itu semakin terserlah. Sudah insaf agaknya!

"Memang itu tujuan I. Yalah, you kan memang sakit hati dengan I."

Ain menghambur tawa yang dibuat-buat.

"Apa pasal you gelak-gelak ni?"

"I rasa lucu! Memanglah I sakit hati pada you. Tapi, belum tergamak lagi untuk I balas dendam dengan cara membodohkan diri sendiri. Oh, ya... Apa kata you tanya pada skandal-skandal you yang bersepah-sepah tu. Mana tahu, itu anak you dengan salah seorang daripada mereka? At least you mencuba dan mana tahu you dapat jawapannya? Ya, tak?" cadang Ain sempat lagi memerli.

"Tak payahlah you nak mengajar I."

"I takkan ajar you. You dah cukup bijak. Lelaki mata keranjang pujaan jiwa raga gadis Malaya, siapa yang berani mengajar. Siapa yang berani menegur dan siapa pula yang berani menyekat. I pun tak berani, gerun kena ngap!" Sekali lagi Ain menghambur tawa sinisnya.

"Tak perlu you nak ungkit masa silam I, Ain."

Ain tergelak lagi.

"Okey you tak suka. So, I takkan ungkit. Now, I nak tanya, budak ni anak you, ya?" soal bibir itu kedengaran berhati-hati dilontar.

Pujaan Hati KandaRead this story for FREE!