Previous Page of 32Next Page

cerita melayu

spinner.gif

Saya baru sahaja menamatkan kontrak bersama sesebuah firma di KL. Saya kini bekerja di sebuah tempat yang canggih, Oklah, jom kita jangan lengahkan masa lagi, sila tatap cerita ini. berita terkini hiburan sensasi. (cam biasa dengar aja)

Setelah tamat hari kerja, aku pun mula beransur untuk ke motosikal ku. Nak pulang. Tetiba hujan pula menurun dengan lebat sekali. Aku tiada lagi pilihan yang lain melainkan untuk naik semula ke tingkat 16 dan duduk di tempat aku sehingga masaalah ini diselesaikan. Sambil berada di meja aku, aku mengambil peluang ini untuk menghabiskan kerja-kerja aku. Setelah beberapa ketika, aku pun tak pasti jam sudah pukul berapa, aku pun bergegas membersihkan meja aku.

Aku terus meluru keluar, tapi alangkah sedihnya, aku dapati bahawa, pintu depan opis aku telah dikunci. Puas aku memanggil. Aku pun naik saspen. Habisnya, aku kembali ke tempat aku dan cuba menalipon bini aku. Tapi di opis, semua lines go through the switchboard. So tak leh nak call. Hand phone plak, bateri kong. Alamak. susah ler cam ni.

So, Aku cuba bertenang. Tetiba aku ternampak macam ada bebayang yang melintas di kawasan depan kamar opis aku. Aku pun memberanikan diri lalu keluar untuk menjenguk. Terkejut besar aku, rupa rupanya, bukan aku sarang aja yang terkunci. Makcik Salmah, cleaner pejabat aku pun terkunci sama.

"Ha!Cik lan! Terkunci kita yer?" kata makcik salmah. Aku iya kan aja. Marah campur benggang,.Aku pun tanya dia kalau kalau dia ada talipon ke kunci spare ke dia kata tak ada. "Nasib kita cam nilah cik lan oiii...abihnya tido opis lah kita berdua ya??" kata dia lagi.

Aku angguk aja dan terus masuk ke opis aku cyba mencari penyelesaian. Hari makin lama makin lewat. Jam dah masuk pukul 9.30malam. Masih hujan lebat lagi di luar tu. Aku pun duduk lah di tempat aku. Tetiba Makcik Salmah masuk opis aku dan tanyakan kalau aku nak minum apa apa ke. Dia boleh tolong buatkan. Aku pun kata oklah. " Kopi makcik. Kopi O aja bolehlah." Kata aku.  

Dia pun keluar. Makcik Salmah ni janda. Anak 5 orang. Umur dia lebih kurang 54 tahun . Tapi pandai bergaya. Walaupun dia pakai tudung, dia suka mengenakan make-up. Dengan gincu, bedak.. celaklah.. dan semua orang terutama jantan jantan kat opis aku memang mesra dengan makcik salmah. Dia baik orangnya.

lok aku tengah membuat sedikit kerja , tetiba Makcik Salmah masuk membawa kopi o aku. "Cik Lan, ni kopinya. Nak letak kat mana?"tanya makcik salmah. Aku hanya menunjukkan sahaja kat tepi meja aku.

"Cik lan, kenapa makcik nampak cik lan ni macam marah marah aja?" tetiba dia bersuara. Aku menjawab tak ada apa apa hanya sebab aku tak dapat balik rumah pada malamn ni dengan cepat."Alah.... biasalah tu kan cik lan, malam jumaat.. lelaki mesti cuba nak balik cepat kan?boleh mendampingi orang yang tersayang" kata dia lagi

Aku tersenyum. "Ah ah makcik. Bukan senang nak dapat" kata aku bergurau. :"Nak dapat?Apa susahnya nak dapat tu?balik.. mintak aja kat isteri cik lan.mesti dia kasi punya" kata dia tetiba.

Aku mula merasakan perbualan kami ni mula berarah kepada yang bukan bukan nanti. Karang aku tak tahan karang?.....dengan makcik salmah ni karang aku belasah, kata hati kecik aku. Aku cuba menyelami perbualan dengan makcik salmah. Otak jahat aku mula mengeluarkan idea idea.

"Ishk, susahlah makcik, isteri saya tu straight punye orang, dia tak berapa suka sangat benda cam ni. Nak cakap dengan dia pasal hal hal seks pun dia naik malu malu" kata aku dengan berani sedikit. " Ah tak kan lah cik lan.. Makcik selalu nengok Cik Lan kat opis kita ni. Masa Cik Lan berjalan jalan ke sana sini, pergi meeting lah.. pergi jumpa tetamu lah, Bukan makcik tak nampak, kadang kadang berbonjol aja seluar Cik Lan tu.bukannya susah nak buat andaian sendiri Cik Lan oi.. Makcik ni orang lama lah nak katakan" kata dia.Aku tergamam.

Aik? Makcik ni lebih lebih pulak. Kata hati kecik aku. " Mana ada??kata aku kat Makcik Salmah. " Sambil tersenyum, Makcik Salmah mengatakan yang dia pun selalu ke meja aku ambik dan buangkan sampah dari tong sampah aku. Aku kekadang tu tak sedar dia ada kat tepi aku ambik tong sampah. Lagilah biler dia memerhatikan batang konek aku apabila dia ada kat dalam opis aku ni.

Previous Page of 32Next Page

Comments & Reviews

Login or Facebook Sign in with Twitter
library_icon_grey.png Add share_icon_grey.png Share

Who's Reading

Recommended