Runtuh

5K 76 1
                                    

Aku melabuhkan punggung dan bersandar di sofa. Seakan kelegaan selepas memandu pulang dari pusat servis. Aini pula naik ke biliknya di tingkat atas. Dia meminta agar aku jangan pulang dahulu ke rumah ku. Dia ingin makan tengahari bersama ku. Tidak aku pasti, adakah dia ingin memasak di rumah atau kami makan di luar sahaja.

"Salleh... aku rasa macam malas nak masak.. kita makan kat luar boleh? Aku belanja, sebab tadi kau dah tolong temankan aku..." kata Aini.

"Bole je Aini.. Fasha balik pun dalam pukul 2 petang nanti.. lambat lagi.. dia kerja setengah hari je hari ni..." balas ku.

"Tadi air kat service centre kita tak sempat nak habiskan... aku buatkan kau air eh? Nak air sejuk ke air panas?" Tanya Aini.

"Air sejuklah..." jawab ku.

Aini pun menuju ke dapur. Aku pula terpesona dengan lenggokan punggungnya yang masih dibaluti skirtnya. Tiada lagi jalur garisan seluar dalamnya. Mungkin dia sudah menanggalkannya sewaktu di dalam biliknya sebelum itu. Baju t-shirtnya yan masih yang sama. Sendat membalut tubuhnya.

Aini terhenti sejenak langkahnya. Dia menoleh memandang ku. Namun perhatian ku masih kekal memandang punggung besarnya yang subur menawan itu. Malah semakin menarik perhatian ku apabila Aini sengaja menyelak belakang bajunya ke pinggang dan melentikkan punggungnya. Seakan sengaja mempamerkan punggungnya menjadi tatapan ku. Satu panorama yang tidak mungkin akan ku sia-siakan untuk menyaksikannya.

"Air oren Sunquik boleh?" Tanya Aini.

"Boleh sayang..." jawab ku dengan mata ku masih melekat memandang punggungnya.

Aini terus menuju ke dapur dan tidak lama kemudian, dia kembali ke ruang tamu bersama segelas air oren. Dia meletakkannya ke atas meja kopi di depan ku.

"Minumlah..." pelawa Aini sambil berdiri di tepi meja kopi memandang ku dengan wajahnya yang serius.

Aku pun bangkit dari bersandar di sofa dan mengensot duduk di tebing sofa demi mencapai gelas di meja kopi di hadapan ku. Ketika itulah Aini menghampiri ku dan memusingkan tubuhnya, hingga punggungnya dihadapkan kepada ku dan sangat hampir dengan ku. Tindakan Aini itu membuatkan aku teragak-agak, samada ingin mengambil gelas berisi air oren itu atau pun menyaksikan punggung subur Aini yang melentik dengan indah sekali dalam balutan skirtnya di sebelah ku.

Aku memilih menyaksikan punggungnya. Tangan ku tidak jadi mencapai gelas di hadapan ku. Perhatian ku sepenuhnya beralih kepada punggung Aini yang melentik dan berada hampir dengan ku. Walau pun terpesona dengan keindahan yang disajikan, namun aku masih sangsi akan motif sebenar kakak kepada isteri ku itu. Lalu aku mendongak memandang wajahnya.

Kelihatan Aini menoleh memerhatikan ku. Nampaknya dia memang sengaja mempamerkan punggungnya kepada ku. Dia memandang ku dengan senyuman yang serius.

Lantas sebelah tangan Aini mencapai kepala ku dan terus di tarik menuju ke punggungnya. Aini sembamkan muka ku tepat di belahan punggungnya yang memakai skirt sendatnya itu. Lalu dia menonggekkan punggungnya dan digelek muka ku yang terbenam di belahan punggungnya.

"Daripada kau tengok je bontot aku, lebih baik kau cium puas-puas..." kata Aini dengan nada suaranya yang agak tegas.

Mendengarkan kata-katanya itu, terus ku ramas kedua punggungnya. Betapa empuk sungguh punggung Aini yang masih dibaluti skirt itu. Aini tonyoh muka ku dengan hidung ku tepat di bahagian lubang duburnya. Dapat ku hirup bau lubang duburnya yang bacin itu hingga sebati di rongga pernafasan ku. Busuk namun mengghairahkan. Hingga aku sedar akan zakar ku semakin tidak selesa di dalam seluar ku. Semakin keras bernafsu menghidu aroma punggung kakak ipar ku sendiri.

Sedang aku khayal menikmati keempukan punggungnya memenuhi wajah ku, sambil meramasnya tanpa henti dengan penuh nafsu, Aini tiba-tiba menolak kepala ku. Dia berdiri menghadap ku pula.

EgoWhere stories live. Discover now