Ku menatap ke arah langit, seolah olah aku masih tidak percaya dengan kejadian tadi.

"Buseett daahh udah hampir berapa taun yaa gue ga ketemu cowok yang kayak dia?" batinku

Ku mulai meraih handphoneku dari saku. Dan aku pun mulai nge stalk, semua sosmednya..

"Ah dia engga pakai foto, gimana gue mau liat wajah dia lagi? Wajah setampan dia" Batinku

Kampret dong! Dia ga pake foto.. nih ya dimulai dari facebook,

facebook; isi tlnya game semua..

twitter; ga nge tweet sama sekali

ask.fm; belum pernah ngejawab satu pertanyaan sama sekali

instagram; di private, belum nge post foto sama sekali

KAMPRET GIMANA AKU MAU TAU SEGALA TENTANG DIA

Sabarr Keyy, sabarr sesuatu itu butuh proses gaakan lansung ada hasilnya kalau ga berusaha dulu..

BRUUKK

"Ah tai, buku gue pake jatoh segala" Omel anak cowok yang tiba tiba nyelonong ke balkon

"Ish, ini balkon tadinya tempat gue nge stalk dan membayangkan kejadian yang tadi ditemani angin sepoi sepoi" batinku

Sekarang, anak cowok itu telah duduk di sebelahku, ku perhatikan aja, ku rasa ku mengenalnya, ku perhatikan wajahnya, Oh itu Justin sang cogan bersifat datar..

"Do..do..do..re..re..mi..mi.., Eh lu tadi denger suara gue kan?" Tanya Justin kepada gue..gue..gue..

"Ha? Ah iya" Jawab gue

"Nah nah menurut lo suara gue kurang apa? Gue besok anniv bareng pacar gue yang ke 10 bulan, terakhir dia minta untuk putus, padahal apa coba kurangnya dari gue? Tampan? Gue punya. Baik? Jelas gue baik. Care? Kurang care apa aku sama dia. Gue kurang apa.."Curhatnya

"Lu curhat atau apaan?"Tanyaku sebal

"Gue kira lu anak pendiem, eh tadi aja lu ngomong pake lu, muka emang ga menjamin sifat yee, Iya gue emang orangnya gini asal ngomong, asal cerita, padahal kita belum kenal ya? Nama lo siapa?" Ucapnya

"Banyak ngomong lu, hemat bisa kan, Gue Keyla"

"Gue Justin"

Demi apa Justin ternyata baik juga,

Kampret penyamaranku sebagai anak jaim sudah hampir hilang. Terus gue pergi seketika ninggalin Justin,ninggalin tanpa sepatah kata pun. Aku pun tertuju pada kelasku yang amat belum akrab denganku.

"Hai Keyyy, dari mana aja lu?"

"Balkon ras"

"Lu ketemu pacar gue ga? dia ngilang gitu aja padahal kita besok anniv"

"Oh pacarnya Justin ya?, barusan dia ada di balkon"

"Lu jangan lirik Justin ya! Kalo lu berani jadi pho gue sama Justin, Gue makan lo!" Ucap Faras

"Idih siapa juga ye yang mau sama pacar lu"Ucapku sebal

Ciiieee ciiee

Suara itu memberhentikan adu mulutku dengan Faras. Tanpa abcd aku dan Faras langsung menghampiri perkataan cie tersebut untuk mengetahui ada apa dengan kata cie/?

"Kalian so sweet banget sih,cocok pula"

"Angga.. Anggi.. gilaaa nama mereka juga sebelas dua belas!"

"Bakalan ada new couple nih"

Jleb

Apa? siapa tadi katanya? Angga? siapa? Anggi? so sweet? seketika aku pun melotot tak menyangka dengan yang barusan terjadi. Ternyata aku sekelas dengan dia. Iya dia.. Angga.

Stalker✨Baca cerita ini secara GRATIS!