Sepertinya aku memang tidak bisa beradaptasi disini, seharusnya waktu itu aku gausah pindah sekolah. Kesel banget.

Nih ya lo lo bayangin aja kalo lo udah betah disuatu tempat dan lo pergi.

Dirumah juga gue sebenernya kesepian, secara gue tuh anak tunggal.

Sebenernya kalo gue bukan tinggal di Indonesia gue bisa tinggal  Korea atau ga Inggris.

Tapi keluarga gue memilih tinggal di Indonesia dengan alasan tidak ingin dekat dengan nenek dan kakekku, sungguh alasan yang tidak masuk akal bagiku.

Akuu berjalan memutari lapangan sekolah, di sana banyak sekali yang menyoraki nama seseorang

'Angga Angga' itulah yang mereka katakan, sebetulnya aku kepo siapa anak itu, tapi aku males banget harus jinjit di antara banyak orang itu.

Yap! Disekolah kami sedang mengadakan Lomba basket antar tim.

Karena bosan, aku langsung pergi balkon. Sesampainya, dibalkon

"Kampret kenapa rame banget sih? Padahalkan ini satu satunya tempat sepi" batinku

Ku tatap orang orang yang ada disana, sepertinya mereka kesini untuk melihat lomba basket antar tim itu. Hingga pada akhirnya aku pergi ke perpustakaan.

"Ternyata disini sepi, banyak sekali lagi bukunya" kataku

Oh yeay! Akhirnya aku menemukan bunga mawar dari si dia. Wakkksss maksudnya aku menemukan tempat kedua selain balkonn, tempat favorite ke dua maksudku.

"Justin kalo lo maunya kayak gini,mendingan kita putus.."

Oh yeah terdengar suara perempuan berkata seperti itu, aku sih ga ngambil pusing, cuman yang jadi masalahku sekarang Ini perpustakaan bukan tempat untuk mutusin orang. Karena kumerasa muak disini, lebih baik aku pergi saja.

Akuu berjalan menyusuri koridor kelas yang kosong, mungkin mereka sedang melihat perlombaan basket yang tadi.

Tiba tiba seseorang yang berjalan berlawanan arah denganku mendekat padaku,

"Key, ga liat yang lomba basket?"

"Anggi kan? engga gi" Jawabku singkat

"Kalau aku sih,males liatnya HAHA"  ucapnya singkat

"Siapa juga yang nanya kenapa kamu ga liat, weyy" batinku

Sepertinya, perlombaan itu sudah beres,

oh yeah pasti balkon sepi, ga aku males ke balkon hari ini cuacanya dingin, nanti takutnya sakit perut , IYA GUE HOBI SAKIT PERUT KALO LAGI DINGIN. KENAPA?! *eheh ini ceritanya Keyla ngedumel sendiri*

Akhirnya aku memutuskan untuk ke perpustakaan lagi.

Etdah banyak banget  buku tentang sejarah, favoriteku semuaa tuhhh aaaa serasa mimpi gue kenyataan sekolah yang ada perpustaakan dengan banyak buku sejarahnya, gue bisa baca satu satu buku sejarah.

BRUUUKK

"Eh maaf gue ga sengaja, lo ga apa apa kan? ada yang sakit ga? perlu ke UKS?"

"Ha? Iya ga apa apa. ga gausah,makasih" Ucapku

"Ini bukunya, maaf yaa" Katanya kemudian pergi

"Weyyy itu cogan. Dia cogan yang baik" batinku

Gilaaaa siapa yaa itu cowok, ganteng banget, barusan gue cuman liat namanya sedikit,namanya.. namanya.. Angga..

Aaaaaaa gue kagum sama diaa, apakah gue cinta sama dia pada pandangan pertama? setelah cinta pertama gue yang ninggalin gue gitu aja padahal dia bilang dia masih sayang sama gue.

Aaaaaa  gue heran ternyata masih ada cowok se care dia, kemarin baru aja gue nabrak seseorang eh dia ninggalin gue gitu aja.

Jadi— nama anak itu Angga? oke gue siap nge stalk dia. Semoga aja anak ini ga harkos seperti Justin yang telah memiliki pasangan.

==================

HAI!

Ini aneh banget ya?:(nyambung ga nyambung lagi.. huaaa.. maafin gue kalo kata katanya tetep ada yang salah, gue khilaf mba mas, typo bertebaran juga.. maafinn:( see you.. jangan lupa vote sama commentnya yaa, makasih

Stalker✨Baca cerita ini secara GRATIS!