Bab 2

1.2K 20 0
                                    

Jam sudah menunjukkan pukul 2 petang. Nisa sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah. Dia sudah tidak larat mahu menghadapi gurunya yang membebel sejak lepas solat berjemaah tadi. Tazkirah yang diberi setiap hari selepas solat Zuhur ini membuatkan ramai pelajar yang sudah muak.

Sesi tazkirah yang baru sebulan diadakan ini, benar-benar menyeksa batin setiap pelahar, terutama Nisa. Bukanlah dia tidak suka dengan setiap nasihat yang diberi. Cuma, semakin hari sudah kelihatan seperti gurunya membebel, bukan lagi memberi tazkirah agama.

Selepas gurunya menutup buku tebal di hadapannya, ramai pelajar menarik nafas lega. Kemudian, ramai-ramai bangun dan bersalam dengan Cikgu Ain yang duduk di kerus di hadapan mereka itu. Cikgu awal dua puluhan itu sangat cantik dengan tudung bawal bidang besar. Menutup sebahagian besar hadapan dadanya. Wajahnya pula hanya dikenakan bedak dan foundation ringkas. Cukup untuk menutup cela pada wajah. Nisa sangat suka melihat wajah dan perwatakan Cikgu Ain. Dia bersalam dan mengucapkan terima kasih kepada gurunya itu.

Yani sudah menunggu di basikalnya. Nisa berlari-lari anak ke arah basikal sambil menggalas beg buku yang berat.

"Lambatlah kau ni, Nis. Ni, kebas bontot aku tunggu kau." Yana menepuk-nepuk belakang bontotnya.

"Alah, baru kebas sebab duduk atas seat basikal. Belum kebas duduk atas batang lagi. Ooppss..." Anis pura-pura menutup mulut dengan tapak tangannya.

"Itu kebas lain. Kebas sedap..." Yani ketawa kemudiannya.

Nisa pun ikut ketawa dan terus mendapatkan basikalnya.

"Dahlah, jom balik. Malas aku nak layan kau. Nanti, lama-lama bukan setakat kebas. Takut basah pula panties aku ni. Kau tu takpalah, tak pakai panties." Yani cepat-cepat mengayuh basikalnya.
Nisa yang terdengar ayat terlahir Yani, terus cepat-cepat kayuh basikalnya untuk mengejar. Sudah jadi macam dua orang pelumba basikal kebangsaan pula aksi mereka berdua.

"Yani, jangan laju. Aku dapat kau, aku betul-betul buat kau basah karang!" Jerit Nisa.

Yani tidak mengendahkan Nisa. Dia teruskan kayuhannya dengan kuat dan akhirnya mereka berdua pun sampai di hadapan rumah Nisa. Yani berhenti. Nisa pun turut berhenti.

"Nis, letihnya. Aku tumpang rehat kejap boleh ke? Boleh juga aku basahkan tekak dengan air kat rumah kau ni."

"Kau nak basahkan tekak atau basahkan lain?" Usik Nisa.

"Ish, kau ni. Aku nak basahkan tekak je. Yang lain tu aku buat sendiri malam karang." Yani menyorong basikal ke arah porch kereta rumah Nisa.

Mereka sama-sama masuk ke dalam rumah.

Keluarga Nisa adalah keluarga berada. Rumah mereka merupakan salah satu rumah yang dalam kategori mewah di kampung ini. Sebuah rumah dua tingkat memang sesuatu yang tidak pernah ada di sini.

Yani segera duduk di sofa ruang tamu yang berhampiran set TV. Nisa pula pergi ke dapur dan mendapatkan minuman sejuk. Dia memberikan segelas air kepada Yani dan terus naik ke tingkat dua yang menempatkan tiga bilik, termasuk satu master bedroom. Tingkat satu pula ada dua bilik yang biasanya dikhaskan untuk tetamu seperti atuk dan neneknya. Di tingkat satu juga ada ruang rehat keluarga yang balkoninya menghadap ke belakang rumah. Boleh berehat dan berbual-bual sambil menyaksikan sawah padi.

