Part 2

9.8K 97 14
                                    

Lelaki Afrika itu merupakan juara bertahan dalam pertandingan itu untuk tiga kali berturut-turut sejak mula dipertandingkan awal tahun lalu.

Terasa menyesal pula mencabar isteriku. Aku sendiri pun tak menyangka isteriku begitu lurus termakan usikanku. Biarlah, kalau kalah pun aku takkan marahkan isteriku.

Lagipun tiada siapa yang mengenali kami di sini. Sekurang-kurangnya maruah kami terpelihara.

Peserta kedua, ketiga, dan keempat menanti dengan sabar. Para penonton terus menonton penuh debaran. Ada yang sudah melancap dua tiga kali hingga terduduk atas pasir.

Dalam kesesakan itu, aku terdengar beberapa orang penonton bersembang. Dari perbualan mereka, aku dapat tahu yang lelaki Afrika itu bernama Johny. Entah nama sebenar atau samaran.

Lelaki Afrika itu tidak mengambil viagra. Kerana dia begitu yakin mampu bertahan tanpa sebarang bantuan. Setakat ini, tiada peserta yang dapat menandingi kehebatan Johny meskipun kesemua peserta yang lain mengambil viagra. Johnny dapat bertahan secara semulajadi.

Dari jauh aku dapat lihat batang zakar Johny yang besar lagi hitam legam.

Kalau diikutkan, selain memakai kondom, para peserta juga disyaratkan mengambil ubat pembunuh sperma. Tapi ubat itu mungkin menyebabkan ketegangan tidak bertahan lama. Mungkin itu sebabnya para peserta tewas biarpun telah mengambil viagra.

Risau pula aku bila tengok si Johny begitu gagah. Entah-entah dia tak ambil ubat pencegah sperma. Dah la bini aku tengah subur tu, dan tak ambil ubat cegah hamil.

Aku memang melarang keras isteriku mengambil sebarang pil perancang. Kami menggunakan kondom saja sekama ini jika ingin menjarakkan kelahiran anak.

Tapi sekurang-kurangnya Johny pakai kondom. Harap-harap tiada masalah la.

Peserta kedua adalah lelaki Amerika, mat saleh. Boleh tahan juga kacaknya. Aduh.. tergugat betul aku. Dadanya penuh berbulu, kulit putih kemerahan.

Batang zakarnya tak la sebesar kepunyaan si Johny, tapi besar juga la berbanding aku punya. Cuma batang zakarnya kelihatan tidak keras seperti Johny, seperti boleh dilentur-lentur.

Mungkin sebab panjang. Wah.. macam-macam jenis bini aku rasa hari ni. Takut pula dia dah tak rasa sedap dengan aku nanti.

Tiba-tiba Johny dan isteriku berhenti bergerak. Kedua-duanya kaku. Para penonton senyap. Pengadil datang menghampiri. Lalu kedengaran Johny merengus dan mengeluh. Johnny telah terpancut!

Pengadil membunyikan wisel. Johny mengangkat bendera kecil berwana putih di sebelahnya tanda tewas dalam pertempuran.

"Woo i lose.. this is my first time. Her pussy was very tight!" Ujar Johny dalam nada bergurau diikuti gelak tawa dan sorakan orang ramai.

Mana tak very tight, zakarnya tiga kali ganda saiz zakar aku. Tak pernah ada zakar lain pernah tembus faraj isteriku.

Tangan isteriku diangkat oleh pengadil tanda kemenangan. Para penonton terus memberi sokongan dan tepukan gemuruh. Isteriku bagai hanyut dibuai mimpi. Tiada lagi rasa malu dan kekok. Mungkin sorakan dan tepukan membuatnya jadi lali.

Pengadil bertanya isteriku samada ingin teruskan atau berehat dahulu. Atau tarik diri bersama hadiah 2500 dolar?

Isteriku mencuri pandang ke arah artis pujaannya. Aku perasan tingkah laku isteriku. Isteriku menjawab dia ingin teruskan.

Lalu pengacara mengumumkan pusingan kedua. Isteriku harus bersetubuh dengan Bryan, lelaki Amerika. Bryan telah siap mendepakan tangan untuk merangkul isteriku ke dalam pelukannya.

Bryan meminta sesuatu dari pengadil. Dia ingin isteriku menanggalkan bikininya. Tidak seperti Johny, Johny tidak kisah bersetubuh hanya dengan menarik sedikit seluar dalam wanita. Asalkan batang zakarnya dapat menerjah masuk ke lubang faraj.

Lalu pengadil meminta isteriku menunaikan hasrat Bryan. Kerana termasuk syarat pertandingan, peserta dibenarkan menuntut dari pihak lawan agar melakukan aksi yang meghairahkannya.

Isteriku kaget seketika. Para penonton memekik meminta isteriku melakukannya. Do it! Do it!

Akhirnya isteriku mengalah. Dia termakan dengan sokongan dan semangat orang ramai terhadap dirinya. Terasa mendapat perhatian sebagaimana seorang selebriti.

Isteriku menanggalkan bra bikininya. Para penonton bagaikan menggila melihat isteriku 'topless'. Seakan-akan mereka ingin menerkam isteriku seperti zombi. Tetapi para pengawal segera mengawal keadaan. Aku tak sangka ada pengawal keselamatan. Betul juga, takkan pertandingan sebegini boleh dibuat sesuka hati tanpa kawalan keselamatan untuk para peserta.

Ketika isteriku menanggalkan seluar dalamnya, kelihatan peserta ketiga berbisik kepada peserta keempat. Peserta keempat iaitu artis korea kesayangan isteriku itu terangguk-angguk.

Kemudian kedua-dua peserta bangkit menuju ke meja juri. Mereka membuat satu permohonan. Lalu juri mendapatkan pengadil seraya membisikkan sesuatu.

Pengadil pun membuat pengumuman. Para penonton dimaklumkan bahawa peserta ketiga dan keempat akan bertukar giliran.

Bererti artis korea itu akan menjadi peserta ketiga, iaitu selepas Bryan. Gilirannya ditukar dengan peserta yang asalnya merupakan peserta ketiga. Seorang lelaki misteri bertopeng, entah berasal dari mana. Dia ingin menjadi peserta terakhir. Entah kenapa, mungkin kurang yakin dapat bertahan lama.

Aku difahamkan yang peserta itu telah beberapa kali menyertai tetapi belum pernah memenangi satu pertandingan pun. Mungkin menyertai sekadar suka-suka, demi kepuasan seks semata-mata. Identitinya tidak pernah diketahui kerana sentiasa memakai topeng setiap kali menyertai pertandingan.

Wajah isteriku kelihatan kelat apabila mendengar pengumuman pertukaran itu. Bermakna dia perlu tewaskan seorang lagi peserta sebelum dapat bersama artis dambaannya.

Isteriku telah pun berbogel sepenuhnya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pada tubuhnya. Orang ramai menjerit serentak; Go! Go!

Isteriku mula memanjat tubuh Bryan, lelaki Amerika berdada bidang berbulu lebat itu. Tetapi Bryan menahannya. Bryan mengisyaratkan agar isteriku berpusing membelakanginya dan menghadap para penonton.

Dia mahu isteriku melakukan aksi reverse cowgirl, iaitu menunggangnya dengan membelakanginya. Isteriku akur dan pusing menghadap para penonton.

Para penonton menjerit lagi bila melihat payudara montok isteriku. Isteriku memanjat Bryan lalu membenamkan batang zakarnya ke dalam faraj sedikit demi sedikit...

Percutian IndahWhere stories live. Discover now