Bab 5

25.1K 179 2

TENGKU WILDAN yang baharu tiba di rumah terus dipanggil oleh Tan Sri Tengku Hairie. Dia yang kelihatan penat melangkah ke arah papanya yang berehat di atas kerusi di tepi kolam.

"Baru balik? Keluar dengan siapa? Bella?" soal Tan Sri Tengku Hairie. Dia tahu Bella sangat menyukai anaknya. Tetapi, dia tidak berkenan dengan anak gadis itu. Isterinya pula nampak beria-ia benar mahu menjodohkan Tengku Wildan dengan Bella.

"Eh, tak adalah papa. Keluar dengan Rusdi tadi," beritahu Tengku Wildan lalu melepaskan penat lelahnya di kerusi rehat sebelah papanya.

"Skuasy?" soal Tan Sri Tengku Hairie.

"Aha, papa. Lama tak main. Bagi badan berpeluh, baru sihat," ujar Tengku Wildan.

Tan Sri Tengku Hairie merenung anaknya yang sudah berusia 25 tahun itu. Dia tahu umur sebegitu, seperti anaknya, memang masih belum puas untuk bersuka ria. Namun, apabila terkenangkan anak sulungnya Tengku Wafie yang berada di England, dia mulai risau kalau-kalau Tengku Wildan tersalah memilih calon isteri seperti abangnya.

Tengku Wafie adalah anak yang dia harapkan untuk menguruskan Hotel Mahkota Royal. Namun, kini sudah musnah. Tiga tahun anaknya belajar di England, suatu hari dibawa baliknya isteri minah salih ke sini. Hampir sakit jantung dirinya apabila anaknya itu nekad untuk tinggal di England. Isterinya pula, puas memujuk supaya anak sulungnya tinggal sahaja di Malaysia. Namun, semuanya sia-sia. Tengku Wafie lebih memilih untuk tinggal di England bersama keluarga isterinya.

Dia terpaksa melatih Tengku Wildan untuk bekerja menguruskan Hotel Mahkota Royal. Pada mulanya, Tengku Wildan tidak berminat dengan perniagaan ini. Datang kerja selalu lambat. Bila ke tempat kerja pun anaknya ini lebih suka tidur di dalam pejabat. Lalu dia mendapat idea untuk menggugut Tengku Wildan dengan tidak memberi satu sen pun kepada anaknya ini. Dengar sahaja ugutan itu, Tengku Wildan kini lebih berusaha untuk bekerja.

Namun begitu, sikap Tengku Wildan tidak pernah berubah. Anaknya itu bertukar perempuan seperti menukar pakaian. Dia mendengar desas-desus tentang anaknya daripada pekerja Hotel Mahkota Royal yang bergosip sana sini. Apabila ditanyakan kepada anaknya, anaknya itu menafikan gosip itu. Apabila diceritakan hal itu kepada isterinya, Puan Sri Raja Mona, isterinya mula mencari calon untuk anaknya. Bella adalah anak kawan isterinya yang paling rapat.

Pertama kali melihat Tengku Wildan, terus Bella terpikat dengan anaknya itu. Terus isterinya mengatur strategi agar Bella dan Tengku Wildan saling jatuh cinta. Selama mana pun Bella memburu Tengku Wildan, tetap Tengku Wildan tidak suka dengan gadis itu. Bella nampaknya seorang yang terlalu mengongkong pasangannya. Malah, Tan Sri Tengku Hairie sendiri tidak suka dengan Bella yang berperangai terlalu menggoda anaknya. Pakaian pula tidak pernah cukup kain.

"How about Bella?"

Tercengang Tengku Wildan memandang papanya. Kenapa pula dengan Bella? "What do you mean?"

"Wildan dan Bella, couple?"

Terkejut Tengku Wildan dengan pertanyaan papanya. Bella memang seorang gadis yang mudah didekati. Namun begitu, perangai Bella kadang-kadang merimaskannya. Suka bertanya dan ambil tahu ke mana dia pergi. Terasa hidupnya dikongkong.

"Kami tak ada apa-apalah, papa. Just friend. Lagipun Wildan memang tak sukakan dia. Mama aje yang sibuk nak jodohkan Wildan dengan Bella."

Tan Sri Tengku Hairie tersenyum. Dia senang mendengar jawapan anaknya itu. "Kalau macam tu, papa nak kahwinkan Wildan dengan seorang gadis manis ni. Sangat sesuai untuk Wildan."

Terkejut besar Tengku Wildan mendengar kata-kata papanya. "Hah? Papa nak kahwinkan Wildan dengan siapa?"

"Siapa perempuan tu? Anak Dato'? Keturunan darah diraja macam kita?" Bertalu-talu soalan mula muncul di bibir Puan Sri Raja Mona.

Isteri Untuk DiiktirafWhere stories live. Discover now