Guru Tampanku.

Guru Tampanku.

139K Reads 4K Votes 20 Part Story
putridthalitha By putridthalitha Updated Jul 24

Sejenak tak ada jawaban. Digo  pun sempat ragu-ragu untuk melanjutkan. Apakah mungkin si Sisi  yang vulgar dan nakal itu masih virgin? Belum pernah merasakan lidah lelaki menjilat-jilat bibir vaginanya, mengisap-isap klitorisnya? Apakah mungkin ia belum pernah menggosok-gosokkan dan menghentak-hentakkan celah vagina di bibir dan hidung seorang lelaki? Kalau belum, mengapa ia mengatakan suka pada tangan kekarku?, tanya Digo dalam hati.

Rasa penasaran membangkitkan gairah kejantanannya. Bagian bawah pusarnya mulai tegang ketika membayangkan keindahan bulu-bulu di sekitar vagina itu. Bulu-bulu yang dapat ia tatap sepuas hatinya. Tidak hanya pandangan sekilas seperti ketika ia memungut pensil dari depan kursi gadis belia itu. Bulu-bulu halus yang masih pendek, yang membuat ia gemas ingin menarikinya dengan bibirnya. Menggelitiknya dengan kumisnya yang mulai tumbuh, Gelitikan yang membuat pinggul itu mengelinjang. Lalu ia akan menjilatnya.

#khususdewasa,yangnekat,sayatidakbertanggungjawab

No comments listed yet.