NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

Bab 2

1.9K 40 4

Aku terjaga dari tidur ketika aku mendengar percikkan air di dalam tandas disudut bilikku. Aku membuka mataku perlahan – lahan. Aku melihat keadaanku dengan pakaian paras peha. Baju tu dahlah jarang, boleh nampak badan aku yang langsing. ‘Siapa yan tukar baju aku ni. Jangan jangan.’ Fikir sejenakku. Bunyi pancutan air berhenti menandakan Akmal telah siap mandi. Akmal muncul muncul disebalik pintu tandas. Aku nampak dia hanya pakai tuala paras lutut. Nampak six pack dan badan toughnya. Aku berpaling ke arah lain.

“Hai sayang.” Cuak aku dengan panggilannya.
“Apa sayang sayang.” Balasku dengan nada yang marah.
“Kenapa? Tak cukup belaian abang ke?” terkejut aku. Dia menghampiri aku.
“Kau buat apa kat aku semalam?”
“Orang selalu buat kalau first night.” katanya sambil mengusap bibirku
“Tak guna punya jantan” aku menolak tangan sasa itu daripada mengusap bibirku
“Janganlah Marah. Kalau sayang marah cute sangat - sangat” kata Akmal sambil mengusap pipiku.
”Sanalah.” Aku menolaknya lalu pergi ke tempat penyidai tuala lalu menambil baju berlengan panjang dan seluar track
“Nak pergi mana?” Tanya Akmal sebelum aku melangkah ke tandas.
“Nak pergi mandilah..” jawabku acuh tak acuh
“Jangan lupa mandi wajib sekali yer.” Kata Akmal sambil mengenyit mata kea rah ku.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Selepas aku keluar dari tandas sambil mengelap rambut, aku menyidaikan tualaku yang masih lembab ke ampaian. Seketika kemudian, aku melihat Akmal membentangkan sejadah dan memakaikan kopiah.

“Jom sembahyang jemaah sekali .” Akmal mengajakku.
“Sekejap aku nak ambik telekung” aku mengambil telekung di ampaian.

Akmal mengangkat takbir. Walaupun dari batin aku membencinya , tetapi dari lubuk hati aku menghayati ayat ayat suci Al – Quran yang terkeluar dari bibir kemerahan yg sedang menjalankan tanggungjawab kepadaNya.

Setelah membaca doa , Akmal memusingkan badannya dan memandang aku. Aku resah dengan renungan yang berbeza dari Akmal Naim . Aku menghulur tanganku dan disambut oleh Akmal. Aku mencium tangan itu. Selepas aku menggangkat kepala ,Akmal meletakkan bibirnya di dahi licin milik aku. Aku terkesima. Aku melipat sejadah dan telekung dengan cepat lalu  menyidainya di ampaian. Aku melihat dia tersenyum besar sampai menampakkan sebaris giginya. Aku tahu senyuman itu adalah senyumn kemenangannya.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

“Ibu, buat apa tu? Sedapnya bau” tanyaku epada ibuku tercinta
“Tengah masak nasi goreng. Liya, suami kamu mana?”
“Akmal ada kat bili lagi, bu”jawabku
“Dia buat apa kat bilik tu? Panggil suami suruh turun.” Marah ibuku kepadaku
“Nanti dia turunlah , bu” jawabu dengan perasaan malas
“Jangan nak mengada – ngada ye. Pergi panggil Akmal ” marah ibuku kepadaku lagi.
“OKey.” Jawabku. Aku menyusun langkah ke bilikku. Aku membuka pintu bilikku. Aku melihat Akmal sedang melihat skrin laptop. Aku tak tahu apa yang dia buat sampai aku masuk bilik pun dia ak perasan. Mungkin dia sedang buat kerjanya yang masih tertangguh.


“Selamat pagi sayang.” Kata Akmal kepadaku
“Selamat pagi, sayang tu tak perlu ada ye!” marahku tetapi suarau cuba dikawalkan.
“Salah ke sayang?” suara Akmal menjadi serta merta romantik. Patutlah dia jadi playboy.
“Memang salah pun.” Balasku
“Erm.. Okey.. Kenapa masuk bilik?” Tanya Akmal kepadaku
“Nak panggil awak untuk sarapan pagi.” balasku
“Okey, sekejap lagi saya turun.”
-------------------------------------------------------------------------------------------

Hanya Dia SahajaRead this story for FREE!