Nisa turun semula dengan hanya memakai legging paras lutut dan singlet tanpa bra.

Yani hampir-hampir tersedak air. "Kau ni, memang nak menggoda aku ke apa? Aku ni straight, hokay."

"Samalah. Aku pun straight." Kata Nisa sambil duduk di sofa hadapan Yani.

"Kau tak takut ke pakai macam ni kat rumah?"

"Nak takut apa? Bukan ada orang lain pun kat sini." Jawab Nisa.

"Ye la, sekarang memang kita dua je ada. Waktu-waktu lain, abang kau, ayah kau?"

Nisa gelengkan kepala.

"Diorang okay. Tak pernah lagi aku nampak diorang tenung kat tetek aku ni." Kata Nisa sambil membuat gaya menggoyang-goyang kedua-dua buah dada dengan tangannya.

"kau ni, kan... Memang sengaja tau. Aku ni straight. Tapi, kalau aku tetiba bertukar jadi bengkok, naya kau." Mereka ketawa bersama-sama.

"Aku nak balik dulu. Lain kali pula aku datang basahkan cipap, eh, basahkan tekak kat rumah kau ni, ya." Yani sempat bergurau selepas memakai kasut sekolahnya kembali.

"Ye la tu. Entah-entah malam ni dah basah."

"Itu confirm." Jawab Yani sambil kenyitkan sebelah matanya.

Nisa memandang Yani mengayuh basikal melepas kawasan pagar depan rumahnya. Kemudian mereka berbalas-balas lambaian dan Nisa menekan butang pagar automatik.
Nisa berlalu ke dapur, mengeluarkan makanan sejuk beku yang sudah tersedia di dalam peti sejuk dan memasukkan ke microwave oven.

***

Petang kian menjengah. Nisa yang baru selesai menyiapkan kerja sekolah matematik menutup bukunya. Dia kemudiannya berbaring atas katil.
Fikirannya memainkan semula perkara yang terjadi pada waktu pagi tadi. Dia dapat bayangkan dengan jelas rupa batang zakar milik abangnya itu. Walau bulu-bulu yang berada di sekeliling zakar itu kelihatan agak semak, dia tetap tertarik. Nisa membayangkan yang dia sedang memegang dan meramas batang zakar tersebut. Dengan tangan kanannya menggenggam dan dilancapkan batang besar dan berurat itu, dia menggigit bibir.

Tidak semena-mena tangannya dibawa masuk ke dalam legging yang tiada panties di dalamnya itu. Hujung jari tengahnya menyentuh pada biji kelentit. Nisa mendesah kesedapan. Dia menekan-nekan bijinya sendiri. Makin kuat desahannya. Biji kecilnya itu kemudian digentel-gentel dan itu membuatkan Nisa bertambah tidak keruan.

Nisa memejamkan mata rapat-rapat. Semakin galak dia membayangkan aktiviti seks khayalannya bersama abang kandungnya sendiri. Fantasi yang selalu dia lakukan. Tetapi, kali ini dia dapat lakukan dengan membayangkan batang zakar sebenar milik abangnya, bukan lagi membayangkan orang lain punya.

Ah, nikmat... Itulah perasaan Nisa sekarang. Di sekitar kemaluannya sudah mula basah. Lubang pada bukaan kemaluannya juga dirasakan sedikit terbuka, menunggu untuk dijolok. Tetapi, Nisa tidak akan sesekali memasukkan jarinya sendiri ke dalamnya. Dia mahukan batang zakar abangnya yang merasmikan lubang nikmatnya itu.

Nisa mengerang kuat dan serentak itu juga tubuhnya kekejangan dan terasa sesuatu seperti rembesan air dari bahagian dalam lubang vagina. Akhirnya Nisa melepaskan kepuasan dengan tangannya sendiri. Dia tidak terus menarik tangannya keluar dari legging. Dibiarkan sekejap sambil menekupnya ke bahagian kemaluannya itu.

Tidak lama, Nisa terus terlena.

Be My SideWhere stories live. Discover now