NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

1

1.5K 50 1

Bab 1

Kurun ke-15

            “Jadi kanda Sultan mahu menghantar rombongan peminangan hanya kerana dia mimpikan Seorang perempuan di Gunung Ledang?”

            Aku agak terkejut dengan berita yang disampaikan oleh Puteh, salah seorang dayang istana yang sangat rapat denganku. Puteh mengangguk laju sambil tangannya perlahan-lahan menyikat rambutku. Selepas kemangkatan permaisuri, Sultan Mahmud lebih banyak berdiam diri. Malah ada juga pembesar yang berusaha mencarikan penganti permaisuri supaya Sultan Mahmud tidak bersedih lagi.

            “Siapakah perempuan itu Puteh? Adakah dia orang kebanyakkan?”

            Aku agak teruja mahu mendengar jawapan dari Puteh. Kalau kanda Sultan boleh jatuh cinta dan berkahwin dengan orang kebanyakan, kenapa aku tidak boleh melakukan hal yang sama?.

            “Dari kata-kata orang istana, perempuan itu adalah Puteri dari Pulau Jawa. Gusti Puteri Raden Adjeng.”

            Terang Puteh. Puteri di Gunung Ledang. Orangkah atau bunian? Fikirku sambil mengerutkan dahi. Hidupku hanya di dalam kawasan istana. Jadi banyak yang aku tidak tahu tentang dunia luar. Mujur ada Puteh dan dayang-dayang yang lain sebagai temanku.

            “Jadi Gusti Puteri menjadi pilihan Sultan? Entahkan mahu, entahkan tidak Gusti Puteri itu menerima pinangan daripada kanda Sultan.”    

            Kataku dengan nada sedikit sinis. Setelah Puteh siap mendandankan rambutku, aku berdiri menuju ke jendela. Kelihatan beberapa hulubalang sedang mengawasi istana. Aku mencari ‘dia’ di dalam sekumpulan hulubalang itu.

            “Jaga-jaga tuan puteri.., Mulut orang bukan seperti mulut tempayan yang boleh ditutup. Nanti sampai ke pengetahuan baginda sultan. Teruk padahnya.”

            Senyuman yang tadinya terukir di wajahku kini hilang. Mendengar kata-kata Puteh membuatkan tubuhku menggeletar. Aku tidak takut dengan musibah yang akan menimpa aku jikalau kanda Sultan Mahmud tahu mengenai percintaan aku dengan orang kebanyakan. Tapi aku takut kalau ‘dia’ yang akan diapa-apakan oleh Sultan.

            “Tiada yang akan tahu Puteh. Tidak lama lagi dia akan mencari jalan untuk membawa beta keluar dari sini. Ingat Puteh, biar pecah di perut, jangan pula pecah di mulut.”

            Puteh mengangguk perlahan. Aku mengemaskan busana yang sedang tersarung di badan.

            “Beritahu dia, beta tunggu di tempat biasa.”

            Pesanku kepada Puteh sebelum berjalan keluar dari kamarku. Tidak sabar untuk berjumpa dia. Tidak sabar menunggu untuk keluar dari istana ini.

            “Tuan Puteri..”

            Aku tersenyum lebar bila berdepan dengannya. Kelihatan lesung pipit di pipi kanannya bila dia mengukirkan senyuman. Aku berjalan mendekatinya.

            “Kanda terlambat malam ini. Penat dinda menunggu di sini.”

            Dia tertawa kecil kemudian menarik aku dengan perlahan untuk duduk dibawah pokok bunga yang merimbun.

            “Maaf ya tuan puteri. Kanda terpaksa menyelesaikan kerja sebelum datang ke sini tadi.”

            Katanya dengan lembut. Seperti mahu memujuk hati yang merajuk ini. Aku tersenyum lebar dan kemudian menyandarkan kepala di bahunya.

            “Kan bagus kalau kita lari dari sini.”

            Aku cuba mencari matanya. Dia kelihatan serba salah. Aku tahu dia sendiri takut untuk memikirkan tentang masa depan kami berdua.

            “Kita lari dari sini Kanda.”

            Pujukku lagi. Dia memberi senyuman nipis dan kemudian mencium dahiku.

            “Selepas rombongan peminangan puteri di gunung ledang nanti. Kanda janji dengan dinda yang kanda akan bawa dinda pergi dari sini.”

            Aku memeluknya dengan gembira. Dia tertawa kecil kerana keterujaan aku itu. Dadanya yang sasa bergetar bila tertawa.

            “Tapi, kenapa mesti menunggu? Kenapa tidak sekarang?”

            Aku menegakkan badan dan melepaskan diri dari pelukannya. Kenapa mesti menunggu. Sedangkan inilah saat yang sesuai untuk melarikan diri dari sini. Di saat rakyat melaka sedang sibuk membuat persiapan untuk rombongan peminangan itu.

            “Kita tidak boleh terburu-buru dinda. Nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.”

            Kata-katanya sedikit sebanyak memujuk hatiku supaya bersabar untuk sedikit masa lagi. Walaupun hati ni terasa tidak tenang. Seperti ada sesuatu yang akan terjadi di masa depan. Aku merenung wajahnya. Dia kelihatan tenang walaupun sesekali putera di hatiku itu mengeluh perlahan. Mungkin juga merasa perasaan tidak senang seperti yang aku rasa sekarang ini. Lebih cepat kami pergi dari istana ini adalah lebih baik.

            “Kanda..”

            Aku cuba menarik perhatiannya sekaligus menganggu khayalannya yang hanya sebentar. Dia memandang ke arahku.

            “Kalau dinda bukan puteri raja, cintakah kanda kepada dinda?”

            Dia mengerut dahi. Kelihatan tidak senang dengan soalan tadi.

            “Kenapa dinda bertanya soalan yang mengarut seperti itu. Kanda cintakan dinda bukan kerana darjat. Cinta itu hadir dihati bila kali pertama bertentang mata dengan dinda. Senyuman dan tutur bahasa dinda membuatkan hati yang beku menjadi cair. Dinda pula? Kenapa dinda sudi menerima seorang hamba seperti kanda”

            Aku tertawa kecil. Seorang hulubalang yang sasa boleh meluahkan perasaan seperti begitu. Tentu sekali aku terasa bangga menjadi seseorang yang berjaya mencairkan hatinya.

            “Jangan berkata seperti itu kanda. Tiada beza hamba dan raja. Dinda mula cintakan kanda apabila kanda selamatkan dinda daripada lemas di dalam tasik. Sejak itu kanda mula memenuhi hati dinda yang kosong.”

            “Maaf Tuan Puteri. Sultan sedang mencari tuan puteri.”

            Aku mengeluh hampa bila Puteh datang membawa berita kedatangan kanda Sultan. Entah kenapa dia mempunyai masa untuk melawat aku pada hari ini. Bukahkah dia sibuk dengan urusan peminangan gusti puteri dari gunung ledang itu.

            “Dinda terpaksa mengadap Sultan. Kita jumpa lain kali lagi ya Kanda.”

            Dia mengangguk dan mengukirkan senyuman. Dia kelihatan berat hati mahu melepaskan diriku. Pegangan tangan perlahan-lahan kami lepaskan. Entah bila lagi kami berpeluang untuk berjumpa lagi tanpa pengetahuan Sultan dan warga istana. 

Sumpahan untuk Si PuteriRead this story for FREE!