NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

BAB 1

1.2K 13 2

KENANGAN lama itu sudah berbalam-balam sebenarnya. Ya. Entah bila kali terakhir dia melihat Ghafar. Dia sendiri sudah lupa.

Tapi setiap kali memandang jajaran kebun getah di banjaran bukit yang menghijau itu, saat cinta pertama menyapa, tidak pernah mampu dikuis dari ingatan.

Angin yang berhembus amat tenang menyelubungi lembah subur Kampung Palas, Jitra pagi itu. Wangi dan harum udara dingin terasa di mana-mana.

"Argh..." Norlia mengeliat panjang. Matanya yang terbuka separuh dikesat perlahan. Matanya terarah ke luar tingkap. Dah pagi rupa-rupanya... Rasa macam baru kejap tadi aje matanya terlelap. Macam baru sejam tadi saja dia menyumpah seranah nyamuk yang berlegar di tepi telinga. Cepat sungguh masa berlalu.

Dia mengeliat lagi untuk kali kedua. Biar meletup segala urat saraf yang terasa beku seketika. Satu hari lagi untuk sebuah perjuangan.

Norlia seperti biasa seusai solat subuh sudah bersalin baju. Siap-siap untuk mencari rezeki. Macam biasa, dia berkemeja lusuh lengan panjang, bercelana panjang lengkap bertopi dan kemudian menyarung but getah yang tapaknya dipenuhi selut serta tanah merah. Satu beg galas berisi pisau menoreh dan sedikit bekalan disandangnya.

Saban hari itulah rutinnya. Tapi pagi itu sewaktu menoreh, dia terasa agak lain. Ada kelibat yang ditangkap matanya tidak jauh dari tempat dia menoreh. Ah, perasaan sendiri barangkali. Dia cuba menepis segala kemungkinan, namun dalam hatinya masih ada rasa gusar.

"Awat aku rasa jantung aku dup dap dup dap lain macam ni? Ada rimau ka?" Norlia menggumam sendirian sambil memerhati sekeliling. Kadang-kadang bukan boleh nak buat main dalam hutan getah macam ni. Kalau nasib tak baik jumpa dengan harimau atau si khinzir hutan, memang tak cukup tanahlah nak lari nanti! Pokok getah bukannya boleh panjat pun kalau terserempak dengan harimau. Norlia tersengih sendiri sebelum menyambung kerjanya.

Sesekali dia berhenti menoreh untuk menyeka peluh di dahi. Topi ala-ala koboinya dibuka.

"Amboi, boleh tahan juga hari ni! Dah lima belas batang pokok aku toreh." Norlia tersengih. Kagum sendiri. Dia mencapai botol air mineral yang diisi dengan air teh panas.

Setelah berehat seketika, dia menyambung kembali kerjanya. Sedang leka menoreh, dia terasa seperti ada seseorang yang sedang memerhatikannya.

Tangannya berhenti menoreh. Jantungnya mula berdegup laju. Ah, sudah... Awat aku dok rasa lain macam ni? Ada orang ka kat belakang aku? Ka harimau? Aduh, matilah nak! Mana aku nak lari ni?! Peluh kasar mula merecik di dahi.

Detak jantungnya semakin laju. Sah, ada harimau kat belakang aku! Ya Allah, lagu mana ni? Tapi awat aku tak dengaq suara harimau ni? Harimau bisu ka? Ah, hang tak payah nak mengarut lagilah, Nor! Dah tak dan nak lari pi mana! Hang kena baling juga pisau toreh ni kat rimau tu! Lepas tu baru boleh lari!

Ya Allah, selamatkanlah aku! Norlia berdoa dalam hati. Seraya dia berpusing sambil memejam mata. Bismillah...

"Hiyahhh!!!"

"Erkkk... Eh... Cik? Bawa bersabar! Ni apa nak baling pisau kat orang ni?!"

Norlia terkejut lantas membuka matanya.

Allah... Sapa pula ni? Ni bukan harimau, ni orang! Tapi, mai dari mana orang tengah-tengah kebun getah ni? Takkan bunian pula kot? Habislah aku!

"Hang sapa?" Garang Norlia bertanya. Pisau toreh masih digenggam kemas tanda bersedia menghadap bahaya.

"Sabar, cik. Sabar..."

"Sabar, sabar... Pi dok Sabah la! Aku tanya, hang ni sapa? Apa hang buat kat sini?"

KALBU PUN BERZIKIRRead this story for FREE!