2: KENAPA TAK PANCUT LUAR?

55.4K 167 9
                                    

Sejak peristiwa tempoh hari, Farah mula bersikap dingin terhadapku. Dia tidak lagi menegurku seperti biasa. Pandang pun dia tidak mahu. Kali terakhir kami bercakap, ketika petang kejadian tempoh hari—dia memintaku membawanya ke farmasi untuk membeli morning after pill. Selepas hari itu, dia selalu mengelakkan diri daripada aku. Jika sedang menonton tivi di ruang tamu, dia akan bangun apabila aku datang menonton sekali. Jika kami berselisih pula, dia akan menunduk atau menoleh ke tempat lain.

Mungkin dia benar-benar marah tempoh hari. Dan mungkin masih lagi marah. Tapi mengapa dia tidak menceritakan kejadian itu kepada ahli keluargaku yang lain? Misalnya kepada kakak. Mereka kan tidur sebilik?

Sepanjang tempoh itu juga aku cuba mencari peluang untuk bercakap dengannya secara berdua-duaan. Namun peluang tidak muncul-muncul. Pada hari-hari biasa, dia keluar bekerja dan pulang sama seperti ahli keluargaku yang lain. Hujung minggu pula, dia akan keluar berjoging pada waktu pagi. Selepas itu, dia akan duduk berkurung di dalam bilik ataupun keluar berjalan-jalan dengan kakak.

Sehinggalah pada suatu malam hujung minggu...

Aku baru pulang dari melepak di kedai mamak. Keadaan ruang tamu sepi dan suram. Cuma diterangi sisa lampu dapur yang memang akan dipasang pada waktu malam. Ketika sedang leka menghadap handphone, aku mendengar pintu bilik berkeriut. Kemudian, aku melihat pintu bilik kakak dikuak. Farah melangkah keluar dengan mata yang terpicing-picing dan wajah yang berkerut. Dia kelihatan seksi—mengenakan baju lengan pendek yang sendat dan seluar pendek hitam yang hanya membaluti bahagian atas pahanya. Tanpa melihat aku, dia melangkah ke bilik air dalam keadaan sedikit terhuyung-hayang.

Sejurus mendengar pintu bilik air dikatup, aku bangun dan berlindung di balik dinding yang memisahkan ruang tamu dengan dapur

Oops! This image does not follow our content guidelines. To continue publishing, please remove it or upload a different image.

Sejurus mendengar pintu bilik air dikatup, aku bangun dan berlindung di balik dinding yang memisahkan ruang tamu dengan dapur. Tidak lama selepas itu, aku mendengar deruan air flush. Mengintip dari balik dinding, pintu bilik air terbuka. Farah kemudiannya melangkah keluar sambil membetul-betulkan pinggang seluarnya. Ketika dia berpaling untuk menutup pintu bilik air, aku melangkah masuk ke dapur.

Langkahnya terbencat seketika apabila melihat aku. Dia kemudiannya mengalihkan pandangan dan melangkah ke rak pinggan mangkuk di sebelah sinki. Sebiji gelas dicapai dan diletakkan di bawah corong mesin penapis air.

"Kenapa ni?" soalku, melihat air memenuhi gelas.

Farah tidak menjawab. Bila separuh gelas sudah terisi, dia angkat gelas itu dan meneguknya dengan badan  melentik. Sambil bersandar pada dinding, aku menyorotinya—betis, paha, punggung, dada, leher. Selesai minum, dia merapati sinki untuk membasuh gelas. Ketika itulah aku segera melangkah dan memeluk pinggangnya. Beralaskan seluar pelikat—tanpa seluar dalam—aku rapatkan zakar yang masih kendur pada punggungnya lalu aku genyeh-genyeh lembut.

"Apa ni?" ujarnya, menutup air lalu meletakkan gelas ke rak semula.

"Mana ada apa-apa," bisikku sambil sesekali menghidu rambutnya. Di dalam seluar, zakarku mula mengeras.

Farah, Sepupu Berpunggung MontokWhere stories live. Discover now